Thursday, July 20, 2006

Perlawanan Persahabatan Antara Hizbullah dengan Israel ,Iran menjadi Penyokong, Amerika menjadi Pengadil

Bismillahirahmanirahim,

Pemahaman dan jalan Ahlul Sunnah Wal Jamaah dalam beragama dihasilkan dari dua sikap dan sifat iaitu "Al-Wala" iaitu ketaatan kepada kitab dan sunnah serta menuruti jalan orang yang beriman dan "Al-bara" iaitu bermaksud pelepasan dan membebaskan diri dari golongan yang menyalahi kitab Allah dan sunnah rasul-Nya serta menyisihkan diri dari menuruti golongan yang menyalahi jalan orang yang beriman.

"Barangsiapa yang menentang rasul sesudah jelas kebenaran baginya dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang yang beriman maka kami membiarkan dia berleluasa dengan kesesatan yang dialaminya itu dan kami masukkan dia ke dalam neraka jahanam yang seburuk-buruk tempat kembali" (An-Nisa : 115).

Maka berkata Al-Imam Syirazi dalam kitabnya bahawa ayat di atas memerintahkan kita kepada menuruti "jalan orang yang beriman" dan larangan menyalahi mereka serta mengikuti jalan orang yang beriman itu ialah wajib (Al-Luma' Fi Usul Fiqh m/s : 180).

Jalan orang yang beriman di dalam ayat ini merujuk kepada sebaik-baik golongan manusia yang beriman iaitu mereka yang beriman di zaman rasul dan hidup di bawah pertunjuk Allah dan di zaman penurunan wahyu iaitu para sahabat ra dan kemudian para anak-anak mereka dan seterusnya cucu mereka yang disebut sebaik-baik golongan.

" Golongan yang terdahulu daripada Muhajirin dan Ansor dan golongan yang mengikuti mereka dengan ehsan maka telah redhalah Allah kepada mereka dan mereka pun merasa redha dengan Allah" (At-taubah : 100).

"Muhammad itu rasul Allah dan golongan yang bersamanya bersikap keras terhadap kuffar dan berkasih sayang di antara mereka dan kelihatan dari mereka beruku' dan bersujud dan mereka mencari fadhilat dari Allah dan redha-Nya" (Al-fath : 29).

Diriwayatkan oleh Ibn Umar ra yang bermaksud " Akan datang kepada umatku perkara seperti yang pernah menimpa kaum bani Israel , selangkah demi selangkah sehingga akan berlaku dikalangan mereka yang berzina dengan ibunya secara terang-terangan. Sehingga ada umatku akan melakukan sedemikian. Sesungguhnya umat bani Israel berpecah kepada 72 golongan dan akan berpecah umatku kepada 73 golongan dan kesemuanya di neraka kecuali satu golongan. Maka bertanyalah para sahabat ra kepada baginda akan siapakah golongan yang satu itu wahai rasulullah ? Maka jawab baginda " Golongan yang aku berada di dalamnya dan para sahabatku ." (Hadith Hasan, riwayat Tirmidzi no.26 Jilid 5, Hakim no.218 Jilid 1).


Nabi Salallahualaihiwasalam bersabda melalui riwayat Aisyah ra : " Sebaik-baik kurun manusia ialah kurun aku berada di dalamnya dan kemudian kurun kedua (Sahabat) dan kurun ketiga (Tabi'ien)" (Hadith Sahih, riwayat Muslim no.1965 Jilid 2, Abu Daud no. 44 Jilid 50).

Bosan dan Jelik dengan Ruangan Sembang-sembang Kosong Agama

Ana ada meluangkan sedikit masa menziarahi Al-Ahkam.net dan membuatkan ana merasa sangat sedih dengan sikap kejahilan yang ditunjukkan oleh para penforum yang masing-masing membawa slogan " Marilah kita bersatu (bahasa mudahnya jom join hizbullah-Iran dan juga Syiah) dalam menentang Israel".

Kiranya mereka semua konon dalam nak menyatukan umat islam mengutip sekali syiah-syiah yang memang menunggu masa menyusup jarum dan bom tangan dalam umat islam bagi menghancurkan Islam dari dalam dengan alasan kita kena bersatu dalam menghadapi musuh .

Imam Ahmad dan Imam Muslim meriwayatkan bahawa nabi salallahualaihiwasalam pernah keluar menuju Badar dan tiba-tiba datang seorang dari kaum musyrikin yang mengikuti lalu berhasil menemui baginda lalu berkata : Sesungguhnya aku hendak mengikuti kamu dan rela berkorban bersama kamu" lalu dijawab oleh baginda dengan bersabda ; "Apakah kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya ? lalu dia menjawab tidak maka dijawab oleh baginda : "Pulanglah kerana saya tidak akan meminta pertolongan kepada orang yang musyrik".


Perlawanan Persahabatan Antara Hizbullah dan Israel

Perjuangan Hizbullah bukanlah perjuangan Islam tetapi perjuangan Syiah dan jihad mereka ialah jihad menegakkan agama syiah bukan Islam. Jihad bersama mereka ialah jihad demi agama mereka seperti mana jihad Amerika menentang umat islam.

Mengapa Amerika menentang islam ? Adakah kerana Islam itu menjejaskan ekonomi mereka ? Jawapannya ialah kerana Islam menjejaskan kestabilan hidup mereka apabila islam yang sahih akan memerangi mereka sehingga tiada fitnah di muka bumi dan semua deen itu kembali kepada Allah.

Kerana itu Islam yang sahih diperangi oleh Amerika dan musuh-musuh Allah dan lalu mereka berusaha mengubah-suai ajaran islam seperti cadangan Australia mahu mengadakan pusat kajian islam bagi melahirkan ulama Islam yang menepati kehendak mereka dan menjauhi keganasan (bahasa mudah ialah jihad).

Hizbullah, bukanlah parti Allah atau kumpulan Allah sebaliknya mereka ialah hizbu syaitan dan perlawanan mereka dengan Israel hanyalah perlawanan persahabatan dan seperti biasa Syiah memang tidak segan silu menumpahkan darah orang awam dan rakyatnya seperti mana mereka telah pernah menumpahkan darah para sahabat nabi radiallahuanhum dan para ulama Islam sebelumnya.

Bahkan ulama seperti Dr Said Hawa juga menyebutkan perihal Syiah seperti pada bukunya "KHOMEINISME(Fahaman Khomeini)KEGANJILAN PADA AKIDAH DAN PENDIRIAN" ditajuk "Keinginan Untuk Menguasai Dunia Islam Serta Usaha Menukarkannya Kepada ‘Reka Bentuk’ Syiah dengan membawa isi-isi dan hujah berikut :

Kewujudan gerakan ‘Harakah Al-Amal’ dan ‘Hizbullah’ di Lebanon dan Syria sebagai salah satu anggota pengerak bersenjata Syiah yang menjadi askar syiah di Lubnan dan memelihara kepentingan syiah. (lihat m/S 494).

Gerakan bersenjata Harakah Al-Amal yang diasaskan oleh Musa Al-Sidr di Lubnan pada 1975 ialah untuk mempertahankan maslahat perjuangan syiah serta menjadi anak buah Iran di Lubnan bagi memeliharakepentinagn syiah.

Mereka beraliran syiah ja'fariyah dan juga imamiyah yang berbahaya kepada umat Islam khasnya beraliran ahlul sunnah wal jamaah.

Mengapa Hizbullah Muncul Sekarang ?

Penaklukan Amerika kepada umat islam di Iraq dan pembunuhan umat Islam di Afghanistan dan lain-lain tempat di dunia Islam mengapa tidak pernah kita dengar suara Hizbullah ?

Mengapa sewaktu perang Amerika- Afghanistan, Iraq- Amerika dan sehingga sebelum ini kita mendapati usaha jihad hanya dimonopoli oleh golongan mujahidin yang terkenal sebagai salafi jihadi ?

Mengapa Osama Bin Laden dan angkatan mujahidin yang digelarkan Al-Qaeda diburu dan ditakuti oleh Amerika dan Israel serta gerakan perjuangan Hamas dan Al-Qaeda di Palestin dibimbangi oleh Israel dan di manakah Hizbullah sewaktu itu ?

Menyepi diri ? Sebabnya Hizbullah menyedari dirinya ialah syiah yang beriman bukan dengan apa yang diimani oleh ahlul sunnah wal jmaah...

Mereka tidak akan menyokong perjuangan jihad ahlul sunnah yang dianggap oleh mereka sebagai perjuangan nasibi (gelaran kepada ahlul sunnah) dalam menentang sahabat mereka dan juga isteri mut'ah mereka (Amerika dan Israel).

lihatlah kalam Musa Al-Sidr (pemimpin harakah al-amal) dengan berkata : " Bukanlah menjadi urusan kita berperang dengan Israel....".

Bahkan tokoh terkenal Syiah sekarang ini Al-Sajistani juga pernah memberi fatwa bahawa bolehnya bekerjasama dengan Amerika maka apa lagi yang hendak diungkapkan tentang kepalsuan syiah dan perjuangan mereka dalam memerangi Amerika ?

mereka mustahil mahu memerangi Amerika jika tiada kepentingan untuk Syiah mereka dan bukannya untuk umat islam khasnya yang mendokong fahaman ahlul sunnah wal jamaah.

Oleh itu, hanyalah orang bodoh yang gembira dengan hizbullah dan perjuangannya dan hanya yang jahil menyokongnya kerana apa yang kamu sokong ialah segolongan kuffar yang menentang kekufuran yang lain dan kita berharap (ahlul sunnah) moga kedua-dua kumpulan kuffar ini benar-benar berperang sehingga mengurangkan musuh yang perlu kita hadapi.

Mengapa Israel Menyerang Lubnan dan Hizbullah ?

Sebabnya ialah Israel merupakan musuh utama Islam dan dengan menyerang Lubnan dan Hizbullah maka gerakan syiah akan mendapat kredit dan keuntungan serta populariti murahan secara cepat dan mudah untuk mengalihkan tumpuan umat islam kepada politik dunia dan sandiwara Amerika-Iran.

Maka secara mudah simpati umat islam kepada perjuangan jihad oleh mujahidin Islam yang beraliran ahlul sunnah seperti salafi jihadi yang dikenali sebagai Al-Qaeda dan kumpulan aqidah wal tauhid dilupakan dan dipadamkan secara perlahan dari berita dan ingatan.

Itulah tujuan mereka disebabkan taktik mereka sebelum ini tersilap menyebabkan Amerika mengalami ketewasan yang sangat dahsyat di Iraq dan korban yang dialami oleh askar Amerika begitu besar dan memalukan mereka. Oleh itu pengalihan sasaran tumpuan media dari isu Iraq kepada isu lain diperlukan dan Lubnan serta hizbullah menjadi sasaran dan Israel (pelakon watak jahat) yang setaraf dengan Amerika diperlukan bagi memainkan wayang besar untuk digandingkan dengan Hero baru beraliran syiah (Hizbullah).

Apakah ada perjanjian rahsia antara Iran dan Amerika serta Israel ?

Jawapannya ialah ya dan Allah akan dedahkan kepalsuan mereka tidak lama lagi.

Iran dan Hizbullah apakah hubungan mereka ?

Iran ialah ketua negara daulah Syiah dan Hizbullah ialah pejuang-pejuang yang bertaraf mujahidin bagi agama syiah seperti mana mujahidin ahlul sunnah dan negara Islam aliran ahlul sunnah belum tertegak kerana sehingga kini belum berjaya.

Perlu diingat !!!
tertegaknya daulah Iran -syiah itu pun dengan bantuan kerajaan Amerika dan musuh Islam maka tentunya hendak membina daulah Islamiyah yang lawan kepada Amerika juga memerlukan bantuan dari Allah dan rasul serta mujahidin ahlul sunnah yang soleh dan terpelihara dari kebathilan.


Amerika tidak menolong Israel ?

Kali ini Amerika tidak menolong Israel sebab perlawanan ini ialah perlawanan persahabatan dan Amerika mengetahui Israel tidak akan mengalami apa-apa bahaya seperti selalu dan Lubnan serta Hizbullah akan menerima sedikit habuan dari mereka sebagai membayar harga darah yang ditumpahkan.

Harganya ialah promosi dan digembar-gemburkan sebagai musuh Amerika yang utama, sebagai hero hebat yang perlu diberi sokongan oleh umat islam dan syiah perlu berdamai dengan ahlul sunnah dan umat islam di Malaysia termasuk pemforum Al-Ahkam.net perlu masuk menjadi ahli syiah supaya bersama-sama menentang Israel demikianlah hasrat mereka.

Iran tidak akan Diserang Oleh Amerika ?

Amerika dan Iran merupakan pasangan suami-isteri yang bernikah secara mut'ah dan mereka tidak akan mungkin berperang melainkan untuk menambah perisa dalam lakonan mereka dan mungkin akan berkasar-kasar sedikit kerana seks itu kalau tidak kasar tidak sedap dan kurang nikmatnya maka demikianlah pasangan suami isteri ini.

Iran Mengaarahkan Hizbullah Aktif , Amerika meminta bantuan Israel menjadi pelakon wayang dunia ?

jawapannya ialah ya dan skrip mereka sudah pun dibocorkan oleh sejarah dunia dan di dalam kitab dan sunnah buat yang beriman kepada Allah dan rasul dengan manhaj yang sahih.

Mujahidin Al-Qaeda yang bergelar "salafi Jihadi" termasuk tokoh mereka Osama Bin Laedan, Abu Mus'ab Al-Qarzawi ra dan lain-lain dengan Hizbullah Syiah Lubnan serta Iran yang mankah lebih ditakuti oleh Amerika ?

Sekalipun Al-Qaeda belum ada peluru berpandu dan bom atom tetapi mengapa Amerika cukup takut pada Al-Qaeda ? Ditawarkan ganjaran berjuta dollar terhadap kepala pemimpin mereka ?

Mengapa Amerika dan seluruh negara umat Islam yang diketuai oleh pemimpin yang taat kepada Amerika takut kepada mujahidin yang dianggap pengganas berbanding syiah ?

Mengapa ? maka itulah jawapannya bahawa Sekalipun Iran memiliki senjata nukler maka Amerika sedikit pun tidak takut kerana itu ialah isterinya selepas ISrael.

Sekalipun Iran memiliki negara, memiliki senjata nukler dan pelbagai lagi kekuatan tentera tetapi Amerika sedikit pun tidak takut kepada syiah dan hizbullah serta gerakan mereka kenapakah itu ???

Mengapa Amerika tetap takut kepada Osama ben Laden dan kumpulan mujahidin di negara Islam dan takut kepada gerakan mujahidin Al-Qaeda ??

Mengapa ?

Jawapan mudah kerana hero-hero mujahidin yang berfahaman salafi jihadi ini tidak mengikut skrip arahan Amerika tetapi mengikut skrip dari arahan Allah dan rasul berdasarkan manhaj yang sahih.

Sebab itu untuk lakonan baru yang hendak dibuat bagi mennghilangkan malu Amerika maka pelakon upahan seperti hizbullah syiah diperlukan.

Surah al-Baqarah 221: (maksudnya) "Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam); dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu".

Sekalipun menarik hati kita akan cara lakonan sebuah filem dunia arahan bersama Iran dan Amerika maka janganlah cepat terpengaruh untuk segera mengabungkan diri bersama mereka kerana gerakan dakwah salafiyah yang menurut sunnah sekalipun kecil bilangan pendokong dan lemah kekuatannya itu adalah lebih baik bagi kamu.

Memetik kata-kata Dr Asri Zainul Abidin : "Sejarah syiah tidak pernah membukti mereka ingin berperang dengan Kristian. Bacalah sejarah!! Taqiyyah mereka lebih tebal dari senjata mereka. Yang ada sekarang ialah penyembelihan kaum sunni di Irak yang dilakukan secara licik oleh pimpinan Syiah yang menguasai politik Irak tajaan Amerika. Sepanjang sejarah, hanya kaum sunni yang membuka wilayah, kota dan negara dan mengibarkan bendara jihad menentang kuffar.

Adapun syiah sejarah mereka ialah memerangi para pemerintah dan mengkhinati beberapa ibu kota umat Islam, termasuk Baghdad pada zaman lampau. Ini bukan penyataan ekstrimis sunni, tetapi realiti yang dicatatkan oleh sejarah.

Sejarah ialah guru kita yang mengajar bagaimana kita menilai.

Jangan lupa juga, bahawa kemenangan Khomeini adalah hasil bantuan Amerika pada tahun 1979. Ketua turus tentera Amerika Pakatan Atlantik di Eropah telah berada di Iran sepanjang bulan Januari 1979 tanpa disedari oleh Syah Iran. Dia berperanan memujuk general-general tentera agar tunduk kepada kehendak rakyat.

Dalam masa yang sama dia meminta agar Syah Iran pergi bercuti pada 11 Januari 1979.

Kesempatan itu untuk memberi ruang kepada rakyat Iran terus menjatuhkan Syah.Akhirnya, Khomeini yang dalam buangan pulang melakukan revolusi.

Slogannya "Kemerdekaan, Kebebasan, Keadilan Dan Republik Islam".Selepas pungutan suara yang membawa undian rakyat sebanyak 98% untuk Khomeini, perlembagaan pun digubal. Khomeini menduduki makam wilayah fakih, iaitu naib kepada Imam Mahdi yang mempunyai kuasa mutlak ke atas perlembagaan. Dia berhak menafsir, mengubah dan menghapuskan undang-undang yang digubal. Kuasa mutlak ini telah menghapuskan slogan keadilan dan kemerdekaan yang dilaungkan. Dia berada di atas undang-undang dan perlembagaan.

Puak sunni adalah minoriti terbesar Iran. Mereka sekitar 25-> 30%. Semua agama seperti Yahudi, Kristian dan Majusi dilindungi oleh perlembagaan Iran. Malangnya tidak untuk Ahli Sunnah. Unit perisikan khas Khomeini yang tidak boleh dicabar oleh undang-undang telah bertindak sezalim-zalimnya terhadap minoriti sunni. Kata Dr Saif ALLAH Muhammad al-Di'yan: "Golongan yang taksub ini telah membunuh dan menawan para ulama dan pendakwah Ahli Sunnah serta isteri-isteri mereka. Mereka memenjara, mengazab dan mencemarkan maruah. Tiada seorang pun ulama sunni yang selamat.

Paling utama yang diazab dan diseksa sehingga mati oleh mereka ialah al-Syeikh Ahmad Mufti Zadah, pemimpin Ahli Sunnah di Iran. Sesiapa yang selamat ?jumlahnya amat sedikit- dipenjarakan di rumah masing-masing dan diharamkan menemui orang ramai. Mereka dilarang mengajar dan mentarbiah masyarakat. Tujuannya melaksanakan agenda mensyiahkan kaum sunni dan menghapuskan sunnah sama sekali di Iran.

Kawasan sunni diharamkan mendapat kemudahan yang diperolehi oleh oleh rakyat Iran lain. Adapun sekolah, masjid dan hospital mereka seakan di kurun pertengahan. Semuanya buruk, mundur dan usang. Sementera Tehran, sekalipun terdapat gereja, pusat kegiatan Kristian, kuil Yahudi, Majusi, Bahai, Hindu dan berbagai lagi puak sesat, namun Tehran menjadi satu-satunya ibu kota di dunia ini yang tidak terdapat padanya masjid untuk golongan sunni. Adapun jawatan-jawatan dalam kerajaan sama ada di peringkat atasan ataupun bawahan tiada seorang pun Ahli Sunnah mendudukinya". (Dr Saif ALLAH Muhammad al-Di'yan, Iran Bain al-Tasyaiyu' wa al-Libiraliyyah, himpunan karya dalam Mustaqbal al-'Alam al-Islami, Tahaddiyat fi 'alam mutaghaiyir 453-454, Majalah al-Bayan).


Sedangkan Ahli Sunnah telah diseksa di zaman Syah Iran kerana terlibat membantu dan menyokong gagasan Revolusi Khomeini. Inilah balasan yang mereka terima. Apa yang hendak dihairankan, Khomeini dalam bukunya Tahrir al-Wasilah menghalalkan harta seorang sunni untuk diambil dan dirampas dalam apa bentuk sekalipun. Sementara dalam buku yang sama beliau mengharamkan solat ke atas jenazah seorang sunni. Banyak lagi jika hendak diungkitkan. Bacalah buku-buku Khomeini sendiri seperti Tahrir al-Wasilah, Kasyf al-Asrar,Hukumah Islamiyyah dan sebagainya.

Ada orang kata kita kena sokong Iran, sebab ketika Rum menentang Parsi, orang Islam menyokong Rum. Al-Quran pun merakamkan hal ini dalam Surah al-Rum. Saya katakan: ya! Benar. Rum benar-benar menentang Parsi. Rum lebih baik daripada Parsi dari segi nilainya.

Namun orang Islam akhirnya menumbangkan Rum, seperti mana mereka juga menjatuhkan Parsi. Mereka tidak pernah kata penyelewengan Kristian Rum itu benar Malangnya, adakah Iran akan benar-benar menentang Amerika?!!

Adakah Syiah kurang bahaya?!! Di Malaysia ada yang ambil kesempatan berkempen Syiah di saat ini. Ada yang mengangkat gambar Khomeini, Khomeinei dan Sajastani..."

Dipetik dari Tulisan Dr Mohammad Asri Zainul Abidin.

Matlamat Iran Dan Amerika ?

Keduanya mempunyai matlamat yang sama iaitu hendak mewujudkan perang dunia ketiga yang baru dan mencapai apa yang diimpikan oleh agama masing-masing.

Mereka memerlukan "perang dunia" baru untuk membuat alasan berperang menguasai dunia dan mengenepikan segala suara-suara dunia dan keamanan yang ada.

Tanpa perang dunia maka Iran tidak boleh menguaai dunia dan menegakkan empayar islam Syiah yang akan menguasai seluruh dunia Islam dan hidup berdamai dengan Kuffar seperti Amerika dan menjadi pasangan suami-isteri mut'ah yang bahagia.

Amerika pula memerlukan perang bagi mendapat alasan untuk menghancurkan Islam dan dapat hidup selesa dengan isterinya iaitu Iran yang cantik dan putih melepak.

Cukuplah disini saya terangkan tanpa perlu melibat lebih jauh akan pemahaman dan kepercayaan Iran syiah tentang Imam Mahdi dan mahu menjadikan dunia ini dibawah kekuasaan Syiah dan bekerjasama dengan kuffar untuk itu.

Mereka lebih benci kepada ahlul sunnah daripada benci mereka kepada Amerika dan kuffar.

Hukum Menyokong Hizbullah ?

Hukum menyokong hizbullah ialah haram dan Berdosa dan Tidak boleh sama sekali melahirkan sokongan kepada mereka dan juga musuh-musuh Islam yang lain yang kini sedang giat menentang Islam.

Berkata Al-Imam Barbahari ra : " Ketahuilah bahawa Sesungguhnya islam itu ialah sunnah dan sunnah itu ialah islam dan tidaklah tertegak salah satunya melainkan dengan kedua-duanya".

Ketahuilah bahawa Umar ibn Abd Aziz ra pernah menyebut : "Beramal dengan tidak memiliki ilmu akan merosakkan dengan lebih banyak dari apa yang diperbaikinya".

Prinsip Ahlul Sunnah Wal Jamaah dalam Isu Ini ?


Syeikhul Islam Ibnu Taimiah menyebut, “…dan barangsiapa yang berhujah dengan Al-Quran, As-Sunnah dan Ijmak, maka diiktibarkan dia sebagai Ahli Sunnah Wal Jamaah…” (rujuk Majmu’ Al-Fatawa Al-Kubra juzuk 3 ms. 348) .

Berdasarkan hal ini hendaklah kita menetap diri dahulu dengan keilmuan dari kitab dan sunnah sebelum membuat sesuatu keputusan untuk menyokong atau menolak sesuatu perjuangan.

Hendaklah menetapkan diri bersama kumpulan aqidah dan tauhid kepada Allah dan mereka yang berjuang di jalan Allah dengan bersandarkan kitab Allah dan sunnah rasulullah.

Sabda baginda salallahualaihiwasalam :

تركت فيكم أمرين لن تضلوا ما تمسكتم بهما كتاب الله وسنة رسوله

“ Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang jika kamu berpegang padanya tidaklah kamu akan sesat iaitu kitab Allah (Al-Quran) dan sunnah rasulnya.”
(Hadith Hasan, riwayat Malik dalam Muwatho no 898, Hakim dalam Mustadrak no.63).

“ Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah maka sesungguhnya Allah akan menyediakan baginya jalan keluar (dari kesusahan) dan memberikannya rezeki dari jalan-jalan yang tidak disangkai olehnya” (Surah Thalaq : 2-3).

Di antara prinsip yang perlu dipegang oleh ahlul sunnah wal jamaah ialah tidak mengambil musuh-musuh Allah sebagai teman setia dan sebagai rakan dan kawan dalam perjuangan serta kehidupan.

"Wahai orang-orang yang beriman janganlah kamu mengambil musuh ku sebagai teman-teman setia kamu.." (Al-Mumtahanah :1).

Apa perlu Kita Lakukan Sekarang ini sebagai umat Islam yang menetap diri pada Kitab dan sunnah ?

1) Menjauhi kejahilan dan golongan sesat dan ahli bid'ah yang melakukan kerosakan kepada akal fikiran kita dan mencelarukan pemikiran umat Islam dengan ilmu agamanya yang menyesat.

2) Berhati-hati dengan kewujudan golongan syiah dan mereka yang dikhuatiri menganut fahaman dan agama syiah...ingatlah bahawa syiah ini suka pada takiyah jadi mereka selalu sahaja berdalil dan berdusta.

3) Menyertai dan menghimpunkan diri dengan tokoh-tokoh sunnah dan pembela aqidah dan yang aktif di jalan dakwah manhaj ahlul sunnah wal jamaah dan bersamanya dalam mengerakkan dakwah salaf soleh yang disebut sebagai salafi.

4) Meninggalkan jemaah dan parti politik yang turut disertai dan diketuai oleh orang-orang syiah kerana mereka bukan perjuangan yang benar kerana tidak menumpukan pada aqidah.

5) Berpegang teguh pada kitab dan sunnah menurut fahaman manhaj ahlul sunnah wal jamaah dan dibuktikan dengan kesahihan riwayat dan kita amalkan pada keadaan realiti walaupun dibenci dan dituduh dengan pelbagai tuduhan.


(akan bersambung dengan izin Allah swt )

5 comments:

UmaIslam said...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Membariskan semula: "Hukum menyokong hizbullah ialah haram dan berdosa dan tidak boleh sama sekali melahirkan sokongan kepada mereka dan juga musuh-musuh Islam yang lain yang kini sedang giat menentang Islam."

Alhamdulillah, artikel yang memberi pandangan @ pengetahuan yang lebih luas. Dapat juga menyelamatkan diri daripada terus berdosa besar kerana menyokong Hizbullah. Inilah akibatnya tidak mempunyai ilmu...

Alhamdulillah dan terima kasih, Ustaz. Teruskanlah...

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

UmaIslam said...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh Ustaz Emran,

Saya mempunyai kekeliruan. Ustaz telah menyatakan hukum menyokong Hizbullah adalah haram dan berdosa. Kemudian, saya terbaca kenyataan Pro. Dr. Yusuf Qardhawi bahawa wajib pula hukumnya menyokong Hizbullah yang melawan Zionis (URL: http://www.eramuslim.com/news/int/44c9de77.htm)

Tolonglah jelaskan kekeliruan saya yang jahil dan bodoh ini...

Segala puji-pujian hanya bagi Allah swt...

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

aby said...

Hakikat Syiah di Libanon
(Melihat Lebih Dalam Sejarah Gerakan Hizbullah Syiah Dan Sikapnya Terhadap Palestina)

Oleh: Abu Hanan Sabil Arrasyad

Sesungguhnya segala puji bagi Allah, kami memuji-Nya, meminta pertolongan dan ampunan kepada-Nya. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan jiwa-jiwa kami dan kejelekan amalan-amalan kami. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka tidak akan ada yang menyesatkannya. Dan barangsiapa disesatkan oleh Allah, maka tidak akan ada yang memberi petunjuk kepadanya.

Saya bersaksi bahwa sesungguhnya tidak ada Tuhan yang berhak untuk disembah kecuali hanya Allah saja, tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah seorang hamba dan utusan-Nya.

Saat ini hampir seluruh mata tertuju kepada sebuah negeri bernama Libanon yang negeri tersebut saat ini sedang porak poranda dihantam oleh rudal-rudal yahudi. Sebuah perang diawali penculikan yang dilakukan oleh Hizbullah (milisi penganut agama syiah rafidhoh) yang menimbulkan tanda tanya besar pada dunia Islam. Adakah ini benar sebuah perjuangan Islam dan pembelaan terhadap kaum muslimin palestina oleh milisi amal hizbullah, dan perjuangan jihad Islam untuk membebaskan palestina.

Kenyataannya adalah sebagian besar kita terlalu mudah menyimpulkan bahwa inilah perjuangan Islam sebelum melihat dan benar-benar mengetahui sejarah sebenarnya Milisi amal hizbullah yang menganut agama syiah itu berdiri dan sejarah tentang mereka di libanon.

Tulisan ini memang terasa berat saya turunkan ditengah-tengah euphoria kaum muslimin, yang seakan-akan mendapat pahlawan baru, ditengah-tengah kesedihan kaum muslimin melihat banyaknya korban dan kerusakan yang terjadi oleh yahudi laknatullah. Tulisan ini sama sekali bukan untuk menggembosi perlawanan kepada yahudi dan menggembosi perjuangan membela kemerdekaan palestina, tulisan ini didasari atas kecintaan terhadap kaum muslimin, peringatan kepada mereka agar mereka lebih jeli dalam menilai sesuatu, mengetahui mana musuh mana kawan, dan mana perjuangan Islam sesungguhnya yang menetapi Manhaj Al Qur’an dan Sunnah yang shahihah, seperti manhajnya Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam, jalannya Al Faruq Radiyallahu anhu, pedangnya Salahuddin Al Ayyubi yang telah jelas membebaskan Al Quds dari cengkraman kaum kuffar.

Sejarah Hizbullah Syiah di Libanon tidak bisa kita lepaskan dari peristiwa sejarah terjadinya perang saudara di Libanon, yang melibatkan lebih dari satu kelompok diantaranya Rezim Syiah Syiria An Nashiriyah, Syiah Imamiyah dalam milisi-milisi amal dan pasukan Libanon.

Perang Saudara di libanon bermula dari peristiwa otobis di Ain Ar Ramanah pada tanggal 13/4/1975. orang-orang palestina yang mendiami tenda-tenda pengungsian mendapati mereka menjadi bagian dari perang ini. Kekuatan militer Syiria melakukan intervensi dengan mengerahkan pasukan yang berjumlah tiga puluh ribu orang tentara dan mereka terlibat dalam peperangan sengit. Dan militer syiah Syiria ini dibantu oleh gerakan amal syiah melawan Pasukan Libanon. Dimulai dari memboikot Tal Za’tar, pemboikotan yang memaksa para pengungsi palestina kelaparan karena adanya larangan bantuan roti dan obat-obatan disertai pengeboman yang terus menerus diarahkan para tenda-tenda pengungsian palestina kemudian hal yang sama dilakukan pula di perkemahan Ain Al Hulwah sehingga hancurlah seluruh perkemahan secara keseluruhan..

Orang-orang Syiah Syiria ini bersama milisi amal menyembelih anak-anak dan orang-orang tua serta merobek isi perut dan menodai kehormatan para wanita. Sedangkan berita yang mereka siarkan keluar adalah hal ini mereka lakukan untuk menghentikan perang saudara. (Wa ja’a Daur Al majus 2/42-44)

Kemudian kita beralih ke tahun 1982 dimana terjadi invasi ke libanon oleh Yahudi dengan jumlah sekita dua puluh ribu tentara. Yahudi menginvasi wilayah selatan lebanon dalam waktu yang sangat singkat karena disana mereka tidak mendapatkan perlawanan malah mereka mendapatkan kalungan bunga oleh orang-orang syiah libanon. Yang kemudian mereka lanjutkan perjalanannya ke beirut yang disana mereka mendapat penyambutan oleh penduduk Al Maruniyah dan memberikan mereka bantuan. Kekuatan militer yahudi inilah yang membombardir Beirut bagian barat wilayah yang didiami ahlussunnah. Kemudian semua jalur obat-obatan dan makanan baik dari darat, laut dan udara ditutup oleh yahudi dan dibombardir secara terus menerus, salah satunya adalah yang terjadi pada hari Ahad 1/8/1982 selama kurang lebih empat belas jam rudal-rudal yahudi membombardir beirut barat yang menghabiskan lebih 180.000 proyektil, yakni rata-rata lebih 214 proyektil per menit. Pemboman seperti ini berlansung lebih dari dua belas hari pada bulan yang sama. Kemudian setelah itu orang-orang syiah rafidhah dan syiah druz serta orang-orang sekuler menuntut organisasi pembebasan palestina (PLO) untuk keluar dari beirut bahkan seluruh lebanon dan terjadi (wa ja’a daur al majus 2/49).

Dan yang lebih parahnya lagi sikap Syiah rafidhoh di libanon mereka merestui kemenangan ini, karena israel telah mewujudkan impian mereka dengan mengusir orang-orang palestina dari wilayah selatan libanon. Siaran-siaran beita musuh zionis memuat penjelasan para pejabat mereka dalam mendukung israel.(Wa Ja’a Daur Al-majus 2/50)

Koran Al Anba’ Al Kuwaitiyah pada tanggal 30/4/1985 memberitakan dengan judul „ Orang-orang israel menyita persenjataan kelompok-kelompok sunni saja“ orang-orang israel hanya membatasi penyitaan senjata ini pertama-tama kepada orang-orang palestina, kemudian kepada orang-orang Sunni Libanon adapaun gerakan amal serta milisi druz tidak ada penyitaan apapun kepada mereka.

berawal dari kelompok perlawanan Syiah, AMAL (batalyon Perlawanan Lebanon) Al Islamiyah -- Hizbullah yang berdiri resmi pada 1984. gerakan amal adalah gerakan bersenjata yang tumbuh di libanon. Ia sangat membenci sebenarnya bukan kepada musuh zionis tetapi kepada para penduduk perkemahan palestina dan Beirut barat, itu karena mereka para umumnya adalah orang-orang Sunni. Gerakan Amal mendapat dukungan dana dari Rezim Syiah An Nashiriyah di Syiria dan dari rezim Imamiyah di Iran.

Gerakan Amal telah melakukan dan bahkan sudah sering melakukan pembantaian terhadap ahlussunnah yang bahkan mungkin zionis yahudi sendiri belum melakukan hal demikian. Pada malam senin 20/5/1985 M, milisi Amal menyerbu perkemahan Shabra dan Syatila. Mereka menahan semua pegawai rumah sakit Gazza. Pengeboman mulai dikendalikan dengan menggunakan mortir dan kontak senjata langsung dan serangan terus melebar hingga mencapai perkemahan palestina Burj Al Barajinah. Peperangan yang dilakukan gerakan Amal semakin membabi buta membunuh laki-laki, para wanita dan anak-anak. Sementara itu para pejuang palestina hanya mempertahankan diri saja tidak dapat mundur dari tempat mereka, walaupun demikian para pejuang palestina akhirnya berhasil bangkit namun kemudian seorang panglima brigade enam pasukan Libanon memerintahkan anak buahnya untuk membantu gerakan Amal dalam membunuhi orang-orang palestina yang ahlussunnah tersebut. Perlu diketahui anggota brigade enam semuanya adalah orang-orang syiah yang dipimpin oleh panglima Nabih Beri seorang Syiah.

Memang terdapat beberapa kali usaha untuk menghentikan perang, namun hal ini sama sekali tidak berhasil karena para pemimpin Gerakan Amal Syiah adalah orang-orang yang suka ingkar janji dan berbohong (taqiyyah). Yang akhirnya perang terus berlanjut ditambah lagi dengan brigade delapan pasukan libanon yang juga bergabung memerangi orang-orang palestina bersama Pasukan dari rezim An nashiriyah Syiah Syiria mereka mengepung perkemahan palestina Al Khalil di daerah Biqa’ kelompok ini semua mendapatkan keuntungan dari pengeboman yang dilakukan oleh pesawat-pesawat tempur zionis di perkemahan.(Wa Ja’a Daur Al Majus 2/81-84) dan semua berita-berita ini pembantaian ini berusaha ditutup rapat-rapat oleh Gerakan Amal dan semua antek-anteknya di Libanon.

Koresponden surat kabar Sunday Times tanggal 3/6/1985 mengatakan “ Sungguh mustahil meliput berita-berita pembantaian secara teliti, karena Gerakan Amal melarang para photographer masuk ke dalam perkemahan. Sebagian dari mereka mengancam dengan kematian. Telah terjadi penarikan beberapa orang koresponden, karena khawatir atas mereka dari penculikan dan pembunuhan, mereka yang masih tersisa di Libanon mendapatkan kesulitan dalam bertugas..” dan mereka juga menyebutkan, bahwa beberapa orang palestina dibunuh di rumah sakit-rumah sakit di Beirut, dan sejumlah jenazah orang-orang Palestina ditemukan dengan kondisi leher-leher mereka telah disembelih.

Kantor berita Prancis di hari yang sama menyebutkan “ Sesudah jatuhnya perkemahan Shabra, kelompok-kelompok syiah dan Gerakan Amal menyebar dengan penuh semangat di setiap sepuluh dan dua puluh meter untuk menghalangi para jurnalis dan photographer untuk mengambil gambar apa pun.

Kemudian Surat kabar Al Wathan Kuwait menyebutkan” gerakan amal dan brigade enam melarang para koresponden surat kabar untuk masuk, bahkan sesudah tumbahnya perkemahan Sabra. Mereka merusak semua kamera dan film yang telah berhasil diambil oleh sebagian jurnalis tentang bekas-beaks darah saja.(Wa Ja’a daur Al Majus 2/90-92).

Sebuah sumber menyebutkan bahwa adanya kesaksian dua orang tentang Gerakan Amal mengumpulkan puluhan korban luka-luka dan rakyat sipil selama delapan hari peperangan di ketiga perkemahan, kemudian membunuh mereka. Di antara mereka terdapat empat puluh lima orang korban luka-luka di rumah sakit Gazza. Surat Kabar republika Italia di hari yang sama menyebutkan bahwa di Syatila seorang palestina yang mengalami cacat, tidak dapat berjalan sejak beberapa tahun mengangkat kedua tangannya memohon pertolongan dan belas kasihan dihadapan komponen-komponen gerakan Amal. Jawaban yang didapatnya adalah dia ditembak hingga tewas. “Ini benar-benar sebuah kebiadaban” tulis surat kabar tersebut (Wa Ja’a Daur Al Majus 2/90-92).

Jhon Kevins dalam surat kabar New York Times melaporkan “dikatakan disana sejumlah jurnalis masuk kedalam perkemahan Burj Al barajinah.Dari dekat perkemahan tampak keadaan sangat hancur bahkan sebagian orang-orang Palestina menyebutkan bahwa Israel tidak berbuat sesuatu pada mereka seperti yang telah diperbuat Gerakan Amal. Di dalam perkemahan itu terdapat kebencian, bukan hanya kepada milisi-milisi Amal, bahkan kepada Syiria yang dianggap dalam skup luas telah merencanakan mengepung perkemahan dan mendukung untuk menghancurkan pengarus Yasir Arafat pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan untuk mengkonsolidasi kekuasaannya atas Libanon melalui perwakilannya.(Wa Ja’a Daur Al majus 2/105-106)

Hubungan Dengan Yahudi

Kantor berita Reuter mengatakan dalam penjelasannya di An Nabathiyah pada tanggal 1/7/1982, “Kekuatan militer zionis yang telah menduduki Palestina, mengizinkan organisasi Amal untuk melindungi milisi-milisi tertentu yang ikut dengannya dan membawa semua persenjataan miliknya. Salah seorang pemimpin milisi organisasi Amal yang bernama Hasan Musthafa menjelaskan bahwa senjata-senjata ini akan dipergunakan untuk membela diri kami dari orang-orang Palestina. Setelah Israel mengumumkan keinginanya untuk menarik mundur pasukannya dari Libanon. Organisasi amal meningkatkan pengejarannya terhadap Organisasi Pembebasan Palestina di Beirut barat.

Surat kabar Yerusalem Post dalam salah satu terbitannya tanggal 23/5/1985, memberikan pernyataan “Tidak semestinya mengabaikan bersatunya kepentingan Amal dan Israel, yang dibangun atas dasar keinginan bersama untuk menjaga wilayah selatan Libanon“ kemudian Ehud barak kepala intelejen militer Yahudi juga menyatakan“ Saya sangat percaya bahwa Gerakan Amal akan menjadi satu-satunya front yang menguasai wilayah selatan Libanon“

Sementara itu Menteri Luar Negeri Swedia, Beir Obeirt juga memberikan jawaban atas pertanyaan tersebut, yang dinyatakannya di Jenewa pada tanggal 24/6/1985. Dia membawakan surat dari pemimpin Gerakan Amal Syiah, Nabih Bari kepada pimpinan Israel tetapi dia menolak memberikan penjelasan tentang surat tersebut.(Wa Ja’a Daur Al-Majus 2/160-162)

Majalah Al Arabi tanggal 24/10/1983 memberitakan tentang pertemuan majalah tersebut dengan Haidar Dayekh salah seorang pimpinan Amal di wilayah selatan.
Haidar Dayekh mengatakan” semua orang mengetahui dan pemerintah pun juga, bahwa kami membawa senjata sejak permulaan terjadinya berbagai peristiwa. Kami terlibat dalam peperangan melawan terorisme palestina dan menghentikan aksi kekerasan yang terjadi di wilayah selatan“ Kemudian dia mengatakan lagi “Kami sudah membawa senjata sebelum Israel masuk ke wilayah selatan, walaupun demikian mereka membuka kedua tangannya pada kamu dan senang bisa membantu kami, mereka membasmi terorisme Palestina dari wilayah selatan dan lainnya. Kami tidak akan dapat membalas kebaikan mereka dan kami tidak akan meminta apapun dari mereka agar kami tidak mengacaukan mereka“(Wa Ja’a Daur Al Majus 2/163-165).

Kemudian sebagian gerakan AMAL ini berpecah. Penjajahan Zionis Yahudi ke atas Lubnan dan juga operasi "Peace in Galilee" yang dilancarkan oleh Sharon pada ketika itu Zionis yahudi yang telah menerima kekalahan besar pada awalnya melawan orang-orang Palestina. Ini dapat dilihat pada angka kematian 500 tentara mereka akibat operasi tersebut, sepertimana yang telah disebutkan oleh Robert Fisk di dalam bukunya Pity the poor nation. (Fisk (1992), Pity, London: Oxford Univ. Press, hal. 270). Kerugian yang amat besar di pihak Zionis ini telah memaksa partai Likud yang memerintah pada waktu itu untuk menerima usul Amerika untuk menyelesaikan isu penjajahan tersebut. Likud terpaksa akur dengan keputusan tersebut karena bimbang kehilangan dukungan rakyat Israel terhadap mereka.

Ronald reagen, Presiden AS pada waktu tersebut telah menghantar Philip Habib sebagai wakil mereka untuk menyelesaikan peperangan tersebut. Philip telah menjadi orang tengah di antara rejim Zionis dengan milisi-milisi di Lubnan. Presiden Lubnan pada waktu itu, Ilyas Sikis telah membentuk Dewan Penyelamat Nasional yang terdiri daripada lima orang wakil kelompok-kelompok di Lubnan. Berri merupakan salah seorang daripada mereka. Melalui perbincangan dengan Philip, beberapa keputusan telah dicapai. Antaranya, Kedua-dua belah pihak bersetuju untuk gencatan senjata dan juga mengahalau para pejuang PLO yang berpusat di Lubnan keluar daripada negara tersebut
Dan berdasarkan keputusan perundingan Philip Habib, para pejuang PLO terpaksa meninggalkan Lubnan secara beransur-ansur, maka berhasillah gerakan Amal Syiah yang akhirnya menjadi Hizbullah menguasai seluruhnya Libanon Selatan diatas kekuasaan mereka sebagai kelompok Syiah Rafidhoh dukungan Iran.

Maka hari ini seharusnya kita harus lebih teliti dalam menilai setiap peristiwa yang terjadi, bercermin dari sejarah kelam yang pernah terjadi di Libanon. Yang kita sama sekali tidak mengetahui ada apakah dibalik semua ini, tujuan apakah yang sebenarnya tersembunyi...Tapi suatu hal telah jelas kita ketahui kemerdekaan Palestina dan bebasnya Al Quds bukanlah termasuk tujuan perang ini.

Maka kita tak perlu terpukau ketika Hasan Nasrallah mengatakan “(Sebenarnya) saya tak ingin menyatakan bahwa Hizbullah bukan berperang mewakili Hizbullah, tapi mewakili umat (Islam). Namun kemana umat itu kini dalam perang ini?” banyak kaum muslimin yang terkagum-kagum dan tertipu dengan pernyataan ini. Padahal justru seakan-akan Hasan Nasrallah ingin mengatakan bahwa hanya dirinya dan Hizbullah saja yang memerangi Israel dan menghilangkan dan menihilkan perjuangan kaum muslimin yang lain yang berjuang di Palestina, gaya seperti ini mirip yang dilakukan tokoh idola Hasan Nasrallah sendiri Khomaini yang dahulu menyatakan revolusi Iran adalah revolusi Islam namun kemudian mengantung Syeikh Ahmad Mufti Zadah pada tahun 1993 (tokoh ahlussunnah Iran salah seorang yang termasuk pendukung revolusinya).
Dan mengirimkan tentara-tentara untuk membunuh gurunya sendiri yaitu Ayatollah Syariat Madari yang menentangnya dalam konsep wilayatul faqih ((Dr.Musa Al Musawi-At Tsauratuu Al Baaisah hal.51).

Dibalik semua Fitnah yang terjadi ini, marilah sama-sama kita berdoa kepada Allah Ta’ala. Karena dialah yang Maha Kuasa atas segala sesuatu.

"Ya Allah ampunilah dosa kaum muslimin dan muslimat, mukminin dan mukminat.
Ya Allah, jinakkan, satu padukan hati orang-orang muslimin, Perbaikilah keadaan mereka. Tolonglah kaum muslimin utuk melawan musuh-musuhMu, dan musuh-musuh mereka.
Ya Allah, laknatlah orang-orang kafir yang mendustakan para RasulMu dan membunuh para kekasih-Mu.
Ya Allah cerai-beraikan kesatuan kata mereka. Hancur leburkan kekuatan mereka,
Dan turunkanlah bencana-Mu yang tiada tertolak lagi untuk orang-orang yang penuh dengan dosa, Dengan menyebut nama-Mu ya Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang. Ya Allah, sesungguhnya kami memohon perlindungan kepadaMu"

Ya Allah, tunjukkanlah kebenaran itu sebagai kebenaran dan berilah kami kekuatan untuk mengikutinya, serta tunjukkanlah kebatilan itu sebagai sebuah kebatilan, dan berilah kami kekuatan untuk menjauhinya.

Maha Suci Engkau Ya Allah, dan dengan memuji-Mu, saya bersaksi bahwa tiada
Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau, saya memohon ampun dan
bertaubat kepada-Mu.

Wallahu A’lam

aby said...

SISI PALING RAHASIA PENGGEMPURAN LEBANON
Menyingkap Konspirasi Besar Zionis-Salibis dan Neo Syiah-Shafawis terhadap Ahlussunnah di Semenanjung Arabia


Editor dan Penerjemah: Muhammad Ihsan Zainuddin[1]
“Dari semua yang terungkap dan terbaca,
ada banyak rahasia yang tak terketahui.
Karena itu, jangan pernah tertipu
mendengar lolongan serigala,
Menyaksikan musang kenakan sorban,
sebab mereka-lah penipu tercerdik dalam sejarah.”
(Suara hati sendiri)
--------------------------------------------------------------------------------
[1] Mahasiswa Pascasarjana Program Studi Kajian Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia Jakarta Angkatan IX 2005/2006.

Catatan Editor:
Dalam hitungan hari saja, dunia terperangah. Dan seolah tak pernah jemu, seluruh wajah dunia kembali berpaling ke wilayah paling panas di seantero jagat: Palestina dan Lebanon. Ada puluhan rudal mungkin yang ditumpahkan ke kepingan wilayah itu, dan kemudian ada puluhan –bahkan mungkin ratusan- nyawa tak berdosa yang melayang, ratusan rumah tempat bernaung nyaris rata dengan tanah, dan gelombang pengungsian lalu menjadi fenomena yang tak terbendungkan.

Hampir bisa dipastikan, bahwa mayoritas –jika tidak semua- korban kekejian itu –baik yang meninggal maupun yang harus berlari dengan wajah ketakutan meninggalkan negrinya- adalah sekumpulan manusia yang tidak tahu menahu mengapa orang-orang tercinta mereka harus menjadi korban…mengapa tempat bernaung yang selama ini mereka bangun bata demi bata harus diremukkan begitu saja…Yah, mereka tidak pernah tahu, setidaknya hingga kini.

Mereka tidak tahu…dan kita, kaum muslimin di Indonesia pun mungkin tak tahu mengapa Hizbullah Lebanon menculik 2 tentara Israel. Tapi ketika Presiden Iran, Ahmadi Nejad datang ke Indonesia beberapa waktu yang lalu, kita dihinggapi sebuah euphoria yang gempita. Sebagian kita bahkan seperti menyambut seorang pahlawan agung. Kita kagum hanya karena kesederhanaannya…(Memang susah kita ini, karena jarang menemukan pemimpin yang sederhana, maka musang yang berlagak sederhana pun dengan mudah kita percayai…) Apakah kita kagum akan keberanian Iran –yang merupakan representasi kekuatan Syiah abad ini- ‘melawan’ Amerika dalam hal nuklir? Apakah sebagai umat yang selama ini roda peradabannya sedang berada di bawah, kita menganggap ‘keberanian’ Iran itu sebagai awal kemenangan Islam? Bila jawabannya adalah ‘iya’, maka ketahuilah ada banyak hal yang tidak kita ketahui dari semua peristiwa itu…

Dalam terminology Sunnah, kita saat ini sedang berhadapan dengan sebuah fitnah. Fitnah itu adalah saat berbagai peristiwa berkalut-kelindan satu sama lain, hingga kita terjebak dalam situasi dimana kita kehilangan nalar sehat untuk memilah mana hal dan pernyataan yang harus diapresiasi secara positif dan tidak. Atau dalam bahasa yang lebih tegas: nalar syar’i kita menjadi tumpul dalam menentukan yang haq dan yang batil. Akibatnya, karena kita merasa sebagai umat yang kalah, segala bentuk perlawanan yang memakai label keummatan kita dengan segera kita anggap sebagai pahlawan Islam. Meski sesungguhnya ia tak lebih dari musang berbulu domba!

‘Tulisan’ ini sebenarnya adalah pengantar saja terhadap sebuah tulisan yang ditulis untuk menyikapi berbagai ‘kekacaubalauan’ yang hingga kini terus terjadi di Semenanjung Arabia; secara spesifik di Irak, dan Palestina serta Lebanon belakangan ini. Tulisan ini sengaja saya terjemahkan dengan harapan agar kita semua dapat melihat krisis Timur-Tengah itu dengan pandangan yang jernih. Agar simpati yang terkirim tak menjelma menjadi simpati yang sia-sia karena salah alamat (Hmm, bukankah salah alamat jika Anda bersimpati pada musang dan serigala??). Tulisan yang saya maksud adalah: Mengapa Hizbullah Menyulik 2 Tentara Israel?; Membaca Tujuan Hakiki di Balik Itu. Ditulis oleh DR. Muhammad Bassam, anggota Dewan Pendiri Rabithah Udaba’ al-Syam (Ikatan Sastrawan Syam). Artikel ini dimuat dalam situs www.almoslim.net, edisi 21/6/1427.
Semoga bermanfaat!

MENGAPA HIZBULLAH MENYULIK 2 TENTARA ISRAEL?
Membaca Tujuan Hakiki di Balik Itu
DR. Muhammad Bassam


Pada awal tulisan ini, menjadi penting untuk dijelaskan bahwa Israel tidak lebih dari sebuah lembaga zionis yang ‘disisipkan’ dalam tubuh wilayah Arab-Islam kita. Dan sang penyusup ini harus dilawan dengan segala cara yang memungkinkan, hingga Palestina dapat dibebaskan. Seluruh Palestina…dari ujung laut hingga sungainya. Lembaga zionis ini tidak lebih dari sebuah kangker yang ditanamkan Barat di pusat kawasan Islam demi melanggengkan tujuannya: memecah belah dan menghalangi terwujudnya sebuah kekuatan negara berperadaban yang menjadi Islam sebagai referensi tertingginya. Meskipun kita sangat yakin, bahwa ‘proyek’ zionis itu akan berjalan menuju kepunahannya sebagai sebuah akibat yang pasti dari Sunnatullah di muka bumi ini.

Musibah apapun yang menimpa lembaga zionis itu, dan apapun yang menimpa tentara-tentara negara pencuri itu; semuanya akan membuat kita gembira, ridha dan semakin yakin bahwa lembaga itu hanyalah sekumpulan omong kosong yang kemudian dimanfaatkan oleh kelompok-kelompok tertentu dengan label Islam, dan merasa cukup dengan gembar-gembor untuk membebaskan dataran tinggi Golan dan Palestina…Isu Palestina menjadi isu dagangan pokok kelompok-kelompok yang dimotori oleh mereka yang membangun ‘Proyek Shafawisasi’ atau ‘Persianisasi’ di semenanjung Arabia; sebuah proyek yang mengalami kemajuan cukup pesat sejak dimulainya penjajahan terhadap Irak secara Amerikanis-Shafawis-Zionistik, setidaknya sejak 3 tahun belakangan ini…

Di Damaskus, tiga bulan yang lalu, telah diumumkan terbentuknya sebuah aliansi strategis Iran-Suriah yang didalamnya turut pula bergabung kelompok Hizbullah dan beberapa kelompok Palestina, setelah sebelumnya kaum Shafawis Iran telah terlibat dalam suatu ‘permainan’ dengan Pemerintah Suriah…’Permainan’ itu terutama sangat jelas aromanya di bumi Irak yang terjajah, tentu dengan irama yang sejalan dengan sang penjajah Amerika. Meskipun masing-masing pihak tetap menjaga ‘mimpi-mimpi’ mereka untuk menanamkan pengaruhnya di kawasan Arab dan Islam.
Di sini, mungkin menjadi sangat penting bagi kami untuk menunjukkan bahaya ‘mimpi-mimpi’ kaum Persianis-Shafawis, yang didukung penuh oleh Pemerintah Suriah, Hizbullah dan kelompok-kelompok Syiah di Irak. Persekutuan gelap ini telah berubah menjadi gejala ‘kangker’ yang sangat parah (dan keji!), yang bahayanya bagi umat Islam (terutama di kawasan Arab) melebihi bahaya lembaga zionis bernama Israel itu sendiri!

Berikut adalah beberapa fenomena ‘Proyek’ Rasialis Shafawistik ini:
1. Adanya gerakan dan upaya pembersihan etnis dan madzhab terhadap Ahlussunnah Arab di Irak, yang gejalanya semakin meningkat beberapa bulan belakangan ini, seiring dengan upaya pengisoliran terhadap mereka di wilayah selatan Irak. Ditambah lagi dengan seruan untuk membagi kawasan Irak berdasarkan kelompok aliran, serta mendorong pasukan penjajah Amerika untuk terus melakukan penangkapan, penawanan, pembunuhan, penghancuran dan pembersihan terhadap kaum Ahlussunnah di Irak, terhadap mesjid-mesjid, lembaga-lembaga, dan juga gerakan-gerakan mereka!

2. Keterlibatan kaum Persia Shafawis di Irak dengan kerjasama yang sangat sempurna dengan Pimpinan tertinggi kaum Syiah di Irak, khususnya yang memiliki ras Persia. Dan itu diwujudkan dalam bentuk kerjasama intelejen, militer, ekonomi, politik dan agama, dengan dukungan penuh dari Amerika baik secara militer dan logistik, hingga Irak menjelma menjadi negara yang tunduk di bawah penjajahan kaum Persia Shafawis dengan menggunakan tank-tank Amerika!

3. Keterlibatan kaum Persia Shafawis di Suriah untuk mengerahkan gerakan Syiahisasi di tengah rakyat Suriah yang muslim sunni, dan pemberian kewarganegaraan Suriah kepada para keturunan Persia dan warga Syiah Irak, dari pihak pemerintahan Hafzih al-Asad. Dan jumlah mereka hingga saat ini telah melebihi 1.000.000 jiwa. Mayoritasnya bermukim di Propinsi al-Sayyidah Zainab dan sekitarnya di Damaskus.

4. Menonjolnya upaya-upaya pemalsuan yang sangat vulgar dalam perhitungan demografis terhadap rakyat Suriah. Dan mungkin bukti yang paling jelas atas itu adalah studi-studi fiktif yang dipulikasikan oleh Intelejen Suriah bahwa masyarakat Suriah adalah masyarakat minoritas, dan prosentase Ahlussunnah dari keseluruhan jumlah masyarakat Suriah itu hanya 48%. Dan jumlah itupun mengalami perpecahan di dalam tubuhnya sendiri! Padahal, rakyat Suriah secara mayoritas mutlak terdiri dari Ahlussunnah, dan ini adalah sebuah fakta yang terlalu jelas di Suriah. Tetapi para pelaksana proyek Persianis-Shafawis ini mengira bahwa dengan melakukan pemalsuan terhadap angka-angka demografis di Irak –tentu saja dengan mengorbankan Ahlussunnah yang mayoritas-, mereka juga dapat melakukan hal yang sama di Suriah!!

5. Kesepakatan dan konspirasi bersama dengan kekuatan Amerika Sang Penjajah. Dan mungkin bukti paling jelas atas itu adalah apa yang dipublikasikan oleh pimpinan spiritual tertinggi Syiah di Irak, berupa fatwa-fatwa yang mengharamkan perlawanan terhadap ‘Sang Penjajah’ dan membukakan pintu seluas-luasnya terhadap ‘proyek’ penyembelihan kaum Ahlussunnah di Irak, bahkan melabeli mereka dengan label teroris. Dan semua itu dilakukan seiring dengan upaya-upaya dusta mereka yang seolah mendorong perlawanan terhadap Amerika hingga negara itu merdeka! Sejarah memang selalu berulang. Peran-peran yang mereka lakukan hari ini sesungguhnya diilhami oleh peran-peran keji nenek-moyang mereka: al-Thusy dan Ibn al-Alqamy, bersama tentara Mongolia dan Tartar untuk menjatuhkan umat Islam di akhir masa kekhilafahan Abbasiyah!!

6. Semakin meningkatnya upaya-upaya penangkapan yang dilakukan oleh Pemerintah Hafizh al-Asad terhadap warga Arab Iran (al-Ahwaz) yang mencari perlindungan ke Suriah sejak puluhan tahun yang lalu. Tidak hanya itu, sebagian tokoh perlawanan al-Ahwaz itu (seperti Khalil ibn ‘Abd al-Rahman al-Tamimy dan Sa’id ‘Audah al-Saky) kemudian diserahkan kepada pihak Intelejen Iran!
* * *

Sudah tentu proyek Shafawistik ini memerlukan ‘sampul’ dan ‘bingkai’ yang bisa diterima oleh seluruh bangsa Muslim. Harus ada upaya percepatan yang memungkinkan para pelaku proyek ini ‘mempermainkan’ keterlibatan emosional seluruh bangsa Muslim di dunia. Dan untuk saat ini, tidak ada cara yang terbaik kecuali mengangkat masalah Palestina, lalu kemudian ‘memainkannya’ dengan cantik…Dari balik ‘sampul’ itulah tersembunyi niat-niat keji para pelaku proyek busuk ini. Banyak yang tertipu. Sebagian gerakan Islam bahkan terbuai dalam permainan yang mereka mainkan…Semboyan-semboyan kosong yang memancing emosi dan solidaritas benar-benar menyilaukan mereka yang selalu menyederhanakan bahaya kaum Syiah Shafawis ini…

Untuk upaya mempermainkan ‘kisah pilu’ Palestina ini maka dilakukanlah langkah-langkah berikut:
1. Lebih dari sekali, Presiden Iran meneriakkan slogan-slogan kosongnya untuk seruan menghapuskan Israel (dari peta dunia)!

2. Mengumumkan aliansi Iran-Suriah dengan beberapa organisasi Palestina yang memiliki citra yang baik di mata dunia Arab dan Islam. Mereka juga berlagak akan memberikan bantuan finansial kepada pemerintahan HAMAS…tapi seperti biasa bantuan itu tak pernah ada! Bantuan-bantuan itu tak pernah sampai ke tangan yang berhak hingga sekarang. Dan yakinlah, bantuan itu tak akan pernah sampai hingga kapanpun…Menteri Luar Negri Iran pada tanggal 10 Juli 2006 menegaskan dalam sebuah jumpa pers bahwa proses pemberian bantuan 50 juta dolar itu masih dalam taraf pengambilan keputusan (4 bulan setelah janji itu disampaikan), dan hingga sekarang jumlah itu belum pernah dibayarkan.
Maka bantuan Iran itu tidak lebih dari sekedar gembar-gembor dan janji kosong, sebab kaum Shafawis-Persianis itu tak akan dapat digerakkan kecuali dengan motif ras dan kelompok, yang salah satu konsekwensinya adalah tidak memberikan bantuan apapun terhadap gerakan Palestina manapun yang Ahlussunnah, bagaimanapun kondisinya!!

3. Penyelenggaraan berbagai pertemuan mencurigakan antara pemerintah Suriah dengan pemerintah Zionis, yang diawali dengan jabatan tangan antara Presiden Suriah, Basyar al-Asad dan Moshe Katzav, Presiden Israel, saat mengunjungi jenazah Paulus di Vatikan. Hal itu kemudian diikuti dengan pernyataan-pernyataan pihak Zionis bahwa pemerintah Suriah adalah pilihan mereka yang harus didukung. Sementara pihak Suriah juga menyatakan keinginannya untuk berdialog dengan kaum Zionis, meski di saat yang sama, pihak Suriah gencar melakukan pembersihan etnis terbesar dalam sejarahnya terhadap warga negaranya, melakukan konspirasi terhadap upaya pengajaran Islam Ahlussunnah, sembari memberikan dorongan bahkan bantuan moral dan materil terhadap pengajaran Syiah-Shafawis. Peristiwa paling mutakhir yang membuktikan hal ini adalah pertemuan dubes Suriah dengan pimpinan persatuan Zionis di London (Surat kabar al-Syarq al-Ausath, 12/7/2006) dan penyambutan terhadap pemuka Zionis Amerika untuk menyampaikan ceramah di salah satu mesjid jami’ terbesar di Halab (Surat kabar al-Khalij, 11/7/2006).

4. Keterlibatan Mossad yang cukup dalam di Irak dengan dukungan pemerintah Irak buatan Amerika, dengan koordinasi yang kuat dengan apa yang disebut al-Haras al-Tsaury al-Irany (Pengawal Revolusi Iran) dan berbagai milisi Syiah Shafawiyah di Irak; untuk menangkap dan membunuh para ulama dan tokoh Ahlussunnah yang berpengaruh di Irak. Mereka bahkan melakukan berbagai tindakan terror terhadap Ahlussunnah di Irak berupa penculikan, penyiksaan hingga pembunuhan. Dan aliansi strategis ini bahkan telah siap melakukan langkah yang sama di tiga wilayah: Irak, Suriah dan Lebanon. Karena itu, tindakan apapun yang dilakukan oleh salah satu dari aliansi ini, sesungguhnya merupakan bagian dari global proyek Shafawis ini di sepanjang kawasan yang memanjang dari Iran hingga Lebanon, termasuk didalamnya Irak dan Suriah! Karena itu, dan berdasarkan kesatuan strategi dan tujuan, serta komperhensifitas peran antara pemerintahan Persianis Iran, pemerintahan al-Asad di Suriah dan gerakan-gerakan Syiah di Lebanon…berdasarkan itu saja, kita dapat menyimpulkan berbagai upaya dan tindakan yang selama ini dilakukan, serta menentukan arahnya: apakah ia sepenuhnya untuk kemashlahatan bangsa Arab dan kaum muslimin…atau untuk kepentingan pelaksanaan rencana kaum Shafawis Persianis untuk menguasai wilayah dan kekayaan kita, untuk kemudian melakukan gerakan pembersihan etnis dan aliran terhadap Ahlussunnah di wilayah ini, untuk selanjutnya memperluas aksinya ke semanjung Arabia hingga Afrika Selatan…demi mengembalikan kejayaan Dinasti Shafawiyah dan Fathimiyah, dengan menguasai wilayah Arab dan kaum muslimin!!

Coba Anda renungkan:
Apa arti dari peristiwa kemarahan Basyar al-Asad di Damaskus terhadap Pemerintah Lebanon, yang lalu diikuti dengan mundurnya 5 menteri Syiah dari Hizbullah dan Gerakan Amal …mereka mengundurkan diri lalu membekukan kegiatan mereka di sana??!
Apa arti dari apa yang dilakukan oleh sebagian peserta Konferensi Advokat Arab -yang diselenggarakan di Damaskus beberapa bulan yang lalu-, yang mengangkat bendera Hizbullah di konferensi itu…padahal tidak ada satupun tanda atau symbol Lebanon sebagai negara yang diangkat di sana, bahkan untuk bendera kebangsaannya sekalipun??!
Mengapa Hasan Nashrullah meletakkan foto si orang Persia bernama “Imam” Khomeni itu di atas kepalanya dalam ruang kerjanya di Lebanon??
Dan sebelum itu, apa makna dari jawaban salah seorang pemimpin Hizbullah atas pertanyaan wartawan di tahun 1987 “Apakah kalian merupakan bagian dari Iran?” (yang kemudian menjawab): “Bahkan kami adalah Iran di Lebanon dan Lebanon di Iran”??
Nah, atas dasar fakta-fakta inilah seharusnya kita menghukumi berbagai hal dan kejadian yang belakangan ini terjadi, yang notabene diprovokasi dan diledakkan oleh Hizbullah dari balik aliansi Shafawis strategisnya –yang katanya- melawan keberadaan Zionisme!!
* * *

Sesungguhnya tujuan utama dari proyek Kaum Shafawi Persia ini adalah menguasai dunia Arab dan Islam, yang dimulai dengan menundukkan wilayah bulan sabit (Negri-negri Syam dan Irak). Proyek ini setidaknya dibangun di atas 5 pijakan:

1. Bekerja sama dengan kekuatan Barat di bawah komando Amerika semaksimal mungkin untuk menguasai negri-negri kaum muslimin, serta melakukan peran-peran keji yang tidak kalah kejinya dengan apa yang dilakukan oleh Ibn al-Alqamy saat bekerja sama dengan Holako Khan untuk menjatuhkan Khilafah Islamiyah. Dan seluruh dunia mengetahui dengan baik, bahwa Iran memiliki peran yang sangat besar dalam bekerja sama bersama Amerika untuk menjatuhkan Afghanistan…kemudian Irak. Para petinggi Iran sendiri mengakui hal itu. Bahkan mereka bangga akan itu. Muhammad Ali Abthahi, wakil presiden Iran yang lalu mengatakan: “Seandainya bukan karena Iran, Amerika tidak mungkin mampu menguasai Irak…Seandainya bukan karena Iran, Amerika tidak mungkin mampu menundukkan Afghanistan.” Tentu ini semua demi untuk melemahkan Ahlussunnah, lalu kemudian menghancurkan mereka di bawah payang pendudukan Amerika!!

2. Menyalakan api peperangan antar kelompok, melakukan upaya pembersihan etnis dan kelompok, bekerja keras untuk membagi-bagi wilayah kita kaum muslimin, mengusir warga Irak yang Ahlussunnah dari propinsi-propinsi dimana mereka hidup bersama dengan kaum Syiah, ditambah dengan peran-peran merusak para pemimpin spriritual Syiah di Irak untuk menghancurkan Ahlussunnah dan semua lembaga yang mereka miliki. Ingat! Al-Syirazy menyerukan dalam khutbahnya untuk menghancurkan mesjid-mesjid Ahlussunnah di Irak. Dan mereka benar-benar menghancurkan ratusan mesjid Ahlussunnah, atau mengubahnya menjadi Husainiyat dan pusat-pusat Syiah Shafawis.

3. Membunuh tokoh-tokoh potensial Ahlussunnah –baik dari kalangan ilmuwan, militer dan agama-, dan melakukan semua upaya keji untuk meneror, mengusir atau membalas dendam pada mereka!

4. Melakukan kamuflase demografis sebagaimana yang terjadi di Suriah secara khusus. Dan juga seperti yang terjadi di Lebanon dan Yordania, apalagi di irak. Ditambah lagi bertebarannya para missionaris Syiah di tengah shaf Ahlussunnah.

5. Menciptakan benturan-benturan fiktif dengan kaum Zionis Israel. Padahal itu hanyalah sebuah pancingan agar Israel mengamuk lalu menghancurkan negri-negri kita kaum muslimin. Dan bila kekacauan itu terjadi, mereka dengan mudah memainkan strategi Shafawistik mereka demi mewujudkan tujuan-tujuan kejinya, persis seperti kondisi yang mereka ciptakan sebelumnya di Afghanistan dan Irak!!

Sesungguhnya proyek Shafawis Syiah itu menyerupai proyek Zionis dalam berbagai sisinya. Namun sebenarnya lebih berbahaya dari proyek Zionis…Para pendukung proyek ini tidak akan berhenti hingga berhasil melenyapkan seluruh Ahlussunnah. Sebuah proyek yang mengemban kedengkian sejarah yang membuncah, yang dibangun di atas sampah-sampah agama mereka, seperti: Mushaf Fathimah, nikah mut’ah, menuhankan para imam, menghina para sahabat, menyimpangkan al-Qur’an dan Sunnah, dan mengafirkan Ahlussunnah…Karena itu, proyek ini jauh lebih berbahaya dari proyek Zionis dan Westernisasi Kolonialis Barat-Amerika…meskipun kaum muslimin tetap berkewajiban untuk melakukan perlawanan terhadap kedua proyek tersebut, namun tetap saja perlawanan terhadap proyek Shafawis Persia itu harus lebih kuat dan keras!!

Sesungguhnya 4 wilayah yang dipilih oleh kaum Syiah Shafawi sebagai jejak awal merealisasikan tujuan dan rencana mereka adalah sebagai berikut:

1. Wilayah Iran: di kawasan ini operasi pembersihan terhadap Ahlussunnah sangat luas terjadi. Ini diikuti dengan penghalalan harta, kehormatan dan bahkan mesjid-mesjid mereka (perlu diingat, bahwa di seluruh Taheran tidak ada satupun mesjid Ahlussunnah!)

2. Wilayah Irak: di kawasan ini, mereka bekerja sama dengan penjajah Amerika untuk melakukan upaya-upaya seperti: penghancuran dan membagi-bagi wilayah Irak, mempersenjatai milisi-milisi Syiah untuk menyerang Ahlussunnah, pembersihan dan pengusiran Ahlussunnah, dan memalsukan prosentase jumlah penduduk Irak dengan menyebarkan studi-studi palsu yang menyatakan kemayoritasan Syiah, padahal sebelumnya Ahlussunnah menempati posisi 52% penduduk Irak!! Di sini harus pula disebutkan adanya misi-misi bersenjata yang ditujukan pada saudara-saudara kita dari Palestina yang hidup di Irak; berupa tekanan, pembunuhan, penangkapan, pelecehan kehormatan, dan penghancuran tempat tinggal…dan fakta menunjukkan bahwa teror-teror itu jauh lebih berat daripada teror yang selama ini mereka terima dari bangsa Zionis. Mereka bahkan berharap dapat kembali ke bumi Palestina dan berada di bawah kaki penjajah Zionis, daripada harus merasakan teror kaum Syiah!!

3. Di wilayah Suriah: pemerintah Suriah –yang merupakan sekutu strategis Iran- telah melakukan berbagai upaya penangkapan dan pembersihan yang sangat luas terhadap rakyat Suriah sendiri. Mereka melakukan pembatasan terhadap lembaga-lembaga pendidikan Islam, dan memberikan keleluasaan bagi lembaga-lembaga Syiah…padahal Syiah di Suriah sama sekali tidak mempunyai wujud riil. Pemerintah Suriah juga melindungi upaya misionarisme Syiah di tengah kaum muslimin Suriah, memberikan kewarganegaraan pada kaum Syiah yang datang dari Iran dan Irak, serta mempersempit ruang gerak orang-orang al-Ahwaz yang mengungsi ke Damaskus…Suriah juga menyiapkan dirinya sebagai pangkalan penggempuran terhadap Lebanon dan Yordania, tentu dengan menggunakan masalah Palestina sebagai ‘senjata’ untuk kepentingan aliansi keji ini!!

4. Di wilayah Lebanon: Hizbullah dan Gerakan Amal –keduanya jelas gerakan Syiah- memainkan peranan sebagai gerakan perlawanan palsu. Mereka berlagak melakukan perlawanan terhadap Israel demi menjaga senjata tetap di tangan mereka, dan untuk memainkan lobi politik mereka di Lebanon demi kepentingan aliansi Shafawis-Persianis. Kedua gerakan ini jelas-jelas melancarkan misionarisme Syiah dan –yang tak kalah penting- sengaja memancing Israel untuk menghantam Lebanon kapan saja aliansi Shafawistik itu membutuhkannya, tentu disertai dengan upaya yang terus-menerus menghancurkan keutuhan Lebanon, dan membentuk sebuah negara Syiah dalam Negara Lebanon!!

Maka menjadi sangat penting -saat kita melihat kawasan yang terbentang dari Iran hingga Lebanon dan Palestina- untuk memahami utuh apa yang telah kita gambarkan sebelumnya. Ini untuk menggambarkan secara utuh dan jelas apa yang sebenarnya menjadi tujuan dari setiap tindakan para pendukung Proyek Shafawis di kawasan manapun. Dasar inilah yang harus jadi pijakan kita dalam melihat tindakan militer yang dilakukan oleh Hizbullah belakangan ini; penyulikan 2 tentara Israel dan pembunuhan terhadap 7 orang dari mereka…

Gambaran keadaan sebelum terjadinya tindakan militer ini dapat digambarkan sebagai berikut:
1. Terjadinya peningkatan usaha pembersihan etnis dan aliran yang dilakukan oleh milisi Shafawi-Syiah di Irak, yang juga diikuti dengan pemusnahan yang keji terhadap penduduk yang berasal dari Palestina, dan pengusiran Ahlussunnah dari wilayah selatan Irak (saat ini di Bashrah hanya tersisi 7% Ahlussunnah, padahal sebelumnya selama puluhan tahun mereka mayoritas di sana, dan menjelang pendudukan Amerika jumlah mereka adalah 40%)!! Peristiwa ini diselingi juga dengan pernyataan Presiden Iran untuk melenyapkan Israel!!

2. Gerakan perlawanan Palestina –yang tentunya memiliki latar belakang Ahlussunnah- menyita perhatian publik bahwa dialah satu-satunya yang terlibat dalam perlawanan terhadap Israel, dimana Israel telah sampai pada jalan buntu untuk mewujudkan tujuannya melawan rakyat Palestina dan gerakan-gerakan perlawanannya.

3. Tersingkapnya keterlibatan Hizbullah dalam kesepakatan sekutunya, Iran, yang bersama dengan penjajah Amerika bersepakat untuk menghancurkan gerakan perlawanan Irak. Hizbullah juga terlibat dalam pelatihan milisi Syiah Shafawiyah di Irak, dan milisi yang sama-lah yang melakukan pemusnahan terhadap warga Palestian dan Ahlussunnah di Irak!

4. Mulainya kejatuhan misi-misi Syiah di Suriah dan Lebanon sebagai sebuah dampak terbalik dari tersingkapnya sikap-sikap politik para ‘peserta’ aliansi Shafawis yang ternyata mendukung Zionis dan pendudukan Amerika di Irak –yang notabena telah mendapatkan penolakan luar biasa dari rakyat Irak-…lalu disusul oleh munculnya bibit-bibit perbenturan dalam pelaksanaan kedua proyek besar Irak: proyek Amerika dan proyek Persia-Shafawis!!

5. Semakin kuatnya tekanan nasional pihak Lebanon, yang merupakan reaksi negatif atas pemerintah Suriah setelah pengusirannya dari Lebanon…dan juga semakin rapuhnya posisinya pemerintah Suriah akibat semakin dekatnya tudingan dunia internasional atas pembunuhan Presiden Rafiq al-Hariri beberapa waktu lalu.

Karena semua faktor itu, maka:
Harus ada upaya memalingkan pandangan mata dunia dari apa yang terjadi di Irak, baik yang dialami oleh Ahlussunnah maupun warga Palestina berupa tekanan kaum Syiah Shafawis…
Harus ada upaya untuk ‘mencuri’ pandangan dunia dari gerakan perlawanan Ahlusunnah Palestina yang berhasil membuktikan kelemahan Israel…
Harus ada upaya untuk mengembalikan kepercayaan publik terhadap upaya-upaya ‘zending’ Syiah di kawasan itu…
Harus ada usaha untuk mengembalikan ‘kebenaran’ sesumbar dusta Ahmadi Nejad untuk melenyapkan Israel dan melawan negara Zionis itu…
Harus ada upaya untuk menutupi kesepakatan Hizbullah yang ingin melawan gerakan-gerakan perlawanan Irak…
Harus ada upaya untuk mengacaukan politik di Lebanon demi menciptakan kekacauan yang telah diancamkan oleh Presiden Suriah, Basyar al-Asad…
Semua itu harus dilakukan, meski harus mengorbankan Lebanon…seluruh Lebanon bahkan…Yah, meskipun itu harus menyebabkan kehancuran negri bernama Lebanon!!
Untuk itu semualah, Hizbullah –sebagai salah satu pendukung proyek Shafawi-Persianis- menjalankan usaha atau petualangannya belakangan ini ‘melawan’ Sang Zionis!!
Apakah kita kontra terhadap sebuah gerakan yang melawan Zionis?? Tentu saja tidak! Kita mendukung setiap gerakan yang dapat melemahkan dan menjatuhkan negara pencuri Zionis itu! Tapi kita tidak bisa menerima jika gerakan itu menjadikan upaya perlawanannya sebagai bagian dari sebuah pewujudan tujuan yang jauh lebih berbahaya dari proyek Zionisme di negri-negri kita. Kita tidak setuju jika para pelaksana proyek itu menjadikan masalah Palestina sebagai barang dagangan mereka, sementara di saat yang sama, di Baghdad, mereka menyembelih orang-orang Palestina, merampas harta dan kehormatan mereka.
Kita tidak pernah bisa menerima jika kaum Shafawi-Syiah itu ingin mengacaukan keamanan Suriah dan Lebanon demi mewujudkan tujuan-tujuan agama mereka…
Selamanya, kita tidak akan menerima jika Lebanon dihancurkan dan rakyatnya dibunuh hanya karena ulah provokatif yang dilakukan oleh pendukung proyek Shafawis-Persianis, yang eksekusinya dijalankan oleh kaum Zionis!!
Kita tidak bisa menerima jika kaum Neo-Shafawis itu berlagak ingin mengorbankan diri mereka, bahwa merekalah gerakan perlawanan itu…sementara dengan sangat jelas mereka juga melirik dan mendukung proyek Amerika dan Zionis…

Kita tidak bisa menerima jika dunia memalingkan pandangannya dari segala kekejian dan kejahatan kaum Syiah-Shafawis terhadap saudara-saudara, keluarga dan rakyat muslim kita di Irak…
Kita tidak bisa menerima jika operasi-operasi militer gelap itu dijadikan sebagai ajang penguluran waktu untuk membangun proyek Senjata Nuklir Iran-Shafawis, yang kelak akan digunakan untuk menghancurkan bangsa Arab dan kaum muslimin…untuk merampas negri, kekayaan dan juga harga diri mereka!!
Periksalah semua lembaran sejarah, Anda tidak akan pernah menemukan bahwa Iran pernah terlibat dalam peperangan melawan kaum Zionis sekalipun…atau bahkan melawan ‘Si Setan Besar’ Amerika!! Anda tidak akan pernah menemukan satu huruf pun di dalam sejarah yang menunjukkan itu. Bahkan Iran justru pernah mempermalukan dirinya dengan mengimpor senjata dari Israel dan Amerika saat berperang melawan Irak (ingat kasus Iran-gate!)…Iran sendiri-lah yang membujuk dan mendukung keberlangsungan pendudukan Amerika di Irak…Iran sendiri-lah yang ikut campur dan memudahkan pemerintah Suriah untuk melenyapkan putra-putra terbaiknya…Iran sendiri-lah yang menggunakan Hizbullah untuk memancing tindakan penghancuran Lebanon oleh Israel…Iran sendiri-lah yang merebut tiga pulau milik Emirat Arab…dan Iran-lah yang berusaha mengubah gerakan perlawanan Palestina menjadi selembar kertas yang kelak dengan mudah ia mainkan, meski harus mengorbankan stabilitas keamanan seluruh kawasan Arab dan Islam!!
Bila aliansi Neo Syiah-Shafawi itu sungguh-sungguh melakukan perlawanan terhadap pendudukan Israel, mengapa dataran tinggi Golan masih tenang-tenang saja hingga kini??!
Bila Hasan Nasrullah dan Hizbullah-nya memang ingin membebaskan tawanan-tawanan Lebanon, mengapa ia tidak menuntut sekutunya, Suriah, untuk melepaskan ratusan orang-orang Lebanon di penjara Suriah??!
Bila aliansi Neo Syiah-Shafawi ini jujur dengan semua gembar-gembornya, lalu siapakah yang menyambut pasukan Zionis dengan karangan bunga ketika mereka berhasil menguasai wilayah Lebanon Selatan bulan Juni 1982??!
Lalu siapa yang mengundang pasukan Amerika ke Irak, dan hingga kini saat kalimat-kalimat ini dituliskan, aliansi itu masih terus berlanjut??!
Jika Hizbullah memang ingin melindungi Lebanon dan rakyatnya, mengapa mereka melakukan upaya provokatif baru-baru ini tanpa sepengetahuan pemerintah Lebanon yang pada Rabu sore, 12-7-2006 mengeluarkan pernyataan: “Pemerintah Lebanon samasekali tidak mengetahui operasi yang dilakukan oleh Kelompok Hizbullah ini” ??!
Jika mereka –kaum Neo Syiah-Shafawis- itu memang ingin meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Palestina yang terus terancam oleh tekanan Zionis, lalu mengapa mereka menghabisi mereka di Baghdad dengan cara yang jauh lebih keji dan kejam??!
Maka setelah semua ini, menjadi kewajiban kita semua –bangsa Arab dan seluruh kaum muslimin- untuk memahami sebaik-baiknya kenyataan politik, keamanan dan pandangan keagamaan kaum Neo Syiah-Shafawis yang ada saat ini…
Mereka harus menyadari kedahsyatan bahaya mereka terhadap –tidak saja bangsa Arab-, namun juga kaum muslimin…
Lalu kemudian merumuskan langkah yang tepat untuk melawan kedua proyek keji ini: proyek Zionis-Salibis dan proyek Neo Syiah-Shafawis-Persianik –dimana yang terakhir disebutkan jauh lebih keji dan berbahaya dari yang sebelumnya-. Selamatkan agama, peradaban, masa depan negri dan generasi kita dari mereka!!

DR. Muhammad Bassam Yusuf

Pembaca yang budiman…
Ketika saya menerjemahkan tulisan ini, bayangan-bayangan kengerian sungguh berkelebat dalam benak saya. Mengapa? Karena saya tahu betul –dan mungkin Anda juga demikian- betapa gerakan Neo-Syiah ini secara perlahan tapi pasti mulai menjelma menjadi gerakan yang akrab, bahkan diminati oleh sebagian penduduk negri ini. Wajah gerakan ini tampil begitu manis dan lembut di mata banyak orang. Tapi kita tidak pernah tahu, –atau sebagian cendekiawan bahkan selalu berapologi tentang kebaikan mereka- seberapa dalam kelicikan yang terhunjam dalam wajah manis itu.
Terakhir, saya hanya menitipkan harapan sederhana agar kita selalu mewaspadai bahaya Neo-Syiah ini. Jangan terpesona hanya karena wajah yang manis dan tutur kata yang penuh rayu, sebab berislam yang benar tidak pernah didasarkan pada kehalusan tutur dan perilaku semata, tapi pada kekuatan hujjah yang berlandaskan al-Qur’an dan Sunnah yang shahihah. Mudah-mudah Anda dapat memahami itu. Wallahu a’lam.

Cipinang Muara, 20 Juli 2006

aby said...

DARI NASHIR AL-‘UMAR KEPADA NASHRULLAH; KISAH SEBUAH KEPAHLAWANAN PALSU
Dr. Nashir ibn Sulaiman al-‘Umar (Penasehat Umum situs almoslim.net)

Diterjemahkan oleh: Muhammad Ihsan Zainuddin
Dari penerjemah:


Belakangan ini, sebagian (besar) kaum muslimin banyak yang bersikap tidak simpatik, bahkan melontarkan tuduhan keji kepada para ulama yang berusaha mengingatkan umat Islam terhadap rencana keji kaum Syiah-Shafawis (Iran) dan Hizbullah di Lebanon. Mereka dituduh sebagai antek Amerika dan Israel, dan semacamnya. Dalam sebuah situs Islam di Indonesia misalnya muncul pertanyaan seperti ini:


Perang Libanon v.s. Israel, Arab Saudi Kok Diam?
Senin, 31 Jul 06 11:25 WIB
Kirim Pertanyaan | Kirim teman
Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Pak Ustadz, langsung saja. Saya sedih kok negara-negara yang termasuk dalam liga Arab terutama Arab Saudi diam seribu bahasa, tidak ada tindakan apapun. Apa ini yang disebut dengan hadist Rasullulah: bahwa ketika orang Islam sudah cinta dunia dan takut mati. Takut berperang dengan Bangsa (Iblis) Israel. Saya tidak tidak mau mencantumkan beberapa hadist tentang "ketakutan" untuk perang dengan bangsa Israel, semua hadist tentang Israel alias Yahudi sangat relevan.... BAHWA ORANG-ORANG ARAB, KUWAIT.. dan lain-lain yang sudah kaya raya takut MEMBELA SAUDARA KITA DI LIBANON, KARENA MEREKA SUDAH DILIPUT PERASAAN CINTA DUNIA.. TAKUT MATI..... MANA FATWA-FATWA ULAMA ARAB SAUDI SEPERTI SYEKH AL-BANNI TENTANG FATWA TENTANG BANGSA ISRAEL.... jangan-jangan Arab Saudi, Kuwait dkk. juga mendukung ISRAEL untuk menggempur LIBANON dan PALESTINA yang sangat tidak setuju dengan perjuangan HAMAS dan HIZBULLAH.
Mohon bahasan khusus Ustadz tentang permasalahan konflik Timur-Tengah. Terima kasih.
Wassalam,
Le' Miun

Tentu saja, “kegelisahan” semacam ini harus dijawab. Bahwa jihad melawan Israel Yes, tapi Hizbullah no! Dan tulisan Prof. DR. Nashir al-‘Umar berikut ini semoga dapat membuka wawasan dan kesadaran baru buat kita semua untuk lebih memahami yang sesungguhnya, dan tidak tersihir oleh apa yang nampak di permukaan. Selamat membaca!


Kita sungguh tidak tahu apa yang paling membuat kita bersedih…dengan semua pemandangan keji yang telah dan akan dilakukan oleh Bangsa Yahudi-Zionis sejak dua pekan belakangan dan hingga kini di Lebanon…dimana stasiun-stasiun televisi menampilkan tayangan-tayangan yang sungguh memilukan hati. Yang paling akhir diantaranya adalah pembantaian Qana, yang dilakukan terhadap anak-anak tak berdosa, kaum wanita dan pria yang tak berdaya. Mereka dalam seketika menjelma menjadi “bahan bakar” untuk sebuah perang yang sungguh-sungguh gila…

Apakah kita menyedihkan itu semua, atau menyedihkan sikap mayoritas bangsa Arab dan kaum muslimin yang kini terus bertepuk tangan –hingga tangan-tangan itu patah-tanpa sadar, meneriakkan yel-yel dukungan hingga kerongkongan mereka nyaris robek; semuanya ditujukan untuk pemimpin dan kelompok perlawanan palsu dan meragukan, yang sengaja menyalakan api perang untuk tujuan yang kita sendiri tidak tahu mana yang benar dan mana yang dusta…tapi satu hal yang pasti kita ketahui adalah bahwa kemerdekaan Palestina tidak termasuk dalam tujuan perang itu…

Bila orang-orang yang bertepuk tangan untuk Hizbullah itu katakanlah tidak mempersoalkan hubungan-hubungan asing dan meragukan yang selama ini dilakoni oleh kelompok ini –dengan semua tujuan-tujuan tersembunyinya-; apakah mereka juga sepakat dengan ide gila yang Hizbullah lakukan demi membebaskan dua tawanan –yang tidak jelas apakah masih hidup atau mati-, yang akibatnya menghancurkan bulat-bulat sebuah negara bernama Lebanon, hingga sepertiga penduduknya mengungsi dan lebih dari 600 putra-putranya terbunuh??

Lalu dengan seenaknya, Si Panglima Hizbullah itu keluar dari tempat persembunyiannya untuk menenangkan kita, bahwa ia masih selamat, dan kader-kader serta persenjataan mereka juga masih selamat!!!

Maka hampir semua orang kemudian bergembira menyambut pemunculannya. Mereka terus menantinya di depan layar kaca, mendengarkan orasi-orasinya yang menyihir, ikut serta mencium aroma kemenangan yang dibicarakannya; lalu setelah itu, mereka pun merasa sudah cukup menunaikan kewajiban solidaritas mereka terhadap Lebanon, untuk kemudian larut kembali dalam aktifitas mereka sehari-hari.

Biarlah sebuah negri berjalan menuju kehancurannya, biarlah rumah-rumah itu hancur lebur menjatuhkan reruntuhannya kepada penghuninya sendiri, biarlah sebuah negri menjelma persis seperti sosoknya seratus tahun yang lalu…sebab semua itu tidaklah menjadi soal, selama Hizbullah tetap berdiri, dan selama Sang Pemimpinnya masih tetap hidup…sebab dengan begitu, berarti kita telah menang!!!

Manusia-manusia yang terlena itu kemudian terus larut dalam tepuk tangan mereka, sembari menghirup aroma kemenangan yang palsu dan mengangkat “tokoh-tokoh idola” di atas kepala mereka, tanpa pernah sekalipun bertanya:


Siapa sesungguhnya yang memimpin peperangan ini?
Apa yang akan terjadi sesudahnya?
Apa sebenarnya kemenangan yang dijanji-janjikan itu?
Kapan ia akan terwujud?
Dan siapa yang akan memetik buahnya?


Jika saja kita menengok sejenak ke belakang, kepada sebuah peristiwa yang terjadi sebelum kekejian-kekejian hari ini, kita akan melihat bagaimana rakyat bangsa-bangsa Arab dari kawasan Teluk hingga Laut Merah, semuanya berjalan kompak meneriakkan dukungan kepada Presiden Gamal Abd al-Nasser, mengagungkannya sebagai pahlawan yang dijanjikan…Saat itu, tidak seorang pun berani melontarkan kritik kepadanya, atau meremehkan “kepahlawanan” dan perlawanannya terhadap Yahudi; sebab siapa yang melakukan itu, maka ia pasti seorang “pengkhianat” dan antek Yahudi. Atau paling minimal, ia akan disebut sebagai orang yang tidak mempunyai fikih waqi’ (pemahaman akan realitas), tidak memahami tabiat peperangan, tidak mempunyai rasa solidaritas terhadap umat…persis seperti yang dikatakan banyak orang saat ini!! Yah, Persis seperti itu pula yang dikatakan hari ini kepada setiap orang yang menyerang Hizbullah dan menyingkap konspirasi jahat mereka!!

Lalu apa akibatnya??
Sebuah kekalahan yang sangat menyedihkan bagi pasukan Gamal Abd al-Nasser, dan juga bagi seluruh bangsa Arab, hingga menyebabkan mereka sungguh-sungguh terpuruk!!

Dan, setelah 40 tahun berlalu dari peristiwa itu…apakah semua peristiwa itu mengubah bangsa-bangsa Arab sedikit saja??

Kita sungguh khawatir jika jawabannya adalah: “Tidak! Mereka belum berubah sedikit pun!”

Bahkan mungkin keadaannya telah berubah menjadi lebih buruk dari itu semua!

Nb : dibawah ini foto-foto anak-anak kecil yang mati dari kiriman rudal yahudi
http://www.grenc.com/sfiles/lebnon/2LebaneseCivilians.htm