Thursday, August 28, 2014

Tahniah ustaz, best kuliah tadi

Bukan sekali tetapi banyak kali orang yang berkata seperti itu. Seolah-olah kita membuat persembahan pentomin, nyanyian atau hiburan. 'Best' dengar kuliah ustaz itu, sentap, mendalam dan 'syiok'. Ada pula yang berkata memang kelakar habis...Macam baru menonton rancangan filem lawak.
Hakikatnya itu adalah kuliah agama dan majlis ilmu yang bertujuan untuk memberikan penerangan dan penjelasan tentang agama Allah, tentang jalan menuju Allah dan mengajarkan manusia tentang isi kitab Allah dan sunnah rasul Allah.
Ianya bukan hiburan, bukan untuk mengisi masa akibat bosan dan tiada kerja lain yang hendak dibuat. Tetapi ia adalah amanah ilmu yang perlu diamalkan, diberi perhatian kerana ianya dapat mempengaruhi kedudukan kita di sisi Allah apakah kita ini ahli syurga atau ahli neraka?
Apakah akan diterima amalan atau dihinakan dengan dicampak segala amalan menjadi debu-debu yang berterbangan ?
Diriwayatkan daripada Atho' bin Abi Rabah bahawa pernah ada seorang pemuda mendatangi Aisyah RA untuk bertanyakan sesuatu masalah agama lalu Aisyah RA pun menyampaikan hadith kepadanya. Kemudian tidak lama selepas itu maka pemuda itu pun mendatangi lagi Aisyah RA untuk bertanyakan masalah yang baru maka Aisyah RA pun berkata ;
يا بني هل عملت بعد ما سمعت مني؟
Wahai anakku, apakah engkau sudah mengamalkan apa yang telah engkau dengar daripadaku dahulu?
Lalu anak muda itu pun menjawab;
لا والله يا أمه
Demi Allah, belum lagi wahai bonda.
Maka Aisyah RA pun berkata;
يا بني فبما تستكثر من حجج الله علينا وعليك؟
Wahai anakku, justeru untuk apa engkau mahu memperbanyakkan hujah Allah ke atas kami dan ke atas kamu? (Maksudnya kenapa nak tambah beban dan sebab untuk disoal oleh ALLAH nanti)
[Kitab Iqtidha' al-'ilm al-'Amal, l-Khatib al-Baghdadi]
Di dalam hadith juga ada menyebutkan bahawa tidaklah akan berganjak kedua kaki anak adam pada hari kiamat sehinggalah dia ditanya tentang empat perkara dan salah satunya ialah ;
وعن عِلمِهِ ماذا عَمِلَ فيهِ
‘Dan tentang ilmunya akan apa yang sudah dia amalkan?
[Riwayat al-Tirmidzi, Ibn Hibban dan Ad-Darimi]
Namun kita tetap lebih suka memperbanyakkan kuliah ilmu, seronok dan best mendengar ceramah dan 'lama tak dengar kuliah ustaz, kami dah bosan dengan kuliah ustaz tu, nak rasa kelainan pula jemput penceramah lain.....
Patutlah Islam kita berbeza dengan zaman salaf dan sahabat RA!

Sunday, August 10, 2014

Rayuan kepada ahli politik Muslim berkenaan Krisis MB Selangor

Krisis kepimpinan yang berlaku kepada Kerajaan negeri Selangor di dalam isu kedudukan Menteri Besar telah membawa banyak keburukan kepada seluruh umat Islam di tanahair umumnya dan rakyat di dalam negeri ini khususnya.

Oleh yang demikian, kami merayu kepada semua ahli-ahli politik Muslim untuk berhenti bergaduh dan berselisih di antara satu sama lain demi kerana mahu merebut kekuasaan dan kedudukan sebagai Menteri Besar Selangor.

Ingatlah pesan hadith Nabi salallahualaihiwassalam ;

إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُونَ عَلَى الإِمَارَةِ ، وَسَتَكُونُ نَدَامَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ ، فَنِعْمَ الْمُرْضِعَةُ وَبِئْسَتِ الْفَاطِمَةُ

'Sesungguhnya kalian akan sangat berharap terhadap kepemimpinan, sedangkan pada pengakhirannya ia hanyalah menjadi penyesalan pada hari kiamat. Di dunia ia memberikan kesenangan, namun setelah mati ia membawa penderitaan.' [Riwayat al-Bukhari no. 7148]

Sebagai rakyat, kami mengharapkan ahli-ahli politik di tanahair ini bersedia untuk mengorbankan kepentingan parti dan agenda politik masing-masing demi kebajikan rakyat dan menjaga hak serta maslahat orang ramai yang terdiri daripada pelbagai kaum, bangsa dan agama daripada menjadi mangsa keadaan.

Sebahagian ulama salaf menyebut ;

اذا صلح الراعى صلحت الرعية واذا فسد فسدت الرعية

'Sekiranya pemimpin itu baik maka rakyat pun akan menjadi baik dan sekiranya pemimpinnya rosak maka rakyat pun akan menjadi rosak.'

Perlantikan Menteri Besar yang baru atau pengguguran jawatan Menteri Besar yang lama hendaklah dilakukan dengan cara yang bukan sahaja mengikut undang-undang tetapi mestilah juga mematuhi kaedah syarak Islam dan menepati maslahat kepentingan orang ramai tanpa mengira parti dan bangsa.

Ini kerana Islam melarang kita daripada melakukan kemudharatan sekalipun niat kita mungkin baik untuk mendapatkan kebaikan tertentu.

Kaedah fiqh menyebut ;

درء المفاسد مقدم على جلب المنافع
'Menolak keburukan diutamakan daripada mendatangkan kebaikan.'

Dakwaan yang mengatakan Menteri Besar sekarang tidak bagus, perlu ditukar dan sebagainya demi kebaikan rakyat (yang belum pasti akan terjadi jika ditukar) hendaklah diteliti kembali agar ianya tidak sampai menyebabkan mudharat dan menyusahkan rakyat akibat penukaran tersebut yang membawa kepada hukum haram dan berdosa.

Jika berlaku sekalipun kepentingan untuk menukar Menteri Besar atau keperluan untuk mengekalkannya maka hendaklah dipastikan mudharat yang lebih kecil dipilih berbanding mudharat yang lebih besar berdasarkan kaedah fiqh;

الأخذ بأخف الضررين
'Memilih mudarat yang paling ringan daripada dua mudarat.'

Kami sebagai rakyat awam, mengharapkan ahli-ahli politik agar memikul amanah rakyat dengan penuh dedikasi, jujur dan adil serta tidak mengabaikan hak rakyat jelata demi kepentingan dan agenda parti politik masing-masing.

Allah SWT berfirman ;

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu untuk menunaikan amanah kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila kalian menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkannya dengan adil." [An-Nisa : 58]

Dan takutlah kepada ancaman Rasulullah salallahualaihiwassalam yang pernah berdoa :

اللَّهُمَّ مَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَشَقَّ عَلَيْهِمْ فَاشْقُقْ عَلَيْهِ وَمَنْ وَلِيَ مِنْ أَمْرِ أُمَّتِي شَيْئًا فَرَفَقَ بِهِمْ فَارْفُقْ بِهِ

'Ya Allah, bagi siapa yang menjadi penguasa umatku, lalu dia menyulitkan mereka, maka timpakanlah kesulitan kepadanya. Dan barang siapa yang menjadi penguasa umatku, lalu dia menyayangi mereka, maka sayangilah dia.' [Riwayat Muslim]

Semoga Allah memberikan kita semua hidayah!

Thursday, July 31, 2014

Fitnah yang tidak disedari oleh ramai orang

Dalam Islam, tidak ada perkara yang boleh dipandang remeh, perkataan kita, perlakuan kita, aktiviti dan program atau dakwah kita semuanya pasti membawa kesan yang kita tidak tahu apakah baik atau buruk. Khususnya apabila kita dipandang sebagai ulama', ada gelaran 'sunnah', dakwah, menjadi ikutan masyarakat.

Kerana itu kata para salaf, kami dahulu biasa bergurau senda dihadapan orang ramai sehinggalah kami menjadi ikutan lalu kami pun meninggalkannya. Contohnya kata Imam Al-Awzaie rahimahullah;

كنا نضحك ونمزح ، فلما صرنا يقتدى بنا ، خشيت أن لا يسعنا التبسم
'Kami dahulu biasa berketawa dan bergurau senda, apabila kami mendapati manusia mula mengikuti kami maka aku pun menjadi takut sampai bimbang hendak senyum.' [Siyar A'lam Al-Nubala, Adz-Zahabi]

Isunya bukan soal tak boleh senyum, tapi berhati-hatinya salaf memikirkan kesan akibat orang ramai mula mengikuti mereka, menjadikan mereka idola, ada fan-page, ada sebutan 'dia itu syeikh/guru saya', maka program, aktiviti yang dianjurkan oleh mereka kena berhati-hati memikirkan kesannya pada masa depan khususnya apabila mengait nama salaf, sunnah, dakwah, Islam, perjuangan Islam. 

# Jika ada gadis cantik/artis naik atas pentas beri tazkirah, dijadikan 'cover' majalah dan iklan program dakwah lalu agamawan diam, tokoh pendakwah hadir sama maka orang awam pun akan berkata, oh tak mengapa sebab Dr, Syeikh, Ustaz tu tak kata apa pun.

# Jika ada majlis dakwah buat dihotel, makan mewah dan bergaya, ada muzik dan persembahan, ada VVIP dan raja datang maka akhirnya orang akan kata apa salahnya kita buat majlis macam ini. Ustaz atau tokoh pendakwah itu pun buat. 

# Isunya bukan soal halal-haram, isunya bukan sangka baik, hormat dan sebagainya. Kita jelas hak sebagai muslim bersaudara dan kita tidak perlu penjelasan dari sesiapa kenapa mereka buat begitu dan begini. Kita hanya menasihati untuk pembaikan dakwah di masa depan.
Itu fokus kita. 

Akhir kata ada pesanan salaf, antaranya; Imam Makhul Rahimahullah pernah berkata; "Jika fitnah datang dan menampakkan kepalanya, seorang 'alim telah mengetahuinya dari kejauhan. Jika fitnah telah berpaling dan pergi, maka tiap-tiap orang jahil baru mengetahuinya". [Hilyah Al-Awliya, Abu Nuaym]

Asal usul syirik asalnya perkara remeh, memuliakan orang soleh, apa salahnya....lama-kelamaan setelah berlalu beberapa kurun orang pun menjadi syirik. 

Begitu juga budaya bertudung, dahulu ada ulama' kritik tentang kesilapan dakwah pada tudung bukan pada aqidah dan kefahaman Ilmu... lalu orang berkata apa salahnya ajak bertudung dulu walau belum betul aqidah dan Islamnya? Sekarang semua orang bertudung, artis, penyanyi, pelacur, pemakai baju seksi dan seluar ketat, lalu tudung menjadi fitnah dan budaya. Kemudian purdah, kemudian dakwah, kemudian Islamik muzik, kemudian rawatan Islam, satu demi satu fitnah merebak dalam umat...

Benarlah kata Hasan al-Basri rahimahullah;

إن هذه الفتنة إذا أقبلت عرفها كل عالم وإذا أدبرت عرفها كل جاهل

'Sesungguhnya fitnah ini apabila ia muncul maka ianya hanya diketahui oleh semua mereka yang alim sahaja dan apabila ianya telah beredar barulah ianya diketahui oleh semua mereka yang jahil.' [al-Tabaqat, Ibn Sa'd dan Tarikh Al-Kabir, al-Bukhari] 

Kita mahu sudah nampak akibat buruknya depan mata baru kita hendak menolaknya? 

Waktu itu mungkin sudah terlambat !

Saturday, July 26, 2014

Selamat Menyambut Hari Raya Eid ul Fitri

Sebahagian dari kaum salaf diriwayatkan pernah menyebut ;

ليس العيد لمن لبس الجديد ، إنما العيد لمن طاعاته تزيد

ليس العيد لمن تجمل باللباس و الركوب ، إنما العيد لمن غفرت له الذنوب

Bukanlah hari raya itu pada orang yang memakai pakaian baru, tetapi sebenarnya hari raya itu adalah bagi orang yang ketaatannya bertambah....

Bukanlah hari raya itu bagi orang yang kelihatan cantik pada pakaian dan kenderaan, tetapi hari raya itu sebenarnya adalah bagi orang yang telah diampunkan baginya segala dosa....

Hal yang sama dinukilkan dari Imam Hasan al-Basri rahimahullah yang berkata;

كل يوم لا يُعصى الله فيه فهو عيد

'Setiap hari yang padanya tidak dilakukan derhaka kepada Allah maka ia adalah hari raya.'

[Lata'if al-Ma`arif fi ma li Mawasim al-`Am min al-Waza'if, Ibn Rajab al-Hanbali]

# Selamat Menyambut Hari Raya Eid ul -Fitri kepada semua para sahabat, dengan ucapan ;

تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

Thursday, July 10, 2014

Kekuatan doa jangan dipandang remeh

Disebutkan oleh Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah bahawa doa adalah ubat yang sangat bermanfaat dan menjadi musuh kepada bala. Doa akan melawannya, menghalangnya, meringankannya dan menjadi senjata kepada orang yang beriman. 

Kata beliau, keadaan doa itu apabila berhadapan dengan bala ada 3 macam keadaan ;

أحدهما: أن يكون أقوى من البلاء فيدفعه, الثاني: أن يكون أضعف من البلاء فيقوى عليه البلاءُ فيصاب به العبد ولكن قد يخففه وإن كان ضعيفًا, الثالث: أن يتقاوما ويمنع كل واحد منهما صاحبه

 Satu, sekiranya doa itu lebih kuat daripada bala maka ia akan menolaknya (maka terangkatlah bala).

Kedua, sekiranya doa itu adalah lebih lemah daripada bala, maka bala akan menimpa hamba tersebut tetapi ianya mungkin diringankan.

Ketiga, sekiranya doa itu sama kuat dengan bala maka ianya akan menjadi saling berlawanan dan saling tertahan oleh satu sama lain.

[Kitab al-Jawab al-kafi li-man sa'ala `an al-dawa' al-shafi, Ibn Qayyim]

# Justeru janganlah kita malas berdoa atau memandang remeh kepada kekuatan doa kerana ianya juga bererti kita memandang rendah kepada Tuhan yang mengabulkan doa !

Thursday, June 12, 2014

7 Panduan isteri apabila dipukul suami

Apabila seseorang isteri dipukul oleh suaminya maka hendaklah dia melakukan 7 perkara berikut :

1. Beristigfar dan bersabar ketika mula-mula dipukul tanpa menyebutkan perkataan yang buruk seperti mencaci, memaki dan mengikut emosi. Ini berdasarkan hadith rasulullah salallahualaihiwassalam ;

إنما الصبر عند الصدمة الأولى
"Sesungguhnya sabar itu adalah pada waktu pukulan yang pertama. " [Hadith Riwayat Muslim]

Maksudnya ialah kesabaran itu bermula pada saat-saat pertama kali ditimpa musibah. Diriwayatkan juga bahawa Umar al-Khattab RA pernah berkata ;

وجدنا خير عيشنا بالصبر
Kami mendapati kebaikan pada hidup kami datang dari sifat sabar. [al-zuhd wa al-raqaiq]

2. Mengucapkan kalimah istirja' iaitu ucapan ;

إِنَّا لِلهِ وَإِنَّا إِلَيْهَ رَاجِعُونَ
“Sesungguhnya kita milik Allah dan kepada-Nya kita akan kembali.”

Ini berdasarkan firman Allah SWT yang menyebut;

وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ. الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ. أُولَئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

“Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah mereka mengucapkan: ‘Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.’ Mereka itulah orang yang mendapat keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Rabb mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.”[Al-Baqarah: 155-157]

3. Tidak bertindak terburu-buru, bertenang dan melakukan muhasabah

Diriwayatkan ada hadith menyebut;

التأني من الله و العجلة من الشيطان
Ketenangan itu dari Allah dan tergesa-gesa itu dari syaitan [Riwayat Abu Ya'la dan Al-Baihaqi, dhaif]

Hendaklah seorang isteri itu melakukan muhasabah seperti kenapa dia dipukul? Apakah kesalahannya dan mengapa suami memukul dirinya? Perlu bezakan keadaan antara diri tidak bersalah lalu dipukul tanpa sebab dengan keadaan diri bersalah tetapi suami tidak sepatutnya memukul kerana pelbagai sebab.

Jika ada kesalahan, perbaiki dahulu diri kita sebelum mempertikaikan tindakan suami yang melampaui batas memukul isteri. Utamakan pembaikan sebelum terjun dalam pertengkaran yang berlanjutan.

4. Jangan menceritakan atau menyebarkan aib rumahtangga kepada orang lain sekalipun kepada ibubapa, kawan atau saudara-mara

Apa yang berlaku dalam rumahtangga ialah amanah dan aib yang tidak perlu dibuka kepada orang lain kecuali kepada sang alim yang ingin diminta fatwa atau mereka yang amanah dan bertaqwa untuk diminta nasihat serta hakim dan pihak berkuasa yang mahu menjalankan kewajipan hukum. Banyak perceraian berlaku bukan kerana 'suami pukul isteri' tetapi kerana cerita suami pukul isteri tersebar, wujud campur tangan keluarga mertua, sentimen dan emosi yang mengakibatkan JALAN DAMAI TERTUTUP.

Bukan semua orang boleh diceritakan masalah. Apatah lagi dalam laman sesawang atau di forum-forum terbuka.

Diriwayatkan Khalifah Umar Al-Khattab RA pernah berkata ;

ولا تشاور في أمرك إلا الذين يخشون الله عز وجل

'Dan janganlah kamu bermesyuarat tentang urusan kamu kecuali bersama-sama dengan orang yang takut kepada Allah Azza wa Jalla.' [Sifatus Sofwah, Ibn Al-Jauzi]

5. Membuat keputusan apakah mahu berdamai dengan suami atau memilih jalan keluar daripada perkahwinan

Seorang isteri memiliki hak untuk memilih apakah mahu meneruskan rumahtangganya dengan harapan ianya akan kembali menjadi lebih baik atau mahu keluar daripada kongkongan suami yang pemarah dengan meminta khulu atau fasakh di mahkamah syariah.

Setiap kes dan situasi tidak sama, jadi setiap orang perlu membuat keputusan dengan melakukan istikharah, pertimbangan buruk-baik dan kesan perceraian kepada diri sendiri, anak-anak dan masa depan.

Kata Imam Ibn Taimiyyah rahimahullah ;

ما ندم من استخار الخالق وشاور المخلوقين وثبت في أمره
'Tidak menyesal orang yang selalu istikharah kepada Sang Khaliq dan bermusyawarah kepada makhluk serta teguh dalam perkaranya.'

6. Menjaga adab dan akhlak ketika berurusan dengan suami dan menunjukkan contoh yang baik di hadapan anak-anak

Kehidupan ini adalah sementara, akhirat itu yang utama. Dan setiap musibah yang menimpa akan menjadi kaffarah dosa dan penghapus keburukan seseorang. Justeru adalah penting bagi seorang isteri yang dipukul untuk menjaga akhlak dan adab-adabnya tanpa memberontak dan mengikut emosi serta menunjukkan teladan dan contoh yang terbaik buat anak-anaknya.

Kebiasaan wanita apabila dipukul suami akan merajuk, namun isteri yang solehah akan memperbaiki dirinya dan bersabar serta melayani suaminya dengan baik sehingga suaminya itu akan merasa bersalah sendiri kerana perbuatan memukul isterinya yang baik itu.

Ini kerana orang yang bahagia dengan hasil hubungannya dengan Allah tak akan terancam dengan apa yang dilakukan oleh manusia kepada dirinya.

Kata Imam Ibn Taimiyyah rahimahullah ;
ما يصنع أعدائي بي؟ أنا جنتي وبستاني في صدري، أين رحت فهي معي لا تفارقني، أنا حيسي خلوة، وقتلي شهادة، وإخراجي من بلدي سياحة
'Apa yang dapat diperbuat oleh musuhku kepada diriku? Sesungguhnya syurgaku dan tamanku ada di dalam dadaku. Ke mana aku pergi pun maka ia bersama denganku dan tidak berpisah denganku. Jika aku dipenjara maka ia menjadi tempat aku bersendiri dengan tuhanku dan jika mereka membunuhku maka aku beroleh syahid, dan jika mereka mengusirku keluar dari negeri maka ia adalah pelancongan bagiku.

Sebaliknya kata beliau lagi;
المحبوس من حبس قلبه عن ربه تعالى
والمأسور من أسره هواه
'Orang yang terpenjara atau terkurung itu ialah mereka yang hatinya terlindung dari tuhan-Nya. Dan orang yang tertawan itu ialah orang yang tunduk kepada hawa nafsunya.'

[Al-Waabil as-Sayyib min al-Kalim at-Tayyib, Ibn Qayyim]

7. Menjalinkan hubungan yang akrab dengan Allah, bertaubat dan sentiasa menjaga ibadah dan perintah-Nya

Mana-mana wanita yang menjadi hamba Allah yang bertaqwa, maka mereka pasti akan dipelihara oleh Allah seperti Maryam dan Asiah yang dipelihara daripada kejahatan manusia pada zaman mereka.

Daripada Utsman bin ‘Affan RA mengatakan, ‘Saya mendengar Rasulullah salallahualaihiwassalam bersabda, ‘Barang siapa yang mengatakan;

بِسْمِ اللَّهِ الَّذِى لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَىْءٌ فِى الأَرْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Dengan menyebut nama Allah yang dengan sebab nama-Nya tidak ada sesuatu pun di bumi maupun di langit yang dapat membahayakan (mendatangkan mudharat). Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui) sebanyak tiga kali, nescaya tidak akan ada sesuatu pun yang akan dapat memudharatkannya” [Riwayat Abu Daud dan al-Tirmidzi]

Sesungguhnya mereka yang zalim pasti tidak akan terlepas dan mereka yang tertindas dan teranaiya pasti akan dibalas dan dibela oleh Allah SWT.

Dia-lah sebaik-baik pembela dan pelindung !

Thursday, June 05, 2014

Menghargai kehidupan dengan memanfaatkan waktu

Kehidupan ini bagi orang yang singkat pemikiran ialah cuma sekadar masa-masa yang berlalu. Mereka tidak mengerti kepentingannya, tidak menghargai waktu dan selalu merasa bosan dengannya. Sungguh seandainya mereka mengetahui bahawa berlalunya waktu itu bermaksud telah hampir kematian dengan diri mereka dan telah berlalu usia dan kehidupan mereka maka nescaya barulah mereka akan sentiasa memanfaatkannya dengan bersungguh-sungguh.

Benarlah kata Imam Hasan al-Basri rahimahullah yang diriwayatkan berkata;

يا ابن آدم إنما أنت أيام ! ، فإذا ذهب يوم ذهب بعضك
Wahai anak Adam, kamu sesungguhnya hanyalah sekadar himpunan hari-hari. Lalu apabila sehari telah berlalu maka sebahagian daripada dirimu juga telah hilang.

Kerana itu disebut bahawa الوقت هو الحياة waktu itu ialah kehidupan.

Jika masih bujang, segeralah bernikah, jika sudah bernikah segeralah beranak dan mencari pekerjaan, jika sudah bekerja, segeralah membina perancangan hidup dan mempertingkatkan kualiti kehidupan dan jika sudah berkeluarga maka segeralah beramal dan membuat persediaan untuk membesarkan anak-anak.

Jika masih belajar, manfaatkan waktu dengan ilmu, jika sudah mengajar maka manfaatkan waktu dengan beramal dan menyampaikan ilmu. Jangan dibuang masa ke arah yang tidak berguna dan menjadi penyesalan di hari kemudiaan.

Andai masih punya waktu terluang di rumah, buatlah kuih, keluar menghadiri majlis ilmu, menziarahi sanak-saudara, orang sakit, ahli keluarga atau meluangkan masa mendidik anak-anak dan menjalinkan hubungan cinta antara suami dan isteri.

Jangan sesekali membuang waktu, kerana mereka yang sudah berada di dalam kubur pasti sangat mencemburui dirimu !