Sunday, October 29, 2017

Kematian dan hati yang tidak jujur



Tanyakan pada diri kita, bentuk kematian yang bagaimanakah sanggup kita rasai?

Takala membaca berita dan khabar tentang kematian orang lain, secara spontan kita juga akan turut merasa takut dan bimbang tentang keselamatan diri sendiri.

Membaca berita orang mati lemas, kita pun terbayang bagaimanalah rasanya mati kelemasan dan tiba-tiba kita pun merasa takut untuk mati lemas!

Membaca berita atau mendapat maklumat tentang ada orang yang mati terbakar, terjatuh, kena racun, kemalangan, sakit dan terbunuh.

Maka kita pun segera berharap agar kejadian yang sama tidak menimpa diri kita. Lalu dengan mengambil langkah berjaga-jaga kita pun berusaha mengelak diri daripada ditimpa segala macam bahaya dan musibah.

Tetapi salah satu persoalan yang penting dalam hidup kita tetap tidak berjawab dan kita selalu berusaha untuk tidak memikirkannya.

Iaitu bagaimanakah kita mahu mati?

Kematian itu sesuatu yang pasti dan semua orang pun akan mati dan ramai yang telah mati. Kita sering membaca dan mendengar cerita tentang kematian orang lain lalu merasa gerun dengan cara mereka mati.

Namun secara jujurnya, kita sendiri tidak ada cara kematian yang kita inginkan kerana sejujurnya majoriti kita tidak mahu mati. Itu yang cuba kita lakukan apabila mendengar berita tentang kematian orang lain.

Mengelak daripada penyebab-penyebab atau perkara yang pernah menyebabkan kematian kepada orang lain.

Sedangkan Tuhan Yang Maha Mulia berfirman;

قُلْ إِنَّ اْلمـَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلَاقِيكُمْ

"Katakanlah, Sesungguhnya kematian yang kalian lari daripadanya, sesungguhnya kematian itu akan menemui kalian..." (Al-Jumuah:8)

Kita tidak akan dapat lari daripada kematian kerana ianya sudah ditakdirkan.

أَيْنَمَا تَكُونُوا يُدْرِككُّمُ اْلمـَوْتُ وَ لَوْ كُنتُمْ فِى بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ

"Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, sekalipun kamu berada di dalam benteng yang tinggi lagi kukuh. (An-Nisa’: 78)

Justeru apa yang dapat dilakukan bukanlah berlari daripada kematian tetapi bersedia untuk menghadapi kematian.

Agar apabila sampai masanya, kita pun insyaAllah menghadapinya dengan hati yang tenang dan pasrah kerana telah berbuat bekal amalan semampu yang terdaya.

# Sebilangan manusia tidak takut kepada kematian, kerinduan untuk bertemu Tuhan dan keimanan yang tinggi menjadikan mereka kaum yang mencintai mati.

Rasulullah sallahualaihiwassallam bersabda;

مَنْ أَحَبَّ لِقَاءَ اللَّهِ أَحَبَّ اللَّهُ لِقَاءَهُ وَمَنْ كَرِهَ لِقَاءَ اللَّهِ كَرِهَ اللَّهُ لِقَاءَهُ
'Barangsiapa suka bertemu dengan Allah, maka Allah suka untuk berjumpa dengan-Nya dan sesiapa yang benci bertemu dengan Allah maka Allah pun benci untuk bertemu dengannya.'

[HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Saturday, May 06, 2017

Tidak akan sama orang yang kafir dan mukmin

Demi Allah, orang yang beriman tidak akan melayani orang yang kafir dan orang yang beriman dengan layanan yang sama.

Diriwayatkan daripada A'iz bin Amru RA bahawa Abu Sufyan (sebelum Islam) pernah melintasi Salman, Suhaib dan Bilal dalam sekumpulan orang. Kejadian ini ketika sebelum Fathul Mekah sewaktu Abu Sufyan mendatangi Nabi Muhammad salallahualaihiwassalam untuk berbincang. 

Maka berkatalah mereka (Bilal, Salman dan Suhaib) kepada Abu Sufyan;

والله ما أخذت سيوف الله من عنق عدو الله مأخذها
Demi Allah, belumlah pedang Allah mengenai tengkuk musuh Allah ini lagi. 

Perbuatan para sahabat nabi itu ditegur oleh Abu Bakar RA dengan mengatakan;

أتقولون هذا لشيخ قريش وسيدهم
Adakah kamu mengatakan semacam ini kepada tokoh Quraisy dan pemimpin mereka? 

~ Maksudnya, Abu Bakar nak kata tolonglah respek sikit, dia ini ketua orang Quraisy.

Maka beliau pun mendatangi Nabi salallahualaihiwassalam untuk mengadu perbuatan para sahabat nabi itu. 

Sebaliknya Nabi salallahualaihiwassalam pula yang menegur Abu Bakar RA dengan mengatakan;

يا أبا بكر لعلك أغضبتهم لئن كنت أغضبتهم لقد أغضبت ربك فأتاهم أبو بكر فقال يا إخوتاه أغضبتكم قالوا لا يغفر الله لك يا أخي
Wahai Abu Bakar, boleh jadi engkau telah menyebabkan mereka merasa marah?

Sesungguhnya jika engkau membuat mereka marah maka engkau telah membuatkan TuhanMu menjadi marah. 

Maka Abu Bakar segera mendatangi mereka dan memohon maaf sambil berkata, wahai saudaraku, adakah aku telah membuatkan kalian marah? 

Mereka pun berkata, "Tidak, semoga Allah mengampuni wahai saudaraku! 

[HR. Muslim]

Allah Azza Wa Jalla berfirman;

لَا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ ۚ 

"Kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka." (Al-Mujadilah: 22)

# Usah kau bercakap soal deen, jika tauhid Mu belum jelas!

Wednesday, January 11, 2017

Bukan semua arahan atau keputusan pemimpin itu betul

Allah SWT berfirman;

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا (66) وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلَا (67) رَبَّنَا آتِهِمْ ضِعْفَيْنِ مِنَ الْعَذَابِ وَالْعَنْهُمْ لَعْنًا كَبِيرًا (68)

“Pada hari ketika muka mereka dibolak-balikan dalam neraka, mereka berkata: “Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul”. Dan mereka berkata: “Ya Rabb kami, sesungguhnya kami telah mentaati pemimpin-pemimpin dan pembesar-pembesar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan (yang benar). Ya Rabb kami, timpakanlah kepada mereka azab dua kali lipat dan kutuklah mereka dengan kutukan yang besar”.
(Al-Ahzab: 66-68)

Di zaman Nabi salallahualaihiwassalam, ada seorang lelaki Ansor yang bernama Abdullah bin Hudzafah as-Sahmi (wafat 28 H) yang diangkat sebagai ketua kepada suatu rombongan oleh baginda salallahualaihiwasalam.

Lelaki itu ialah sahabat Nabi, yang melantiknya pula ialah Nabi salallahualaihiwassalam sendiri. Namun itu bukanlah jaminan beliau tidak akan pernah salah.

Ternyata dalam hadis tersebut mengisahkan bahawa beliau (sang ketua) telah memerintahkan sesuatu yang menyalahi kebenaran maka perintahnya tidaklah diikuti oleh para sahabat.

Setelah diadukan kepada baginda salallahualaihiwassalam maka baginda pun membenarkan dengan bersabda;

إِنَّمَا الطَّاعَةُ فِي الْمَعْرُوفِ
Sesungguhnya ketaatan hanyalah pada perkara kebaikan.

[HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Hati-hatilah wahai pengikut, jangan taasub membuta tuli.

Jangan sampai kita diseksa dalam neraka kerana mengikuti keputusan yang salah secara membuta-tuli.

Allah SWT berfirman;

وَإِذْ يَتَحَاجُّونَ فِي النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفَاءُ لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ
"Dan (ingatlah), ketika mereka berbantah-bantah di dalam neraka, maka orang-orang yang dahulunya lemah itu berkata kepada orang-orang yang dahulunya menyombongkan diri (pembesar mereka) : "Sesungguhnya kami adalah pengikut-pengikut kamu, maka dapatkah kamu menghindarkan kami dari sebahagian azab api neraka?" (al-Mukmin:47)

Sesungguhnya ketua dan pemimpin kita walau sehebat mana sekalipun tetap tidak akan dapat menyelamatkan pengikut-pengikutnya bahkan mereka akan berlepas diri daripada mereka ketika di akhirat kelak.

Allah SWT berfirman;

قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُلٌّ فِيهَا إِنَّ اللَّهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ
"Orang-orang yang menyombongkan diri (di dunia itu dahulu) pun menjawab: "Sesungguhnya kita semua sama-sama sudah berada dalam neraka kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan keputusan antara hamba-hamba-(Nya)." (Al-Mukmin:48)

# Semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita dan kepada pemimpin kita supaya mereka dipandu ke jalan yang diredhai oleh Allah SWT dan membimbing kita ke jalan yang diredhai-Nya.

Tidak salah bersikap wala’ dan taat kepada pemimpin yang menjadi pilihan, namun biarlah ianya di atas jalan kebenaran!

Sunday, November 20, 2016

Tadabbur al-Quran : Berhati-hati Memilih Perkataan

Syeikh Abd Rahman Nasir al-Sa'di (wafat 1376 H) menyebutkan dalam tafsir beliau tentang sikap berhati-hati memilih perkataan sebagaimana yang diajarkan oleh Allah SWT dalam firman-Nya;

إِذْ قَالَ لأبِيهِ يَا أَبَتِ لِمَ تَعْبُدُ مَا لا يَسْمَعُ وَلا يُبْصِرُ وَلا يُغْنِي عَنْكَ شَيْئًا (٤٢)يَا أَبَتِ إِنِّي قَدْ جَاءَنِي مِنَ الْعِلْمِ مَا لَمْ يَأْتِكَ فَاتَّبِعْنِي أَهْدِكَ صِرَاطًا سَوِيًّا (٤٣) 

"(Ingatlah) ketika dia (Ibrahim) berkata kepada ayahnya, "Wahai ayahku! Mengapa engkau menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat, dan tidak dapat menolongmu sedikit pun. Wahai ayahku! Sesungguhnya telah sampai kepadaku sebahagian ilmu yang tidak diberikan kepadamu, maka ikutilah aku, nescaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus." (Maryam : 42-43)

# Menurut Syeikh As-Sa'di, lihatlah bagaimana Nabi Ibrahim alaihi salam berbicara kepada ayahnya dengan memilih perkataan yang sungguh bijaksana dan berhati-hati. Baginda tidak mengatakan wahai ayahku sesungguhnya kamu adalah jahil, sebaliknya baginda mengatakan;

قَدۡ جَآءَنِى مِنَ ٱلۡعِلۡمِ مَا لَمۡ يَأۡتِكَ
"Sesungguhnya telah datang kepadaku sebahagian ilmu yang belum datang (tidak diberikan) kepada kamu."

Maksudnya adalah sama, iaitu kamu tidak tahu tentang apa yang aku tahu, pendek kata ialah jahil.

Namun pemilihan perkataan yamg bijaksana itu menjadikan hati manusia lebih lembut untuk menerima kebenaran yang hendak disampaikan!

Tuesday, August 30, 2016

Merdeka yang sebenar, apabila kita rasa selamat

Kita belum lagi merdeka. Buktinya, anak-anak kita belum rasa selamat apabila berada di jalan-jalan raya, di sekolah, di Ma'had Tahfiz dan di dalam rumah.

Wanita tidak selamat apabila jalan berseorangan. 

Orang miskin masih ada yang terpaksa mengemis di jalanan, orang kaya masih ada yang menindas orang bawahan, penjenayah masih ada yang belum ditangkap, pemimpin masih ada yang korup....

Kita masih hidup dalam ketakutan dan merasa tidak selamat!

Kemerdekaan yang sebenar pernah ditonjolkan oleh hadith Nabi salallahualaihiwassalam dari riwayat Adi bin Hatim RA (wafat 68 H) yang menyebut;

فوالذي نفسي بيده ليتمن الله هذا الأمر حتى تخرج الظعينة من الحيرة حتى تطوف بالبيت من غير جوار أحد
Demi zat yang jiwaku berada ditangan-Nya, Allah pasti akan menyempurnakan urusan agama ini, sehingga seorang wanita di atas untanya akan bermusafir dari Hirah (satu kawasan di Iraq) menuju ke Mekah sehingga dapat bertawaf di Baitullah tanpa ditemani oleh sesiapapun. [HR. Ahmad]

Dalam riwayat yang lain menyebut;

لا تخاف أحدا إلا الله
Tanpa takut kepada sesiapa pun kecuali Allah.

[HR. Al-Bukhari]

# Merdeka ialah apabila anak-anak kita selamat, anak gadis kita selamat, anak lelaki kita selamat dan keluarga kita serta seluruh masyarakat merasa selamat dan aman tanpa takut kecuali kepada Allah SWT!

Thursday, August 18, 2016

Istikharah yang Salah

Ada orang yang mahu melakukan istikharah, namun dia tidak memahami hukum-hakam agama Allah sehingga dia melakukan solat istikharah untuk memilih di antara perkara yang wajib dan yang haram.

Sedangkan istikharah hanya dilakukan pada perkara yang harus dan ketika mahu memilih di antara dua perkara sunat yang hendak dilakukan atau ketika mahu memilih yang manakah perlu didahulukan?

Para ulama menyebut ;

فالاستخارة لا محل لها في الواجب والحرام والمكروه , وإنما تكون في المندوبات والمباحات ، والاستخارة في المندوب لا تكون في أصله ; لأنه مطلوب , وإنما تكون عند التعارض , أي إذا تعارض عنده أمران أيهما يبدأ به أو يقتصر عليه ؟ أما المباح فيستخار في أصله

Istikharah tidaklah berlaku untuk perkara yang wajib, haram dan makruh. Sebaliknya ia berlaku kepada perkara yang mandub (sunat) dan yang mubah (harus). Dan Istikharah pada perkara yang mandub (sunat) pun bukanlah pada asalnya, kerana perkara yang sunat itu masih sahaja diperintahkan, akan tetapi apabila ada pertembungan di antara dua perkara yang sunat iaitu jika berlaku hal yang demikian kepadanya maka istikharah dilakukan untuk menetapkan yang mana satukah yang sepatutnya dia mulai atau dipilih salah satu sahaja antara keduanya? Adapun perkara yang mubah (harus), maka dilakukan istikharah secara hukum asalnya (dalam semua keadaan).

[Al-Mausu'ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah, Kementerian Wakaf dan Urusan Agama Kuwait]

# Sebelum membuat Istikharah, semak dahulu kedudukan sesuatu perkara apakah sudah ada dalil atau hukum mengenainya. Apakah ianya wajib, harus, sunat atau haram dan makruh?

Wednesday, April 20, 2016

Amalan apabila terlupa

Para ulama berbeza pendapat dalam memberikan nasihat tentang apa yang perlu dilakukan apabila terlupa.
1. Berzikir mengingati Allah
Ada yang menyuruh supaya mengingati Allah, ini berdasarkan firman Allah SWT ;

وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَنْ يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَذَا رَشَدًا
Maksudnya: “Dan ingatlah kepada Tuhan-mu jika kamu lupa dan katakanlah: mudah-mudahan Tuhan-ku akan memberi petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada yang ini.” (al-Kahf: 24)

2. Berselawat ke atas Nabi salallahualaihiwassalam

Ramai orang terbiasa dengan amalan berselawat ke atas Nabi salallahualaihiwassalam apabila terlupa. Amalan ini disandarkan kepada hadith Nabi yang menyebut ;

إذا نسيتم شيئا فصلوا علي تذكروه إن شاء الله
Apabila kamu terlupa tentang sesuatu maka berselawatlah ke atas aku maka nescaya kamu akan mengingatinya dengan izin Allah.

Sanad hadith ini dhaif, namun para ulama' seperti Imam Ibn Hajar al-Haytami, al-Sakhawi dan Ibn Qayyim menerimanya sebagai salah satu amalan yang baik kerana walaupun ianya disepakati dhaif namun tidak menyalahi nass yang sahih.

3. Beristighfar kepada Allah SWT

Diriwayatkan bahawa Abdullah bin Mas’ud RA pernah berkata;

إنّي لا حسب الرّجل ينسى العلم كان يعلمه بالخطيئة يعملها
“Sesungguhnya aku menganggap bahawa seseorang yang lupa tentang ilmu yang telah diketahuinya sebelum ini adalah disebabkan kerana dosa yang dilakukannya."

[Sifatus Sofwah, Ibn al-Jauzi]

Riwayat Abdullah bin Mas'ud ini dikeluarkan oleh Abu Khaitsamah, Zuhair bin Harb di dalam kitabnya al-Ilm. Beliau merupakan Tabi'ul Atba' kalangan tua (wafat 234 hijrah) serta merupakan guru Imam al-Bukhari dan Muslim.

Lupa akibat dosa, menyebabkan para ulama' ada yang menganggap bahawa cara mendapatkan kembali ingatan yang telah dilupakan ialah dengan melakukan taubat dan beristighfar kepada Allah SWT.

# Lupa boleh terjadi kerana pelbagai sebab, justeru ubatnya ialah berusaha mengingati dengan berwaspada, menulis apa yang perlu diingat, berdoa, berzikir dan berisghfar serta berselawat kepada Nabi salallahualaihiwassalam.

Apa yang penting ialah meninggalkan maksiat dan bertaqwa kepada Allah SWT.

رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا
“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah”. (Al-Baqarah: 286).