Monday, September 16, 2013

Pengaruh dan peranan seorang isteri terhadap keperibadian suami

Kita selalu mendengar bahawa dibelakang setiap lelaki yang hebat pasti akan ada wanita. Hakikatnya kenyataan ini sungguh benar dan memberi pengaruh yang besar terhadap kehidupan dan agama seseorang.

Imam Hasan al-Basri RA berkata,

وقفت على بزاز بمكة أشتري منه ثوباً، فجعل يمدح ويحلف، فتركته وقلت: لا ينبغي الشراء من مثله، واشتريت من غيره، ثم حججت بعد ذلك بسنتين، فوقفت عليه، فلم أسمعه يمدح ولا يحلف، فقلت له: ألست الرجل الذي وقفت عليه منذ سنوات؟ قال: نعم، قلت له: وأي شيء أخرجك إلى ما أرى؟ ما أراك تمدح ولا تحلف!

"Aku singgah pada bazar di Mekah dan aku ingin membeli pakaian disitu. Maka seorang peniaga kain di Mekkah yang ada disitu mulai memuji-muji barangnya dan bersumpah (akan kebaikan barangnya), lalu akupun meninggalkannya dan aku berkata tidak patut aku membeli dari orang seperti itu lalu aku pun membeli pakaian dari penjual yang lain. Kemudian aku menunaikan haji sekali lagi selepas dua tahun dan singgah lagi pada peniaga tersebut.

Kali ini aku aku tidak lagi mendengarnya memuji-muji barangnya dan tidak pula bersumpah-sumpah akan kelebihan barangannya.

Maka aku pun bertanya kepadanya: “Bukankah engkau dulu orang yang pernah aku jumpa beberapa tahun yang lalu?”,

Dia menjawab : “Ya benar”,

Aku bertanya lagi: “Apakah yang membuatkan kamu berubah seperti sekarang? Aku tidak lagi melihat kamu memuji-muji barang dan bersumpah.”

فقال: كانت لي امرأة إن جئتها بقليل نزرته، وإن جئتها بكثير قللته، فنظر الله إليّ فأماتها، فتزوجت امرأة بعدها، فإذا أردت الغدو إلى السوق أخذت بمجامع ثيابي ثم قالت: “يا فلان اتق الله ولا تطعمنا إلا طيباً، إن جئتنا بقليل كثرناه، وإن لم تأتنا بشيء أعناك بمغزلنا

"Maka dia pun berkata: “Dulu aku mempunyai isteri yang jika aku datang kepadanya dengan sedikit hasil rezeki, maka dia akan menghinanya dan jika aku datang kepadanya dengan membawa hasil rezeki yang banyak maka dia akan menganggapnya sedikit (mengatakan tak cukup lagi).

Kemudian Allah mematikan isteriku dan aku pun menikah lagi dengan seorang wanita selepasnya. Apabila aku hendak ke pasar maka dia memegang bajuku lalu berkata: “Wahai suamiku, bertaqwalah kepada Allah, jangan engkau beri aku makan melainkan dengan hasil yang baik (halal), jika engkau datang kepadaku dengan sedikit rezeki, maka aku akan menganggapnya banyak. Dan jika engkau tidak dapat apa-apa sekalipun maka aku akan membantumu memintal (kain)."

[Rujukan Kitab al-Mujaalasah wa Jawaahirul ‘Ilm]

1 comment:

BLADE H said...

bagusnye kalo mcm ni....