Thursday, January 15, 2015

Adab dan panduan mencegah kemungkaran

Menurut Imam Ibn Qayyim rahimahullah, mencegah kemungkaran itu mempunyai hukum yang berbeza. 

Kata beliau ;

فإنكار المنكر له أربع درجات :
الأولى : أن يزول ويخلفه ضده .
الثانية : أن يقل وإن لم يزل بجملته .
الثالثة : أن يخلفه ما هو مثله .
الرابعة : أن يخلفه ما هو شر منه .

فالدرجتان الأوليان مشروعتان والثالثة موضع اجتهاد ، والرابعة محرمة

Mengingkari kemungkaran memiliki empat peringkat ;

Pertama: Apabila kemungkaran tersebut dapat hilang dan digantikan dengan lawannya (perkara yang baik)

Kedua: Apabila kemungkaran itu berkurangan sekalipun tidak hilang seluruhnya,.

Ketiga: Apabila kemungkaran itu bertukar dengan kemungkaran yang sama sepertinya.

Keempat: Apabila kemungkaran itu kemudian berganti dengan kejahatan yang lebih dahsyat daripada asalnya.

Perbuatan mencegah kemungkaran pada peringkat pertama dan kedua itu adalah disyariatkan, adapun pada peringkat ketiga ianya termasuk hal ijtihad (memerlukan pertimbangan) dan peringkat keempat pula hukumnya ialah haram.

Kemudian beliau (Ibn Qayyim) mengatakan ;

وسمعت شيخ الإسلام ابن تيمية قدس الله روحه ونور ضريحه يقول: مررت أنا وبعض أصحابي في زمن التتار بقوم منهم يشربون الخمر، فأنكر عليهم من كان معي فأنكرت عليه، وقلت له: إنما حرم الله الخمر لأنها تصد عن ذكر الله وعن الصلاة، وهؤلاء يصدهم
 الخمر عن قتل النفوس وسبئ الذرية وأخذ الأموال فدعهم

Aku pernah mendengar Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah -semoga Allah mensucikan ruhnya dan menerangi kuburnya- yang pernah berkata: 'Aku dan bersama para sahabatku pada zaman penaklukan pasukan Tatar, pernah melalui pasukan tenteranya yang asyik meminum khamr (arak), maka rakanku pun mengingkari perbuatan mereka (tentera tatar itu). Namun aku justeru menegurnya (rakanku itu) sambil berkata : “Sesungguhnya Allah mengharamkan khamr kerana menghalangi manusia daripada mengingati Allah dan mengingati solat namun mereka (askar tatar) itu apabila meminum khamr (arak) maka mereka akan terhalang daripada membunuh nyawa, menawan anak-anak dan merompak harta orang, jadi biarkan sahaja mereka.

[ I'lam al-Muqi'in 'an Rabb al-'Aalamin, Ibn Qayyim]

# Itulah fiqh' (kefahaman) yang mendalam terhadap usul syariat, hendaklah para pendakwah dan kita semua meneladani sikap serta keilmuan para ulama silam !

Sunday, January 11, 2015

Berubat dengan surah al-Fatihah

Telah masyhur dikalangan ahli ilmu akan keharusan berubat dengan surah al-Fatihah. Bahkan sabit dari hadith Abu Said al-Khudri RA yang pernah merawat ketua sebuah puak arab Badwi di pendalaman yang terkena gigitan binatang berbisa dengan hanya membaca surah al-Fatihah. 

Lebih menarik, pengalaman berubat dengan surah al-fatihah ini diceritakan oleh Imam Ibn Qayyim rahimahullah sendiri yang mengisahkan tentang dirinya ;

لقد مر بي وقت في مكـــــة سقمت فيه ،
ولا أجد طبيباً ولا دواء فكنت أعالج نفسي بالفاتحة ،
فأرى لها تأثيراً عجيباً ،
آخذ شربة من مـــــــاء زمـــــــزم
وأقرؤها عليها مراراً ثم أشربه فوجدت بذلك البرء التام ،
ثم صرت أعتمد ذلك عند كثير من الأوجاع
فأنتفع به غاية الانتفاع ،
فكنت أصف ذلك لمن يشتكي ألماً
فكان كثير منهم يبرأ سريعاً

Aku pernah melalui satu tempoh yang cukup lama di Mekah ketika aku menderita suatu penyakit. Ketika itu aku tidak dapat menemui seorang doktor atau ubat pun yang boleh menyembuhkan sakitku. Maka akupun mengubati diriku dengan surah Al-Fatihah dan aku kemudian menyaksikan kesannya yang luar biasa.

Aku juga meminum air zam-zam yang aku bacakan surah Fatihah kepadanya berkali–kali lalu aku pun meminumnya.

Kemudian aku mendapati diriku beroleh kesembuhan yang sempurna.

Setelah itu aku pun terus berpegang kepada pengalaman itu untuk merawat pelbagai penyakit yang aku alami.

Dan aku telah mendapatkan manfaat yang cukup berfaedah.

Dan aku juga menganjurkan kepada setiap orang yang mengadu kepadaku tentang suatu penyakit untuk mengubatinya dengan Al-Fatihah. Dan sangat banyak di antara mereka yang memperolehi kesembuhan dalam waktu yang singkat.'

[Zad al-Ma'ad fi Hadyi Khair al-'Ibad, Ibn Qayyim]

Thursday, January 08, 2015

Sistem pendidikan anak yang perlu diubah

Sebagai bapa, saya berharap sistem pendidikan di negara kita dapat ditukar dan diubah-suai demi kemaslahatan ummah.

Sistem peperiksaan yang sedia ada tidak menyerlahkan potensi sebenar pelajar dan hanya berfungsi menghasilkan mesin berbanding insan yang kamil.

# Peperiksaan hari ini ibarat menyuruh kucing, monyet, ikan dan penyu supaya memanjat pokok.

-Lalu sesiapa yang dapat memanjatnya akan dianggap hero, wira dan orang yang bijaksana sedangkan ianya ternyata berat sebelah dan tidak menepati potensi sebenar setiap orang. Ikan kemahirannya di dalam air Penyu kebolehannya hidup lama kucing walau dapat memanjat namun menangkap tikus ialah potensinya

-Untunglah kera dan monyet sedang yang lain tersia-sia bakat semulajadinya.

Justeru adalah dicadangkan supaya;

1. Pendidikan untuk kanak-kanak berusia seawal 6 sehingga12 tahun adalah bermotifkan untuk mencungkil bakat semula-jadi dan mengenali potensi anak-anak.

Berteraskan polisi ;

"Setiap anak-anak adalah istimewa"

* Bukannya menghukum, mengadili atau menentukan nasib mereka sebagai pandai, bodoh, tiada harapan dengan hanya sekadar 'result' peperiksaan UPSR dan peperiksaan awal dan akhir tahun. Bahkan ada sekolah yang menganggap pelajar kurang cemerlang dalam akademik atau subjek tertentu sebagai sampah dan bebanan kerana menjejaskan status dan rekod sekolah.

Sedangkan mungkin budak itu tidak pandai dalam subjek akademik, tetapi kepandaian sebenarnya adalah pada seni dan kemahiran lain. Mungkin dia genius dalam bidang rekaan fesyen, juruukir, pelukis terbilang, sastera dan seumpamanya.

Jika dipaksa 'Shakespeare' menjadi ahli matematik, dunia tidak akan mengenal karya-karya seninya. Jika disuruh 'Albert Einstein' menjadi ahli sastera dan penyanyi akan tiadalah sumbangan fiziknya.
Namun sistem pendidikan kita telah membunuh bakat, potensi kanak-kanak yang mungkin tersimpan pelbagai kebolehan semula-jadi ciptaan Tuhan.

Sekolah Rendah sepatutnya ialah institusi mencungkil bakat, bukan penentu cerdik pandai tetapi pusat meneroka potensi anak-anak sehingga dapat membantu ibubapa membuat pilihan yang baik terhadap bidang pendidikan lanjutan yang sepatutnya diambil oleh kanak-kanak tersebut.

2. Sistem pendidikan sekolah menengah pula adalah merupakan pendidikan yang diberi dengan menurut kesesuaian bakat atau potensi yang paling menonjol yang dimiliki oleh seseorang kanak-kanak.

Jika 'Sekolah Rendah' berperanan mencungkil bakat dan meneroka potensi anak-anak, sekolah 'Menengah' pula berperanan menjadi pusat asuhan bakat dan membina kemahiran hidup yang lain serta melengkapkan anak-anak dengan kebolehan-kebolehan sampingan yang membantunya menonjolkan bakat sebenarnya atau potensinya yang paling utama.

Polisi sekolah menengah sepatutnya ialah ;

Perkembangkan bakat dan potensi anak-anak ke tahap maksimum

Contohnya, jika bakat anak-anak ialah pada Matematik, maka di sekolah Menengah, disamping memperkembangkan bakat dan potensi anak-anak itu dalam bidang matematik maka kita juga turut memberi mereka kemahiran-kemahiran lain yang dapat meng'optimum'kan potensinya. Pasangan yang sesuai bagi matematik mungkin ialah bidang bahasa, supaya dia boleh berkomunikasi dengan baik untuk mengembangkan kepakarannya dalam matematik atau kepandaian IT dan komputer.

3. Seterusnya ialah pusat pengajian tinggi seperti universiti dan kolej-kolej yang berperanan melengkapkan anak-anak atau pelajar dengan keperluan dunia pekerjaan dan memberikan persediaan kepada mereka untuk menghadapi cabaran dalam bidang yang akan diceburi.

Jika anak tersebut sejak kecil di sekolah rendah telah dikenal pasti akan bakatnya adalah dalam bidang lukisan misalnya. Kemudian di sekolah menengah dia diasuh dan dikembangkan kemahiran serta bakatnya disamping melengkapkan dirinya dengan kemahiran-kemahiran lain yang membantu menonjolkan bakat melukisnya ke tahap maksimum.

Kini di universiti, dia akan mempelajari keperluan dunia semasa dan cabaran-cabaran yang perlu ditempuhinya untuk menjadi seorang pelukis yang terkemuka di dunia.

Dengan itu, sistem pendidikan yang dilaksanakan akan dapat menghasilkan tenaga sumber insan yang optimum dan bermanfaat kepada ummah. Setiap pelajar adalah berguna, memiliki peranan dan tujuan masing-masing serta bukannya 'drop out' atau 'gagal' seperti penilaian masyarakat hari ini.

Hari ini jika anak-anak gagal UPSR, dianggap pelajar lemah dan tidak bijak. Gagal PMR atau PT 3 dianggap kurang berkemampuan dan tidak cerdik. Gagal SPM atau mendapat keputusan yang tidak memberangsangkan maka akan dianggap tidak layak masuk universiti dan menjadi orang yang berjaya.

Anak-anak ini pun menjadi 'mat rempit', penagih dadah sedangkan bakat-bakat mereka sebenarnya mungkin ada yang berkebolehan menjadi pelukis terkenal dunia, petani yang berjaya, peniaga yang kaya-raya, pereka atau juru tukang yang mahir dan terkenal serta pelbagai lagi.

Hanya kerana mereka bukan monyet yang boleh memanjat pokok, masyarakat pun menghukum mereka sebagai gagal dengan sistem pendidikan yang ada sekarang!

--------------------
Anak-anak semuanya adalah istimewa, jangan bazirkan sumber manusia dengan menjadikan mereka 'monyet' sedangkan mereka itu sebenarnya mungkin adalah ikan yang hebat di lautan dalam, burung yang terbang tinggi di angkasa raya dan harimau yang gagah di dalam hutan belantara !

TUKAR !

Thursday, December 18, 2014

Membaca surah al-Waaqiah untuk kaya

Ada sahabat bertanya, apakah hukumnya membaca surah al-Waaqiah untuk tujuan agar dimurahkan rezeki ?

Aljawab,

Memang terdapat dakwaan sebahagian daripada guru agama bahawa membaca surah al-Waaqiah dapat memudahkan rezeki.

Hal ini adalah berdasarkan hadith dhaif yang diriwayatkan daripada Abdullah bin Mas'ud RA bahawa Nabi salallahualaihiwassalam diriwayatkan bersabda ;

من قرأ سورة الواقعة في كل ليلة لم تصبه فاقة أبدا
'Barangsiapa yang membaca surat Al-Waaqiah pada setiap malam, maka dia tidak akan tertimpa kemiskinan buat selama-lamanya.

Matan yang lainnya pula menyebut;

من قرأ الواقعة كل ليلة لم يفتقر
'Barangsiapa yang membaca surat Al-Waaqiah setiap malam,maka dia tidak akan menjadi fakir.'

[Kedua-dua hadith ini diriwayatkan oleh al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman]

# Hadith-hadith di atas didhaifkan oleh para Imam seperti Imam Ahmad, al-Daraquthni dan Abi Hatim. Ianya juga termasuk hadith yang mungkar dan matannya juga ditolak oleh ahli hadith.

# Al-Quran diturunkan bukanlah untuk menjadikan umat Islam kaya. Sebaliknya ia diturunkan sebagai panduan hidup dan perintah daripada Allah SWT.

Al-Quran juga dibaca untuk mendapat hidayah, petunjuk dan sebagai hukum dalam kehidupan.

# Walaupun fadhilat membaca surah al-Waaqiah untuk kaya itu tidak benar. Namun janganlah meninggalkannya dan tidak membaca surah ini lagi. Kerana setiap ayat al-Quran yang dibaca dengan ikhlas, tadabbur dan diamalkan akan menjadi syafaat untuk kita di hari akhirat kelak.

WA

Menilai kealiman seseorang

Ramai orang sering bertanya bagaimanakah kita mahu mengukur keilmuan seseorang? Siapakah yang lebih alim di antara ahli ilmu itu adakah si ustaz A, Professor. B atau Dr. C ?

Kenapa mahu tahu ? 

Mungkin kerana mahu berbangga dengan gurunya yang dianggap lebih alim dari guru orang lain atau kerana mahu memastikan ilmunya itu benar disebabkan pada pendapatnya, sang alim itu jika ia tersangat alim maka pasti akan tidak berbuat silap!

Aljawab,

Kealiman seseorang adalah terletak pada taqwanya terhadap Allah.

Diriwayatkan bahawa Huzaifah al-Yamani RA pernah berkata ;

كفى بالمرء علما أن يخشى الله وكفى بالمرء جهلا أن يعجب بعمله
Cukuplah seseorang itu (layak) dianggap sebagai alim apabila dia bertaqwa kepada Allah dan cukuplah seseorang itu (layak) dianggap sebagai jahil apabila dia takjub dengan amalnya.

Perkataan yang sama turut diucapkan oleh Imam Masruq dan diriwayatkan dalam hadith Abdullah bin Amr RA yang dikeluarkan oleh Al-Baihaqi di dalam Syuab Al-Iman dan al-Tabarani dalam Al-Awsat dengan lafaz ;

وكفى بالمرء فقهاً إذا عبد الله وكفى بالمرء جهلاً إذا أعجب برأيه
Cukuplah seseorang itu (layak) dianggap sebagai faqih apabila dia beribadah kepada Allah dan cukuplah seseorang itu (layak) dianggap sebagai jahil apabila dia takjub dengan pendapatnya.

[Hadith ini didhaifkan oleh Syeikh Albani]

Pernah di zaman salaf, seseorang bertanya kepada para ulama dengan soalan berikut ;

سئل من أعلم أهل هذه البلد
Siapakah yang paling alim di dalam negeri ini ?

Lalu mereka pun menjawab ;

قال اتقاهم
yang paling bertaqwa di kalangan mereka.

Justeru kita tak akan pernah tahu siapa dikalangan mereka yang lebih bertaqwa, kecuali Allah SWT sahaja yang memiliki pengetahuan tentangnya. Hormatilah setiap ahli ilmu itu dan ambillah ilmu dengan akhlaknya yang bermanfaat.

Imam Ibn Taimiyyah rahimahullah menyebutkan;

أن الاشتغال بالتفضيل بين بعض المذاهب ، أو الشيوخ المتبوعين ، وتنقص الآخرين ، هو من أصول أهل البدع
'Sesungguhnya perbuatan menyibukkan diri dengan membeza-bezakan keutamaan di antara sebahagian mazhab ke atas mazhab yang lain, atau membandingkan antara syeikh-syeikh yang lebih patut diikuti dan kemudian merendahkan pihak yang lain, hal ini adalah termasuk dasar ahli bid’ah....[Majmuk al-fatawa, Ibn Taimiyyah]

Setiap alim ada rukhsoh dan kekurangan, ada kelebihan dan kemahiran tertentu, maka ambillah dari mereka apa yang menjadi keperluan dan tinggalkan perbuatan membanding-bandingkan seorang alim dengan alim yang lain.

Sungguh ilmu itu tujuannya adalah taqwa, justeru jangan digunakan atau diambilnya selain dari untuk itu!

Menolak kiamat dengan kasih sayang

Diriwayatkan daripada seorang sahabat Nabi Salallahualaihiwasallam yang bernama Abu Tufail RA, bahawa pernah tersebar pada zaman mereka berita tentang kemunculan Dajjal.

Ringkas ceritanya, untuk mendapatkan kepastian maka mereka pun pergi mendatangi Hufaizah bin Usaid RA, beliau ialah sahabat Nabi yang lebih alim dan merupakan sahabat Nabi SAW yang lebih senior.

Huzaifah bin Usaid RA menolak dakwaan tersebut dan ternyata cerita kemunculan Dajjal di Kufah itu ialah khabar angin yang dusta.

Kemudian Huzaifah memberi penjelasan dengan katanya ;

إن الدجال لو خرج في زمانكم لرمته الصبيان بالخذف ، ولكن الدجال يخرج في بغض من الناس ، وخفة من الدين ، وسوء ذات بين ، فيرد كل منهل ، فتطوى له الأرض طي فروة الكبش
Dajjal itu kalau keluar di zaman kamu nescaya kanak-kanak (kamu) akan melontarnya dengan batu. Tetapi Dajjal akan keluar apabila wujud kebencian di antara manusia, kurangnya pegangan agama dan buruknya hubungan sesama manusia (perpecahan). Dia (Dajjal) akan bebas bergerak ke mana sahaja dia mahu dan dibentangkan kepadanya bumi ini seperti terbentangnya kulit kambing (diraikan macam hamparan permaidani merah).

Riwayat al-Hakim di dalam al-Mustadrak.

# Dajjal tak akan muncul sehingga timbulnya permusuhan dan hilangnya ukhuwah dan kasih sayang sesama manusia.

Seperti kata Ibn Mas'ud RA bahawa di antara tanda kiamat itu ialah seseorang itu tidak akan memberi Salam kecuali kepada orang yang dikenalinya sahaja.

Justeru marilah kita menangguhkan kiamat dan kemunculan Dajjal dengan menyebarkan ukhuwah dan kasih sayang sesama manusia.

WA.

Mengenal ahli sihir, dukun dan bomoh yang berhubung dengan jin

Tidak seperti cerita kartun atau filem barat kononnya ahli sihir memakai jubah hitam, bertopi tajam ke atas dan menaiki penyapu terbang, ahli sihir yang sebenarnya tidaklah kelihatan berbeza daripada kebanyakan orang ramai.

Mereka mungkin berkeluarga, ada pekerjaan dan berpenampilan biasa sekalipun mempunyai perhubungan dengan jin dan mengamalkan sihir.

الاستعانة بالشياطين على تحصيل ما لا يقدر عليه
Meminta pertolongan kepada syaitan untuk mendapatkan sesuatu yang diluar kemampuannya atau sesuatu yang luar biasa.

Berikut adalah sedikit panduan yang dapat dikongsikan sebagai cara mengenali dukun, bomoh serta mereka yang mengamalkan sihir dan berurusan dengan jin;

1. Mampu merawat dan melakukan pelbagai perkara ajaib tetapi cara hidupnya menyalahi Islam dan tidak ikut syariat.

Seorang tukang sihir pasti berusaha menyembunyikan rahsia dan amalannya kerana bimbang akan dibinasakan oleh orang yang beriman. Namun status mereka akan terbongkar jika disoal tentang agama, tauhid, ilmu-ilmu alQuran dan syariah serta melihat cara hidup mereka yang ternyata jahil dan menyalahi Islam namun memiliki kelebihan serta kemampuan yang luar biasa. 

Sebagaimana pesan Imam al-Syafie rahimahullah ;

بَلْ إِذَا رَأَيْتُمُ الرَّجُلَ يَمْشِي عَلَى الْمَاءِ، وَيَطِيرُ فِي الْهَوَاءِ، فَلَا تَعْتَبِرُوا بِهِ حَتَّى تَعْرِضُوا أَمْرَهُ عَلَى الْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ.
"bahkan jika kalian melihat seseorang berjalan di atas air dan terbang di atas udara maka janganlah terpedaya olehnya sehingga kalian menimbang perkaranya di atas Al-Qur'an dan As-Sunnah." [Riwayat Ibn Abi Hatim]

Ingatlah, Allah sangat cinta kepada Nabi Salallahualaihiwassalam dan Dia tidak akan memuliakan seseorang yang bermaksiat dan menyalahi syariat baginda kecuali itu adalah dari syaitan.

2. Bomoh, dukun atau si perawat itu meminta sesuatu dari pesakit seperti rambut, bajunya, gambar dll. Hal ini seperti sihir Labid bin al-asham kepada baginda Salallahualaihiwasallam.

3. Si perawat atau sang bomoh meminta nama pesakit dan nama ibunya serta menyuruh melakukan petua-petua tertentu yang pelik. Itu adalah permintaan jin dan ianya haram dipatuhi. Termasuk juga menjadi amalan mereka mengenakan pengeras atau upah tertentu yang ditetapkan oleh jin atau tukang sihir. 

Contohnya minta sediakan garam, pulut kuning, kunyit, halia, ajinomoto, beras, kain hitam dll.

Hakikatnya baginda rasul, para salaf merawat penyakit sihir dan gangguan syaitan dengan berpandukan kepada alQuran dan iman.

Daun bidara, air zam zam, tamar dll yang digunakan para salaf tak lebih dari sekadar penguat zahir pesakit, membantu jiwanya melawan sihir. 

Bukannya menjadi bahan rawatan. Ianya umpama panadol, ubat doktor bagi mengurangkan derita pesakit sihir, bukan untuk menyembuhkannya kerana hanya Allah yang dapat menyembuhkannya dengan berwasilah kepada alQuran dan Iman.

4. Si perawat, tukang urut, bomoh dan dukun serta ustaz melakukan upacara tertentu seperti jampi-serapah yang bercampur antara ayat Quran dan bacaan lain seperti seruan azimat, meniup pada kemenyan, memotong limau, membuat ikatan dan pintalan, melukis rajah, mengguna tangkal, sembelihan, menyebut nama-nama jin atau ketua jin, menyeru nama wali, orang mati atau pendekar.

Perawat yang sebenar yang mengikut syariat, mana ada benda ni semua. Mereka cukup sekadar baca alQuran, solat dan berzikir.

5. Mana-mana insan yang menjalin hubungan dengan syaitan orangnya pengotor, berbau busuk atau tidak sedap, wajahnya gelap, masam, matanya merah, liar dan biadap, suka berbicara lucah, jika pun dia pandai menyamar disebalik 'topeng ustaz' akan terdedah melalui ujian perempuan dan wang. Mereka amat gilakan kedua-duanya dan akan terdedah tembelangnya ketika berurusan dalam hal ini.

6. Tidak telus dan tidak jujur, banyak berahsia serta bercakap sesuatu tentang pesakit secara tergantung. Dia tidak mahu kita dengar jampi-serapahnya, disoal banyak dia akan marah.

7. Tidak mampu berdepan dengan ayat Allah yang dibaca oleh orang yang beriman dan bertaqwa. Jika diperhatikan para Ustaz yang beramal dengan sihir dan ilmu kedukunan menambah kekuatan sihir mereka melalui dosa penyebaran hadith palsu, pembohongan atas nama agama dan lain-lain maksiat agar bertambah mujarab bantuan syaitan kepada mereka.

Namun jika bertembung dengan alim-ulama yang soleh, mereka akan takut, resah dan lemah. Bahkan jin mereka akan lari meninggalkan mereka.

وَلا يُفْلِحُ السَّاحِرُ حَيْثُ أَتَى

WA