Wednesday, January 11, 2017

Bukan semua arahan atau keputusan pemimpin itu betul

Allah SWT berfirman;

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا (66) وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا (67) رَبَّنَا آتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا (68)

“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata: “Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul”. Dan mereka berkata: “Ya Rabb kami, sesungguhnya kami telah mentaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar). Ya Rabb kami, timpakanlah kepada mereka azab dua kali lipat dan kutuklah mereka dengan kutukan yang besar”.
(Al-Ahzab: 66-68)

Di zaman Nabi salallahualaihiwassalam, ada seorang lelaki Ansor yang bernama Abdullah bin Hudzafah as-Sahmi (wafat 28 H) yang diangkat sebagai ketua kepada suatu rombongan oleh baginda salallahualaihiwasalam.

Lelaki itu ialah sahabat Nabi, yang melantiknya pula ialah Nabi salallahualaihiwassalam sendiri. Namun itu bukanlah jaminan beliau tidak akan pernah salah.

Ternyata dalam hadis tersebut mengisahkan bahawa beliau (sang ketua) telah memerintahkan sesuatu yang menyalahi kebenaran maka perintahnya tidaklah diikuti oleh para sahabat.

Setelah diadukan kepada baginda salallahualaihiwassalam maka baginda pun membenarkan dengan bersabda;

إِنَّمَا الطَّاعَةُ فِي الْمَعْرُوفِ
Sesungguhnya ketaatan hanyalah pada perkara kebaikan.

[HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Hati-hatilah wahai pengikut, jangan taasub membuta tuli.

Jangan sampai kita diseksa dalam neraka kerana mengikuti keputusan yang salah secara membuta-tuli.

Allah SWT berfirman;

وَإِذْ يَتَحَاجُّونَ فِي النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفَاءُ لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ
"Dan (ingatlah), ketika mereka berbantah-bantah di dalam neraka, maka orang-orang yang dahulunya lemah itu berkata kepada orang-orang yang dahulunya menyombongkan diri (pembesar mereka) : "Sesungguhnya kami adalah pengikut-pengikut kamu, maka dapatkah kamu menghindarkan kami dari sebahagian azab api neraka?" (al-Mukmin:47)

Sesungguhnya ketua dan pemimpin kita walau sehebat mana sekalipun tetap tidak akan dapat menyelamatkan pengikut-pengikutnya bahkan mereka akan berlepas diri daripada mereka ketika di akhirat kelak.

Allah SWT berfirman;

قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُلٌّ فِيهَا إِنَّ اللَّهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ
"Orang-orang yang menyombongkan diri (di dunia itu dahulu) pun menjawab: "Sesungguhnya kita semua sama-sama sudah berada dalam neraka kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan keputusan antara hamba-hamba-(Nya)." (Al-Mukmin:48)

# Semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita dan kepada pemimpin kita supaya mereka dipandu ke jalan yang diredhai oleh Allah SWT dan membimbing kita ke jalan yang diredhai-Nya.

Tidak salah bersikap wala’ dan taat kepada pemimpin yang menjadi pilihan, namun biarlah ianya di atas jalan kebenaran!

Sunday, November 20, 2016

Tadabbur al-Quran : Berhati-hati Memilih Perkataan

Syeikh Abd Rahman Nasir al-Sa'di (wafat 1376 H) menyebutkan dalam tafsir beliau tentang sikap berhati-hati memilih perkataan sebagaimana yang diajarkan oleh Allah SWT dalam firman-Nya;

إِذْ قَالَ لأبِيهِ يَا أَبَتِ لِمَ تَعْبُدُ مَا لا يَسْمَعُ وَلا يُبْصِرُ وَلا يُغْنِي عَنْكَ شَيْئًا (٤٢)يَا أَبَتِ إِنِّي قَدْ جَاءَنِي مِنَ الْعِلْمِ مَا لَمْ يَأْتِكَ فَاتَّبِعْنِي أَهْدِكَ صِرَاطًا سَوِيًّا (٤٣) 

"(Ingatlah) ketika dia (Ibrahim) berkata kepada ayahnya, "Wahai ayahku! Mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat, dan tidak dapat menolongmu sedikit pun. Wahai ayahku! Sesungguhnya telah sampai kepadaku sebahagian ilmu yang tidak diberikan kepadamu, maka ikutilah aku, nescaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus." (Maryam : 42-43)

# Menurut Syeikh As-Sa'di, lihatlah bagaimana Nabi Ibrahim alaihi salam berbicara kepada ayahnya dengan memilih perkataan yang sungguh bijaksana dan berhati-hati. Baginda tidak mengatakan wahai ayahku sesungguhnya kamu adalah jahil, sebaliknya baginda mengatakan;

قَدۡ جَآءَنِى مِنَ ٱلۡعِلۡمِ مَا لَمۡ يَأۡتِكَ
"Sesungguhnya telah datang kepadaku sebahagian ilmu yang belum datang (tidak diberikan) kepada kamu."

Maksudnya adalah sama, iaitu kamu tidak tahu tentang apa yang aku tahu, pendek kata ialah jahil.

Namun pemilihan perkataan yamg bijaksana itu menjadikan hati manusia lebih lembut untuk menerima kebenaran yang hendak disampaikan!

Tuesday, August 30, 2016

Merdeka yang sebenar, apabila kita rasa selamat

Kita belum lagi merdeka. Buktinya, anak-anak kita belum rasa selamat apabila berada di jalan-jalan raya, di sekolah, di Ma'had Tahfiz dan di dalam rumah.

Wanita tidak selamat apabila jalan berseorangan. 

Orang miskin masih ada yang terpaksa mengemis di jalanan, orang kaya masih ada yang menindas orang bawahan, penjenayah masih ada yang belum ditangkap, pemimpin masih ada yang korup....

Kita masih hidup dalam ketakutan dan merasa tidak selamat!

Kemerdekaan yang sebenar pernah ditonjolkan oleh hadith Nabi salallahualaihiwassalam dari riwayat Adi bin Hatim RA (wafat 68 H) yang menyebut;

فوالذي نفسي بيده ليتمن الله هذا الأمر حتى تخرج الظعينة من الحيرة حتى تطوف بالبيت من غير جوار أحد
Demi zat yang jiwaku berada ditangan-Nya, Allah pasti akan menyempurnakan urusan agama ini, sehingga seorang wanita di atas untanya akan bermusafir dari Hirah (satu kawasan di Iraq) menuju ke Mekah sehingga dapat bertawaf di Baitullah tanpa ditemani oleh sesiapapun. [HR. Ahmad]

Dalam riwayat yang lain menyebut;

لا تخاف أحدا إلا الله
Tanpa takut kepada sesiapa pun kecuali Allah.

[HR. Al-Bukhari]

# Merdeka ialah apabila anak-anak kita selamat, anak gadis kita selamat, anak lelaki kita selamat dan keluarga kita serta seluruh masyarakat merasa selamat dan aman tanpa takut kecuali kepada Allah SWT!

Thursday, August 18, 2016

Istikharah yang Salah

Ada orang yang mahu melakukan istikharah, namun dia tidak memahami hukum-hakam agama Allah sehingga dia melakukan solat istikharah untuk memilih di antara perkara yang wajib dan yang haram.

Sedangkan istikharah hanya dilakukan pada perkara yang harus dan ketika mahu memilih di antara dua perkara sunat yang hendak dilakukan atau ketika mahu memilih yang manakah perlu didahulukan?

Para ulama menyebut ;

فالاستخارة لا محل لها في الواجب والحرام والمكروه , وإنما تكون في المندوبات والمباحات ، والاستخارة في المندوب لا تكون في أصله ; لأنه مطلوب , وإنما تكون عند التعارض , أي إذا تعارض عنده أمران أيهما يبدأ به أو يقتصر عليه ؟ أما المباح فيستخار في أصله

Istikharah tidaklah berlaku untuk perkara yang wajib, haram dan makruh. Sebaliknya ia berlaku kepada perkara yang mandub (sunat) dan yang mubah (harus). Dan Istikharah pada perkara yang mandub (sunat) pun bukanlah pada asalnya, kerana perkara yang sunat itu masih sahaja diperintahkan, akan tetapi apabila ada pertembungan di antara dua perkara yang sunat iaitu jika berlaku hal yang demikian kepadanya maka istikharah dilakukan untuk menetapkan yang mana satukah yang sepatutnya dia mulai atau dipilih salah satu sahaja antara keduanya? Adapun perkara yang mubah (harus), maka dilakukan istikharah secara hukum asalnya (dalam semua keadaan).

[Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah, Kementerian Wakaf dan Urusan Agama Kuwait]

# Sebelum membuat Istikharah, semak dahulu kedudukan sesuatu perkara apakah sudah ada dalil atau hukum mengenainya. Apakah ianya wajib, harus, sunat atau haram dan makruh?

Wednesday, April 20, 2016

Amalan apabila terlupa

Para ulama berbeza pendapat dalam memberikan nasihat tentang apa yang perlu dilakukan apabila terlupa.
1. Berzikir mengingati Allah
Ada yang menyuruh supaya mengingati Allah, ini berdasarkan firman Allah SWT ;

وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَنْ يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَدًا
Maksudnya: “Dan ingatlah kepada Tuhan-mu jika kamu lupa dan katakanlah: mudah-mudahan Tuhan-ku akan memberi petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada yang ini.” (al-Kahf: 24)

2. Berselawat ke atas Nabi salallahualaihiwassalam

Ramai orang terbiasa dengan amalan berselawat ke atas Nabi salallahualaihiwassalam apabila terlupa. Amalan ini disandarkan kepada hadith Nabi yang menyebut ;

إذا نسيتم شيئا فصلوا علي تذكروه إن شاء الله
Apabila kamu terlupa tentang sesuatu maka berselawatlah ke atas aku maka nescaya kamu akan mengingatinya dengan izin Allah.

Sanad hadith ini dhaif, namun para ulama' seperti Imam Ibn Hajar al-Haytami, al-Sakhawi dan Ibn Qayyim menerimanya sebagai salah satu amalan yang baik kerana walaupun ianya disepakati dhaif namun tidak menyalahi nass yang sahih.

3. Beristighfar kepada Allah SWT

Diriwayatkan bahawa Abdullah bin Mas’ud RA pernah berkata;

إنّي لا حسب الرّجل ينسى العلم كان يعلمه بالخطيئة يعملها
“Sesungguhnya aku menganggap bahawa seseorang yang lupa tentang ilmu yang telah diketahuinya sebelum ini adalah disebabkan kerana dosa yang dilakukannya."

[Sifatus Sofwah, Ibn al-Jauzi]

Riwayat Abdullah bin Mas'ud ini dikeluarkan oleh Abu Khaitsamah, Zuhair bin Harb di dalam kitabnya al-Ilm. Beliau merupakan Tabi'ul Atba' kalangan tua (wafat 234 hijrah) serta merupakan guru Imam al-Bukhari dan Muslim.

Lupa akibat dosa, menyebabkan para ulama' ada yang menganggap bahawa cara mendapatkan kembali ingatan yang telah dilupakan ialah dengan melakukan taubat dan beristighfar kepada Allah SWT.

# Lupa boleh terjadi kerana pelbagai sebab, justeru ubatnya ialah berusaha mengingati dengan berwaspada, menulis apa yang perlu diingat, berdoa, berzikir dan berisghfar serta berselawat kepada Nabi salallahualaihiwassalam.

Apa yang penting ialah meninggalkan maksiat dan bertaqwa kepada Allah SWT.

رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا
“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah”. (Al-Baqarah: 286).

Sunday, April 10, 2016

Kenapa Bipolar? Kenapa Anxiety? Kenapa Kemurungan?


Jumlah anak-anak muda yang menghadapi masalah psikologi dan jiwa semakin meningkat. Ditambah oleh faktor sosial, cara hidup dan kebergantungan kepada alat-alat telekomunikasi seperti 'handphone' dan laptop menyebabkan masalah kejiwaan di kalangan orang muda semakin parah.

Ada anak muda yang mengaku menjadi mujtahid mutlak, ada yang menjadi nabi, ada yang mengaku Imam Mahdi dan tidak kurang ada yang menjadi haluan kiri atau perasan dirinya muhaddith dan ahli fiqih. 

Ringkasnya kita akan mendapati satu 'trend' atau cara hidup yang sama bagi semua masalah kejiwaan. 

1. Sukar tidur atau gejala tidur lewat malam

Ramai anak-anak muda suka tidur lewat, pelbagai aktiviti mereka (main game, program, bersosial) selalunya memakan waktu sehingga lewat malam. 

Hal ini menyalahi fitrah dan sunnah. 

وَمِنْ رَحْمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ وَلِتَبْتَغُوا مِنْ فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
“Dan kerana rahmatNya, Dia menjadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirahat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebahagian dari kurniaNya (pada siang hari) dan supaya kamu bersyukur”. (Al Qasos:73)

Berdasarkan hadith daripada Abu Barzah RA : 

ولا يحب النوم قبلها والحديث بعدها
"Baginda salallahualaihiwassalam membenci tidur sebelum solat Isya’ dan berbual-bual selepasnya” [HR. Bukhari dan Muslim]

2. Bangun lewat pagi 

Memperbaiki waktu tidur dan bangun di awal pagi melakukan ibadah dan mengerjakan solat, membaca al-Quran dapat merawat pelbagai penyakit kejiwaan dan menghilangkan stress serta tekanan. 

Daripada Dari Sakhr bin Wadi’ah Al-Ghamidi RA bahawa Nabi salallahualaihiwassalam bersabda :

اللهم بارك لأمتي في بكورها
”Ya Allah, berkatilah bagi umatku pada awal paginya” (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah]

3. Tidak sabar dan gopoh

Diriwayatkan bahawa Imam al-Syafi'ie rahimahullah pernah menyebut;

إذا تصدر الحدث فاته علم كثير
'Apabila orang yang baru belajar gopoh mahu kehadapan (hendak menjadi tokoh), maka dia akan terluput ilmu yang sangat banyak.' [Fath al-Bari, Ibn Hajar]

Pakar kemanusiaan dan sains bersetuju bahawa alam ini berjalan menurut proses yang memakan waktu, agama menamakannya sebagai 'sunnatullah'. Kupu-kupu tidak terus menjadi cantik dan boleh terbang sebelum melalui 'metamorfosis' daripada ulat kepada kepompong. 

Malangnya anak-anak muda mahu 'berjaya' dengan segera tanpa mahu susah. Hasilnya mereka menderita pelbagai masalah jiwa, menjadi tokoh mujtahid yang sarat pelbagai ilmu namun memiliki hati 'sesensitif' budak darjah satu. 

Pejuang rakyat dan masyarakat namun ketagih gambar 'blue'. 

4. Kurang bersosial dengan keluarga dan orang tua

Masyarakat hari ini sedang mengalami masalah yang banyak akibat orang tua dan ibubapa jarang meluangkan masa dengan anak-anak. Pakar memberitahu masalah kejiwaan yang menimpa anak-anak muda dapat berkurangan atau dicegah jika mereka mempunyai hubungan kemesraan dan ikatan yang kukuh dengan orang tua dan keluarga. 

Diriwayatkan daripada Al-Aswad bin Yazid katanya yang maksudnya, “Aku bertanya kepada Aisyah: “Apa yang Nabi lakukan di rumah? Aisyah menjawab: “Baginda sentiasa melayani isterinya (membantu isterinya) membuat kerja-kerja rumah. Maka apabila masuk waktu sembahyang Baginda pun keluar untuk sembahyang (ke masjid)." [HR. Al-Bukhari]

Anak-anak muda perlu lebih meluangkan masa di kampung bersama datuk-nenek, pakcik-makcik dan atok-atok serta mempelajari pelbagai ilmu kehidupan dan hikmah pengalaman. 

5. Malas beribadah dan sedikit amalan sunat

Ramai anak muda mengaku jarang beribadah sunat seperti melakukan qiyamullai, solat tahajjud, membaca al-Quran dan berpuasa sunat. Sedangkan amalan ini semua sangat membantu membina kekuatan jiwa dan menguasai nafsu diri. 

Kata seorang tabien ;

قيام الليل يشرف به الوضيع،ويعز به الذليل،وصيام النهاريقطع به عن صاحبه الشهوات
"Qiyamullai di waktu malam akan menjadikan orang yang rendah kedudukannya sebagai mulia, dan orang yang hina menjadi berwibawa. Sedangkan puasa di waktu siang akan mengekang seseorang daripada dorongan syahwatnya.’ [ al-Tahajjud wa-Qiyam al-Layl, Ibn Abi Dunya]

# Semoga 5 tips ini dapat membantu memperbaiki masalah yang dihadapi oleh anak-anak muda kita.

اللهم أصلح شباب المسلمين. اللهم أصلحهم وأصلح بهم، واهدهم واهد بهم

Tuesday, February 16, 2016

Pemuda, mahu bidadari yang mana satu?

Rasulullah salallahualaihiwassalam diriwayatkan bersabda ;

مَنْ كَظَمَ غَيْظًا وَهُوَ يَسْتَطِيعُ عَلَى أَنْ يُنَفِّذَهُ دَعَاهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رُءُوسِ الْخَلاَئِقِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ فِي اَيِّ الْحُورِ شَاءَ

'Barangsiapa yang menahan marahnya padahal dia mampu untuk melepaskannya, nescaya Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di hadapan para makhluk lalu Allah akan membiarkan dia memilih mana-mana bidadari yang dia suka.”

[Riwayat al-Tirmidzi, Syeikh Albani mensahihkan hadith ini]

Antara kelebihan bidadari yang disebutkan dalam al-Quran selain cantik ialah ;

Bermata jelita [As-Saffat:48],

Muda [Sod:52] ,

Sopan dan menundukkan pandangan [Al-Rahman:56],

Putih bersih [Al-Rahman:72],

Dara [Al-Waqi'ah: 36]

Berdada montok atau sedang berkembang [An-Naba: 33]

Kiranya semua jenis sifat-sifat yang diketahui akan memenuhi segala kehendak nafsu lelaki terdapat pada diri mereka. WA