Wednesday, April 08, 2015

Menjadi orang yang mempunyai firasat yang tepat


Berkata Syah bin Syuja’ Al-Karmaniy ;

من عمر ظاهره باتباع السنة ، و باطنه بدوام المراقبة ، و غض بصره عن المحارم ، و كف  نفسه عن الشهوات ، و أكل من الحلال لم تخطئ فراسته
'Barangsiapa yang zahirnya mengikuti al-Sunnah dan batinnya pula sentiasa merasa bahawa dia berada di bawah pengawasan Allah. Lalu dia menundukkan pandangan matanya dari perkara yang diharamkan, serta menahan diri daripada syahwat. Dan dia memakan dari makanan yang halal maka sudah tentulah firasatnya tidak akan meleset.' 

[Madarij al-Salikin, Ibn Qayyim]

# Terdapat sebuah hadith yang disandarkan kepada Rasulullah salallahualaihiwassalam melalui riwayat Abu Said al-Khudri RA bahawa baginda pernah bersabda ;

اتقوا فراسة المؤمن . فإنه ينظر بنور الله
Takutlah kepada firasat orang mukmin, kerana sesungguhnya mereka memandang dengan cahaya Allah. [Riwayat Al-Tirmidzi dengan sanad yang dhaif]

Hadith di atas adalah tersangat lemah dan hadith yang lebih baik dari itu ialah hadith yang lain dari jalan Anas bin Malik RA bahawa Nabi salallahualaihiwassalam bersabda;

إن لله عباداً يعرفون الناس بالتوسم
Sesungguhnya Allah mempunyai hamba-hamba yang dapat mengetahui tentang manusia dengan melihat tanda-tanda (alamat yang ada pada seseorang). [Riwayat Al-Tirmidzi, Al-Hakim dan Al-Tabarani, disahihkan oleh Syeikh Al-Albani]

Di akhir zaman ini, dapat memiliki firasat ialah suatu pertolongan daripada Allah dan akan banyak membantu kita dalam mengenal di antara perkara yang benar dan yang salah serta dapat menjauhi fitnah.

Terjaga di tengah malam

Diriwayatkan daripada Ubadah bin Somit RA bahawa Rasulullah salallahualaihiwassalam pernah bersabda ;

من تَعَارَّ من الليلِ فقال : لا إلهَ إلَّا اللهُ وحدَهُ لا شريكَ لهُ ، لهُ المُلْكُ ولهُ الحمدُ ، وهوَ على كلِّ شيٍء قديرٌ ، الحمدُ للهِ ، وسبحانَ اللهِ ، ولا إلهَ إلَّا اللهُ ، واللهُ أكبرُ ، ولا حولَ ولا قوةَ إلا باللهِ ، ثم قال : اللهمَّ اغفرْ لي ، أو دعا ، استُجِيبَ لهُ ، فإن توضَّأَ وصلَّى قُبِلَتْ صلاتُهُ

“Barangsiapa terjaga pada malam hari, kemudian dia berdoa dengan membaca ;

Tiada illah yang berhak disembah melainkan Allah semata-mata, tiada sekutu baginya, milikNyalah segala kerajaan dan pujian, Yang Maha menghidupkan dan mematikan, di tanganNyalah segenap kebaikan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Maha Suci Allah, segala puji hanya bagiNya dan tiada illah yang berhak disembah kecuali Allah, Allah Maha Besar, tiada daya serta upaya melainkan dengan pertolongan Allah.

Kemudian setelah itu dia berdoa;

'Ya Allah ampunilah aku”

Ataupun berdoa dengan perkara yang lain daripada itu nescaya akan dikabulkan permintaannya. Sekiranya dia berwudhu lalu solat maka akan diterima pula solatnya.”

[Riwayat Al-Bukhari, Abu Daud dan Al-Tirmidzi]

# Semoga Allah memasukkan kita ke dalam syurga dan rahmat-Nya.

Kenapa kita perlu ada masalah?

Kematian adalah pembuka kepada syurga dan neraka. Mereka yang merindui akhirat, maka kematian itu adalah suatu perjalanan yang dinanti-nantikan.
 
Tetapi bagaimana dan bilakah seseorang itu akan dapat menyukai mati?

Apabila kita senang dengan dunia, segar bugar hidup tanpa masalah, kala semua kehendak kita tercapai maka tak mungkin kita ingin mati.

Dunia menutup hati kita.

Persis firman Allah Ta’ala ;

وَتُحِبُّونَ الْمَالَ حُبًّا جَمًّا
“Dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan." (Al-Fajr : 20)

Dan ada riwayat yang disandarkan kepada Nabi Salallahualaihiwassalam yang menyebut ;

من أحب دنياه، أضر بآخرته، ومن أحب آخرته أضر بدنياه

Barangsiapa yang mencintai dunia maka akan mudharatlah akhiratnya dan barangsiapa yang mencintai akhirat maka akan mudharatlah dunianya. [Riwayat Ahmad, Al-Hakim dan Ibn Hibban]

Namun apabila Allah menguji kita dengan kesusahan, kemelaratan, kesakitan dan kepayahan maka mati itu seolah-olah sangat dialu-alukan.

# Kerana itu ujian dan MASALAH itu perlu, sebagai penyelamat agar kematian dan akhirat kekal menjadi dambaan.

Tanpa masalah, kita tak akan mahu mati dan membencinya. Justeru masalah dan ujian berperanan menghilangkan cengkaman dunia agar kita lebih mengharap kepada akhirat dan kebahagiaan di sana.

Pendek kata, Tuhan beri kita masalah agar kita tidak cinta dunia, selamat dari racunnya dan beroleh pahala di akhirat sana!

Saturday, February 14, 2015

Kematian seseorang dan kesaksian orang yang beriman terhadapnya

Diriwayatkan daripada Anas bin Malik RA yang berkata bahawa telah berlalu jenazah di hadapan nabi dan orang ramai memujinya dengan kebaikan maka bersabdalah baginda nabi salallahualaihiwasallam dengan berkata ; ' وجبت' Telah wajiblah, kemudian berlalu pula jenazah yang seterusnya dan orang ramai mengatakan hal yang buruk terhadap jenazah tersebut dan bersabdalah pula baginda dengan ucapan ; ' وجبت' Telah wajiblah. Maka bertanya Umar bin al-Khattab RA apakah yang telah wajib itu? 

Maka baginda salallahualaihiwasallam pun menjawab ;

هذا أثنيتم عليه خيرا فوجبت له الجنة وهذا أثنيتم عليه شرا فوجبت له النار أنتم شهداء الله في الأرض
Jenazah yang kamu puji dengan kebaikan itu maka baginya wajiblah syurga dan jenazah yang kamu mengatakan buruk terhadapnya maka baginya wajiblah neraka. Kamu adalah saksi-saksi Allah di bumi.

[Riwayat Al-Bukhari dan Muslim]

# Orang ramai yang menjadi saksi kepada Allah di muka bumi ini ialah orang-orang yang beriman yang berpegang teguh kepada kitab Allah dan sunnah rasulullah, bukan sekadar orang awam yang jahil dan ahli fasik, kerana kesaksian orang yang fasik adalah tidak diterima berdasarkan kaedah ;

لا تقبل شهادة الفاسق
Tidak diterima kesaksian orang yang fasik.

Allah SWT berfirman ;

أَفَمَنْ كَانَ مُؤْمِنًا كَمَنْ كَانَ فَاسِقًا لَا يَسْتَوُونَ
“Apakah orang-orang beriman itu sama dengan orang-orang yang fasik? Mereka itu tidak sama. (As-Sajdah:18)

Beruntunglah mereka yang hidupnya sederhana, mengikut al-Quran dan al-sunnah serta disayangi oleh orang-orang yang beriman.

Semoga Allah merahmati arwah Tuan Guru Haji Nik Abd Aziz bin Nik Mat.

Apabila kita penat dengan ujian dunia

Seseorang bertanya kepada Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah (wafat 241 hijrah)

متى يجد العبد طعم الراحة ؟ قال: عند أول قدم يضعها في الجنة
Bilakah seseorang hamba itu akan dapat merasai saat kerehatan?

Maka beliau (Imam Ahmad) pun menjawab ; 'Ketika awal kakinya telah berada di dalam syurga.'

Ya, dunia ini memang medan ujian dan dugaan. Tiada kerehatan kecuali kerehatan di hari akhirat.
Allah SWT berfirman;

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلاً
"Yang menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji kamu semua siapakah di antara kamu semua yang paling baik amalannya." [al-Mulk:2]

Kerana ujian jugalah kita beroleh pahala dan dapat masuk syurga.

Kata sebahagian salaf ;

لولا الابتلاءات لوردنا على الله مفاليس
Kalaulah tidak kerana ujian nescaya kita akan bertemu Allah dalam keadaan muflis.

Kita jangan terpedaya dengan kesenangan dunia dan hanya berusaha mencari kerehatan serta lalai dalam mengumpul bekal amalan, kemudian merasa marah dan benci pula apabila diuji.

Nabi salallahualaihiwassalam diriwayatkan bersabda ;

وإن اللَّه تعالى إذا أحب قوما ابتلاهم، فمن رضي فله الرضا، ومن سخط فله السخط"
Dan sesungguhnya Allah Ta'ala apabila mencintai suatu kaum akan menguji mereka. Barangsiapa yang redha maka baginya keredhaan Allah dan barangsiapa yang marah maka baginya kemurkaan Allah. [Riwayat al-Tirmidzi]

Daripada Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah salallahualaihiwasallam bersabda ;

انظروا إلى من هو أسفل منكم ولا تنظروا إلى من هو فوقكم ، فهو أجدر أن لا تزدروا نعمة الله عليكم
Pandanglah orang yang berada di bawahmu (dalam kelebihan dunia) dan janganlah engkau memandang orang yang berada di atasmu. Dengan demikian, hal itu akan membuatmu tidak meremehkan nikmat Allah padamu. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kecewa kita mungkin tak seberat orang lain, duka kita mungkin tidak seteruk mereka yang telah kehilangan segala-galanya.

Berjalan memerhatikan alam, berfikir dan menenangkan diri mencari erti sebuah ujian dan kehidupan.

Bersedih itu fitrah, tetapi jangan biar berlanjutan lama....

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
“Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Alam Nasyroh: 5)

Bersabarlah, kerana memang tiada cara lain lagi!

Cara memperbaiki hati kita, anak-anak dan masyarakat

Diriwayatkan bahawa Imam al-Syafi'ie rahimahullah pernah menasihati muridnya yang bernama al-Rabi' bin Sulaiman dengan berkata ;

وإذا أردت صلاح قلبك، أو ابنك، أو أخيك، أو من شئت صلاحه، فأودعه في رياض القرآن، وبين صحبة القرآن، سيصلحه الله شاء أم أبى -بإذنه تعالى
Dan apabila kamu ingin memperbaiki hatimu atau hati anakmu atau saudaramu atau sesiapa yang kamu mahu perbaiki hatinya maka hantarkanlah dia ke taman al-Quran, supaya dia berada di antara orang-orang yang bersahabat dengan al-Quran (penghafaz al-Quran, yang belajar al-Quran dan mengamalkan isinya) maka Allah pasti akan memperbaiki hatinya baik secara sukarela atau enggan dengan izin-Nya ta'ala.

[Hilyah al-Awliya' wa Tabaqat al-Asfiya', Abu Nuaym]

# Maksud taman al-Quran bukanlah sekadar ma'ahad tahfiz, tetapi tempat orang-orang yang ikhlas dan bersungguh-sungguh mengaji al-Quran sekalipun di dalam surau atau rumah yang sempit.

Sahabat al-Quran bukan semata-mata penghafalnya namun mereka yang memahami dan mengamalkan isi ajarannya. Merekalah sumber hidayah dan menjadi cahaya petunjuk daripada Allah SWT.

Thursday, January 15, 2015

Adab dan panduan mencegah kemungkaran

Menurut Imam Ibn Qayyim rahimahullah, mencegah kemungkaran itu mempunyai hukum yang berbeza. 

Kata beliau ;

فإنكار المنكر له أربع درجات :
الأولى : أن يزول ويخلفه ضده .
الثانية : أن يقل وإن لم يزل بجملته .
الثالثة : أن يخلفه ما هو مثله .
الرابعة : أن يخلفه ما هو شر منه .

فالدرجتان الأوليان مشروعتان والثالثة موضع اجتهاد ، والرابعة محرمة

Mengingkari kemungkaran memiliki empat peringkat ;

Pertama: Apabila kemungkaran tersebut dapat hilang dan digantikan dengan lawannya (perkara yang baik)

Kedua: Apabila kemungkaran itu berkurangan sekalipun tidak hilang seluruhnya,.

Ketiga: Apabila kemungkaran itu bertukar dengan kemungkaran yang sama sepertinya.

Keempat: Apabila kemungkaran itu kemudian berganti dengan kejahatan yang lebih dahsyat daripada asalnya.

Perbuatan mencegah kemungkaran pada peringkat pertama dan kedua itu adalah disyariatkan, adapun pada peringkat ketiga ianya termasuk hal ijtihad (memerlukan pertimbangan) dan peringkat keempat pula hukumnya ialah haram.

Kemudian beliau (Ibn Qayyim) mengatakan ;

وسمعت شيخ الإسلام ابن تيمية قدس الله روحه ونور ضريحه يقول: مررت أنا وبعض أصحابي في زمن التتار بقوم منهم يشربون الخمر، فأنكر عليهم من كان معي فأنكرت عليه، وقلت له: إنما حرم الله الخمر لأنها تصد عن ذكر الله وعن الصلاة، وهؤلاء يصدهم
 الخمر عن قتل النفوس وسبئ الذرية وأخذ الأموال فدعهم

Aku pernah mendengar Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah -semoga Allah mensucikan ruhnya dan menerangi kuburnya- yang pernah berkata: 'Aku dan bersama para sahabatku pada zaman penaklukan pasukan Tatar, pernah melalui pasukan tenteranya yang asyik meminum khamr (arak), maka rakanku pun mengingkari perbuatan mereka (tentera tatar itu). Namun aku justeru menegurnya (rakanku itu) sambil berkata : “Sesungguhnya Allah mengharamkan khamr kerana menghalangi manusia daripada mengingati Allah dan mengingati solat namun mereka (askar tatar) itu apabila meminum khamr (arak) maka mereka akan terhalang daripada membunuh nyawa, menawan anak-anak dan merompak harta orang, jadi biarkan sahaja mereka.

[ I'lam al-Muqi'in 'an Rabb al-'Aalamin, Ibn Qayyim]

# Itulah fiqh' (kefahaman) yang mendalam terhadap usul syariat, hendaklah para pendakwah dan kita semua meneladani sikap serta keilmuan para ulama silam !