Sunday, August 23, 2015

Kenapa orang yang kaya dan berjaya di dunia akan menderita?

Di sana-sini semua orang mahu menjadi kaya, iklan seminar tentangnya begitu banyak sehingga ramai yang tergoda. Kesenangan dunia memang memikat, isteri cantik, banglo mewah, kereta super dan syarikat yang berangkai-rangkai.

Namun akhirnya apa? Jika ada sedikit kesedaran dan keinsafan kita akan mendapati satu 'trend' iaitu semua si kaya ini akan mahu berbuat kebajikan.

Pakat mahu membina 'ma'had tahfiz, masjid, yayasan kebajikan, sekolah agama, pusat pengajian, rumah anak yatim dan pelbagai lagi industri pencuci dosa dan penghilang rasa bersalah.

Ini bukan cerita atau isu 'giving back to society' tetapi ini cerita tentang fitrah insan seperti kata sang penyair ;

لكل شىء إذا ماتم نقصان
فلا يغر بطيب العــيــش إنسانُ
هي الأمور كما شاهدتها دول
من سرهُ زَمنٌ ساءته أزمانُ
 
*Setiap sesuatu itu jika telah sempurna akan menjadi berkurangan
*Justeru janganlah tertipu dengan keindahan hidup insan
*Ini adalah lumrah seperti yang disaksikan oleh tiap bangsa
*Sesiapa yang gembira satu masa akan menderita pula masa seterusnya

Maksudnya, fitrah insan apabila sudah kaya dan berjaya maka dia akan merasa kekayaan dan kejayaannya itu tidaklah mengembirakannya. Seterusnya dia akan mencari jalan untuk bahagia dengan berbuat kebajikan dan derma, sumbangan dan membina yayasan atau usaha kebaikan untuk mencari ketenangan dalam dirinya.

Semua ini dilakukan bagi mencari erti bahagia, ketenangan dan merasa selamat daripada dihantui dosa-dosa. Justeru kita lihat tokoh-tokoh politik yang kaya-raya mempunyai pelbagai pusat kebajikan, tokoh perniagaan dan bermacam-macam lagi orang yang berada. Bahkan syarikat rokok pun tidak kurang mempunyai aktiviti CSR-nya (Corporate Social Responsibility) bagi mengatakan syarikatnya juga ada kebaikannya.

Namun hakikatnya, harta adalah bebanan kerana ia akan dihisab di hari akhirat satu-per satu sehingga tuannya merasa kesusahan. Diriwayatkan Rasulullah salallahualaihiwassalam bersabda ;

اثْنَتَانِ يَكْرَهُهُمَا ابْنُ آدَمَ الْمَوْتُ وَالْمَوْتُ خَيْرٌ لِلْمُؤْمِنِ مِنَ الْفِتْنَةِ وَيَكْرَهُ قِلَّةَ الْمَالِ وَقِلَّةُ الْمَالِ أَقُلُّ لِلْحِسَابِ
“Dua perkara yang tidak disukai oleh manusia: kematian, padahal kematian itu baik bagi muslim tatkala fitnah melanda, dan yang kedua tidak disukai pula adalah sedikit harta, padahal sedikit harta akan menyebabkan manusia mudah dihisab (pada hari kiamat).” [Riwayat Ahmad]

Disebabkan hisab yang panjang maka waktu mereka memasuki syurga menjadi tertangguh sehingga didahului oleh orang-orang yang miskin. 

Ini disebut dalam hadith Aisyah RA bahawa baginda salallahualaihiwassalam bersabda; 

إِنَّهُمْ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ قَبْلَ أَغْنِيَائِهِمْ بِأَرْبَعِينَ خَرِيفًا
Mereka itu (orang miskin) memasuki syurga seawal 40 tahun terlebih dahulu daripada orang kaya. [Riwayat Al-Tirmidzi] 

Empat puluh tahun awal memasuki syurga, mendahului si kaya di akhirat adalah lebih berbaloi berbanding menjadi kaya di dunia ini yang tidak sampai beberapa puluh tahun, kemudian ada sakit pula yang bermacam-macam, kena bayar cukai, ada masalah rumahtangga dan sebagainya.

# Islam tidak menyuruh umatnya menjadi miskin tetapi kita disuruh redha dan berusaha dengan cara yang halal. Kalau sudah berhati-hati dan berusaha dengan cara yang halal pun menjadi kaya juga itu rezeki, syukurilah nikmat Tuhan dengan berbakti. Namun tak usah sertai skim cepat kaya, geng hidu dan cium duit, seminar sana-sini, bisnes tipu wanita dan agama dengan produk yang tidak ada jaminan apa-apa kecuali testimoni lalu ghairah mengejar sesuatu yang hanya membawa derita dunia dan akhirat.

Satu herba yang berjaya merawat jerawat seorang gadis dijadikan testimoni dan promosi untuk dijual kepada orang lain yang belum tentu sama kulit, DNA, pemakanan dan dietnya. Terlajak laris semua barangan dibeli oleh masyarakat yang jahil dan tidak dididik dengan fakta dan bukti. 

Kekayaan itukah yang dibanggakan konon usaha halal berniaga? Ya kamu tidak menipu secara terus terang, kamu berselindung di sebalik persepsi, ia tipu juga di sisi Tuhan dan agama. Kerana itu baginda salallahualaihiwassalam bersabda ;

التاجر الصدوق الأمين مع النبيين والصديقين والشهداء
Peniaga yang jujur lagi amanah, akan bersama dengan para Nabi, siddiqin dan syuhada [Riwayat al-Tirmidzi]

Penjual amanah bukan hanya pulangkan duit baki, atau timbang tidak menipu tetapi kamu jujur memberitahu produk ini hanya berkesan kepada orang tertentu dan tiada jaminan akan berkesan kepada jenis dan bentuk kulit yang lain, belum diuji oleh 'clinical test', ada kesan sampingan dan sebagainya.

Akhir kata, bukanlah yang kaya itu semuanya bahagia. Kelak merekalah yang selalunya sengsara, di dunia mungkin mereka boleh berselesa di atas sofa empuk, memiliki puluhan sekolah tahfiz dan rumah anak yatim guna dikatakan dermawan dan berkebajikan namun ia sama sekali tidak akan menyelamatkan mereka daripada dihisab oleh Tuhan terhadap kebun-kebun, saham-saham, perabot-perabot, rantai emas isteri, kereta-kereta mewah peribadi yang dimiliki. 

Khalifah Umar al-Khattab RA pernah menziarahi gabenor Syam yang bernama Abu Ubaidah Al-Jarrah RA ketika memasuki rumahnya alangkah terkejutnya Umar RA kerana tiada apa yang ada di dalamnya kecuali kecuali pedang, perisai dan kenderaannya, lalu ditanya oleh Umar kenapa dia tidak memiliki perkakasan seperti orang lain ?

Dijawab oleh Abu Ubaidah al-Jarrah, gabenor Syam dengan berkata ;

يا أمير المؤمنين ، هذا يبلغني المقيل
Wahai Amirul Mukminin, inilah yang yang akan dapat menghantarkan aku ke tempat yang dituju (akhirat). [Hilyah al-Awliya, Abu Nuaym]

Semoga Allah menyelamatkan kita oleh fitnah dunia!

Monday, June 08, 2015

Doa yang perlu kita amalkan

Daripada Abu Hurairah RA, beliau menyebut bahawa Rasulullah salallahualaihiwassalam biasa membaca doa berikut ;

اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لِي دِينِي الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِي وَأَصْلِحْ لِي دُنْيَايَ الَّتِي فِيهَا مَعَاشِي وَأَصْلِحْ لِي آخِرَتِي الَّتِي فِيهَا مَعَادِي وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لِي فِي كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لِي مِنْ كُلِّ شَرٍّ

Ya Allah ya Tuhanku, perbaikilah bagiku agamaku sebagai benteng atau pergantungan bagi urusanku; dan perbaikilah bagiku duniaku yang menjadi tempat kehidupanku; kemudian perbaikilah bagiku akhiratku yang menjadi tempat kembaliku! Dan Jadikanlah ya Allah kehidupan ini sebagai tambahan bagiku dalam segala kebaikan dan jadikanlah pula kematian sebagai kerehatan untukku daripada segala kejahatan. [Riwayat Muslim no. 2720]

# Dalam hidup ini kita punya banyak kekurangan, dalam agama, dalam kehidupan dan dalam segala-galanya. Mohonlah tambah kebaikan dari Allah, dan memohon perlindungan-Nya dari segala keburukan.

Doa itu persis ubat, harus disesuaikan ubat dengan keadaannya.

Jika bala selalu mendatang, ujian asyik bertimpa, musuh tak berkurang mungkin kita perlu membaca doa seperti yang dibacakan oleh baginda salallahualaihiwassalam dari riwayat Abu Hurairah yang menyebut baginda membaca;

 اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ البَلاَءِ، وَدَرَكِ الشَّقَاءِ، وَسُوءِ القَضَاءِ، وَشَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu daripada musibah yang tidak mampu aku tanggung, kesulitan yang menjadi sebab-sebab datangnya kebinasaan, takdir yang membawa akibat buruk dan kegembiraan musuh atas penderitaanku.” [Riwayat Al-Bukhari no. 6347 dan Muslim no. 2707]

Jika terjaga di tengah malam

Diriwayatkan daripada Ubadah bin Somit RA bahawa Rasulullah salallahualaihiwassalam pernah bersabda ;

من تَعَارَّ من الليلِ فقال : لا إلهَ إلَّا اللهُ وحدَهُ لا شريكَ لهُ ، لهُ المُلْكُ ولهُ الحمدُ ، وهوَ على كلِّ شيٍء قديرٌ ، الحمدُ للهِ ، وسبحانَ اللهِ ، ولا إلهَ إلَّا اللهُ ، واللهُ أكبرُ ، ولا حولَ ولا قوةَ إلا باللهِ ، ثم قال : اللهمَّ اغفرْ لي ، أو دعا ، استُجِيبَ لهُ ، فإن توضَّأَ وصلَّى قُبِلَتْ صلاتُهُ

“Barangsiapa terjaga pada malam hari, kemudian dia berdoa dengan membaca ;

Tiada illah yang berhak disembah melainkan Allah semata-mata, tiada sekutu baginya, milikNyalah segala kerajaan dan pujian, Yang Maha menghidupkan dan mematikan, di tanganNyalah segenap kebaikan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Maha Suci Allah, segala puji hanya bagiNya dan tiada illah yang berhak disembah kecuali Allah, Allah Maha Besar, tiada daya serta upaya melainkan dengan pertolongan Allah.

Kemudian setelah itu dia berdoa;

'Ya Allah ampunilah aku”

Ataupun berdoa dengan perkara yang lain daripada itu nescaya akan dikabulkan permintaannya.

Sekiranya dia berwudhu lalu solat maka akan diterima pula solatnya.”

[Riwayat Al-Bukhari, Abu Daud dan Al-Tirmidzi]

# Semoga Allah memasukkan kita ke dalam syurga dan rahmat-Nya.

Perwatakan sahabat Nabi

Diriwayatkan oleh Imam Malik daripada Abu Hazim, Salamah bin Dinar daripada Abu Idris Al-Khaulani bahawa beliau mengatakan ;

دخلت مسجد دمشق ، فإذا فتى شاب براق الثنايا ، وإذا الناس معه إذا اختلفوا في شيء أسندوه إليه ، وصدروا عن قوله ، فسألت عنه ، فقيل : هذا معاذ بن جبل
Aku memasuki masjid Dimasyq, aku mendapati di dalamnya ada seorang pemuda yang cerah giginya maksudnya banyak tersenyum, orang ramai bersama dengannya yang apabila mereka menghadapi perselisihan mereka mendatanginya dan berpegang dengan kata-katanya. Aku pun bertanya tentangnya maka diberitahu kepadaku bahawa itulah Muadz bin Jabal RA.

[Riwayat Malik dalam Al-Muwatha]

# Pelajaran hadith ini ialah para sahabat Nabi salallahualaihiwassalam seperti Muadz bin Jabal RA, mereka itu sungguh mesra, banyak tersenyum dan peramah.

Masuk-masuk masjid perkara pertama yang dia *spot* atau perasan tentang peribadi lelaki itu ialah suka tersenyum.

Kata Jarir bin 'Abdillah al-Bajali :

ما رآني رسول الله صلى الله عليه وسلم منذ أسلمت إلا تبسم في وجهي
' Tidak pernah aku melihat Rasulullah salallahualaihiwassalam semenjak aku memeluk Islam kecuali senyuman berada di wajah baginda.' [Riwayat al-Bukhari]

Ya, senyum itu sunnah!

Doa yang Unik dari sahabat Nabi Salallahualaihiwassalam

Diriwayatkan daripada Muhammad bin Sirin yang berkata ; 

كنا عند أبي هريرة ليلةً فقال اللهم اغفر لأبي هريرة ولأمي ولمن استغفر لهما
Kami berada di sisi Abu Hurairah RA pada suatu malam dan beliau pun berdoa ; Ya Allah, ampunilah dosa Abu Hurairah dan ibuku serta mereka yang memohon keampunan kepada mereka berdua (kepada Abu Hurairah dan ibunya).

Maka berkatalah Imam Muhammad bin Sirin ;

فنحن نستغفر لهما حتى ندخل في دعوة أبي هريرة
Maka kami pun memohon keampunan Allah untuk mereka berdua (Abu Hurairah dan ibunya) supaya kami akan termasuk dalam doa Abu Hurairah (yang memohon keampunan kepada orang yang mendoakan beliau dan ibunya).

[Riwayat Al-Bukhari di dalam Al-Adab Al-Mufrad]

# Abu Hurairah RA atau nama asalnya ialah Abd Syams yang kemudian ditukar oleh baginda dengan nama Abd Rahman bin Shakhr ad Dausi dan wafat pada tahun 57 Hijrah.

Beliau adalah salah seorang sahabat yang mulia yang wajib dicintai oleh orang-orang yang beriman. Hal ini kerana disebut dalam hadith yang sahih bahawa Rasulullah salallahualaihiwassalam pernah mendoakan beliau dan ibunya dengan berkata ;

 اللَّهُمَّ حَبِّبْ عُبَيْدَكَ هَذَا يَعْنِي أَبَا هُرَيْرَةَ وَأُمَّهُ إِلَى عِبَادِكَ الْمُؤْمِنِينَ
Ya Allah, jadikanlah hambamu ini Abu Hurairah dan ibunya sebagai orang yang dicintai oleh hamba-hamba-Mu yang beriman. [Riwayat Muslim]

Hanya orang yang tidak beriman akan membenci Abu Hurairah RA !

اللهم اغفر لأبي هريرة و أم أبي هريرة

Wednesday, April 08, 2015

Menjadi orang yang mempunyai firasat yang tepat


Berkata Syah bin Syuja’ Al-Karmaniy ;

من عمر ظاهره باتباع السنة ، و باطنه بدوام المراقبة ، و غض بصره عن المحارم ، و كف  نفسه عن الشهوات ، و أكل من الحلال لم تخطئ فراسته
'Barangsiapa yang zahirnya mengikuti al-Sunnah dan batinnya pula sentiasa merasa bahawa dia berada di bawah pengawasan Allah. Lalu dia menundukkan pandangan matanya dari perkara yang diharamkan, serta menahan diri daripada syahwat. Dan dia memakan dari makanan yang halal maka sudah tentulah firasatnya tidak akan meleset.' 

[Madarij al-Salikin, Ibn Qayyim]

# Terdapat sebuah hadith yang disandarkan kepada Rasulullah salallahualaihiwassalam melalui riwayat Abu Said al-Khudri RA bahawa baginda pernah bersabda ;

اتقوا فراسة المؤمن . فإنه ينظر بنور الله
Takutlah kepada firasat orang mukmin, kerana sesungguhnya mereka memandang dengan cahaya Allah. [Riwayat Al-Tirmidzi dengan sanad yang dhaif]

Hadith di atas adalah tersangat lemah dan hadith yang lebih baik dari itu ialah hadith yang lain dari jalan Anas bin Malik RA bahawa Nabi salallahualaihiwassalam bersabda;

إن لله عباداً يعرفون الناس بالتوسم
Sesungguhnya Allah mempunyai hamba-hamba yang dapat mengetahui tentang manusia dengan melihat tanda-tanda (alamat yang ada pada seseorang). [Riwayat Al-Tirmidzi, Al-Hakim dan Al-Tabarani, disahihkan oleh Syeikh Al-Albani]

Di akhir zaman ini, dapat memiliki firasat ialah suatu pertolongan daripada Allah dan akan banyak membantu kita dalam mengenal di antara perkara yang benar dan yang salah serta dapat menjauhi fitnah.

Terjaga di tengah malam

Diriwayatkan daripada Ubadah bin Somit RA bahawa Rasulullah salallahualaihiwassalam pernah bersabda ;

من تَعَارَّ من الليلِ فقال : لا إلهَ إلَّا اللهُ وحدَهُ لا شريكَ لهُ ، لهُ المُلْكُ ولهُ الحمدُ ، وهوَ على كلِّ شيٍء قديرٌ ، الحمدُ للهِ ، وسبحانَ اللهِ ، ولا إلهَ إلَّا اللهُ ، واللهُ أكبرُ ، ولا حولَ ولا قوةَ إلا باللهِ ، ثم قال : اللهمَّ اغفرْ لي ، أو دعا ، استُجِيبَ لهُ ، فإن توضَّأَ وصلَّى قُبِلَتْ صلاتُهُ

“Barangsiapa terjaga pada malam hari, kemudian dia berdoa dengan membaca ;

Tiada illah yang berhak disembah melainkan Allah semata-mata, tiada sekutu baginya, milikNyalah segala kerajaan dan pujian, Yang Maha menghidupkan dan mematikan, di tanganNyalah segenap kebaikan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Maha Suci Allah, segala puji hanya bagiNya dan tiada illah yang berhak disembah kecuali Allah, Allah Maha Besar, tiada daya serta upaya melainkan dengan pertolongan Allah.

Kemudian setelah itu dia berdoa;

'Ya Allah ampunilah aku”

Ataupun berdoa dengan perkara yang lain daripada itu nescaya akan dikabulkan permintaannya. Sekiranya dia berwudhu lalu solat maka akan diterima pula solatnya.”

[Riwayat Al-Bukhari, Abu Daud dan Al-Tirmidzi]

# Semoga Allah memasukkan kita ke dalam syurga dan rahmat-Nya.

Kenapa kita perlu ada masalah?

Kematian adalah pembuka kepada syurga dan neraka. Mereka yang merindui akhirat, maka kematian itu adalah suatu perjalanan yang dinanti-nantikan.
 
Tetapi bagaimana dan bilakah seseorang itu akan dapat menyukai mati?

Apabila kita senang dengan dunia, segar bugar hidup tanpa masalah, kala semua kehendak kita tercapai maka tak mungkin kita ingin mati.

Dunia menutup hati kita.

Persis firman Allah Ta’ala ;

وَتُحِبُّونَ الْمَالَ حُبًّا جَمًّا
“Dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan." (Al-Fajr : 20)

Dan ada riwayat yang disandarkan kepada Nabi Salallahualaihiwassalam yang menyebut ;

من أحب دنياه، أضر بآخرته، ومن أحب آخرته أضر بدنياه

Barangsiapa yang mencintai dunia maka akan mudharatlah akhiratnya dan barangsiapa yang mencintai akhirat maka akan mudharatlah dunianya. [Riwayat Ahmad, Al-Hakim dan Ibn Hibban]

Namun apabila Allah menguji kita dengan kesusahan, kemelaratan, kesakitan dan kepayahan maka mati itu seolah-olah sangat dialu-alukan.

# Kerana itu ujian dan MASALAH itu perlu, sebagai penyelamat agar kematian dan akhirat kekal menjadi dambaan.

Tanpa masalah, kita tak akan mahu mati dan membencinya. Justeru masalah dan ujian berperanan menghilangkan cengkaman dunia agar kita lebih mengharap kepada akhirat dan kebahagiaan di sana.

Pendek kata, Tuhan beri kita masalah agar kita tidak cinta dunia, selamat dari racunnya dan beroleh pahala di akhirat sana!