Sunday, January 09, 2011

Wanita kerjaya janganlah abai rumahtangga anda


Orang ramai mengadu dan berkeluh kesah tentang kes cerai yang semakin tinggi di bandar-bandar besar dan ibu kota. Kita seharusnya ingat bahawa kehidupan rumahtangga itu bukanlah penjamin kehidupan bahagia sebaliknya ia cuma sebagai wadah dan peralatan untuk mendapatkan bahagia. Kita harus pandai memanfaatkan peralatan dan peluang berikut untuk memberikan buah dan hasilnya bukan sekadar menanti pucuk dicita dan ulam mendatang dengan begitu sahaja.

Ibarat kereta yang mahal sekalipun adalah tidak berguna jika tidak dapat dipandu dengan baik.

Kemahiran memandu itulah yang menzahirkan kehebatan sesebuah kereta apabila anda dapat menggunakan segala kelebihan dan memahami kekurangannya lalu memandu dengan baik untuk menuju kepada destinasi yang diinginkan. Begitulah lumrah kehidupan apabila dalam hubungan rumahtangga yang paling penting ialah bagaimana anda “memandu” keluarga yang dianugerahkan oleh tuhan untuk menuju kepada kebahagiaan.

Sekadar berkahwin dengan orang yang dikasihi bukanlah syarat bahawa anda akan mendapat bahagia jika perkahwinan dan kehidupan rumahtangga tidak di isi dengan aktiviti yang boleh menyebabkan anda bahagia.

Isteri sibuk, suami busy

Sudah beberapa kali saya terserempak dan terpandang secara tidak sengaja kepada kereta-kereta di sisi saya yang menghimpit dengan laju dan penuh perasaan pada setiap pagi kerana mahu segera menuju ke tempat kerja. Jam di tangan baru menunjukkan pukul 6. 45 pagi tetapi wanita-wanita yang bekerjaya sudah pun bertolak keluar dari rumah-rumah mereka memandu seorang diri dan memecut laju ke tempat kerja.

Saya tertanya-tanya apakah mereka semua ini sudah bersarapan sebelum keluar dari rumah ? Apakah para isteri dan wanita ini sudah pun siap sedia menyiapkan sarapan dan makanan buat suami dan anak-anak mereka ?

Apakah sebelum keluar didahului dengan salam dan ciuman mesra kepada suami dan anak-anak yang tercinta ? Atau keluar dengan tergesa-gesa kerana mahu mengejar masa sedangkan suami masih nyenyak terbaring di atas tilam yang selesa ?

Anak-anak ke sekolah siapa yang mempersiapkan mereka ?

Saya bukan sengaja tetapi selalu terpandang mereka apabila menoleh ke kiri dan kanan dari kaca tingkap kereta saya. Pakaian mereka penuh berketerampilan, menawan dan bergaya demikianlah yang mampu saya gambarkan. Jika boleh ingin saya tegur dan bertanya apakah suami memang mengizinkan mereka berpakaian sedemikian ?

Berpakaian tetapi telanjang

Pilihan warna yang terlalu terang, bergaya bukanlah fesyen dan budaya pemakaian seorang wanita Islam apatah lagi dengan manik-manik dan labuci yang menghiasi baju seolah-olah mahu mengarah pandangan mata penonton ke dada-dada anda. Bertudung sahaja bukanlah satu-satunya syarat pemakaian Muslimah sebaliknya perlu labuh, tidak menampakkan bentuk tubuh, longgar dan warnanya tidak menarik perhatian mata-mata lelaki dan manusia yang memandang.

Janganlah terlalu bergaya sehinggakan mampu menaikkan ghairah para lelaki di tempat kerja.

Make-up dan wangian yang dipakai ke badan pula haruslah jangan sampai terhidu atau dapat menarik pandangan dari mata kaum lelaki yang memandang. Sekali pandang hukumnya harus tetapi jika kerap memandang maka hukumnya sudah pun jatuh haram.

Cantik di luar tetapi buruk di dalam

Kenapa harus cantik diluar tetapi buruk di dalam rumah ? Suami dan anak-anak hanya mendapat layanan kelas kedua apabila isteri dan ibu yang pulang ke rumah berada dalam keadaan masam dan kusam. Layanan itu pun tidak dapat dinikmati sepenuhnya pula kerana badan sudah penat dan mahukan kerehatan.

Apa yang suami dan anak-anak anda dapat setiap bulan ?

Gaji isteri yang lumayan ?

Jika ada make up dan wangian mahal yang dibeli ketika bersiar-siar di pasaraya kegemaran maka pakailah ia sewaktu di dalam rumah semasa bersama anak-anak dan suami tercinta. Biarkan yang menjadikan mereka gembira dan bahagia ialah anda dan demikian sebaliknya.

Biarlah yang mengatakan anda cantik dan indah di mata ialah suami dan anak-anak di dalam rumah berbanding lelaki-lelaki liar dan bernafsu jahat di tempat kerja.

Status isteri hanya pada nama

Ramai orang kini bergelar isteri hanyalah sekadar pada nama dan pangkat rasmi dalam jemputan-jemputan majlis. Ini kerana kita hanya akan dapat melihat wanita itu bersama suaminya sewaktu datang dalam majlis rasmi sebagai suami isteri dan berada di sisi suaminya itu hanya sewaktu ada agenda dan urusan keluarga.

Manakala tugasan seorang isteri yang lazim seperti memasak bukan dilakukan olehnya, mengemas rumah bukan dibuat olehnya, melayani makan dan pakai suami dan anak-anak pun tidak dilaksanakan sepenuhnya.

Habis siapa yang membuatnya ?

Siapa lagi kalau bukan wanita pembantu rumah upahan daripada Indonesia, petani dan filiphina.

Merekalah yang melayani anak-anaknya, memberi makan dan pakai suaminya dan mengemaskan rumah bagi pihak dirinya. Mujur jika nafsu seks dan syahwat suaminya itu masih lagi mampu dipenuhi oleh dirinya jika tidak akan ada pembantu rumah yang sampai turut terlanjur melayani nafsu dan kehendak fitrah tuannya.

Sekadar mengambil tahu bukanlah bermakna sudah menunaikan tanggungjawab anda

Akan ada nanti wanita yang berkata saya sudah pun berusaha membuat apa yang termampu.

Semua perkara berkait kehidupan rumahtangga itu saya sudah ambil tahu dan peduli. Saya tahu tentang suami saya dan saya peduli berkenaan anak-anak saya. Saya tahu itu dan ini dan begini dan begitu.

Tahu sahaja tidak mengubah apa-apa.

Tanggungjawab rumahtangga bukan sekadar mengambil tahu dan peduli tetapi memikul dan melaksanakannya oleh diri dan usaha tenaga anda sendiri.

Apakah dia tuntutan dan tugasan itu ?

Melayani, memenuhi, memberi, menyokong, mengasihi dan mengawal diri.

Sudahkah anda melakukan semuanya itu ?

Sabda Rasulullah Salallahualaihiwassalam yang bermaksud : “Aku menjenguk ke dalam syurga dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah orang miskin dan aku menjenguk dalam neraka dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah wanita.” (hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

2 comments:

zikr said...

subhanallah ya akhi emran, cukup baik ulasannya, jadi, ustaz, blh bagi alternatif utk suami yg isterinya bekerja..

isteri ana housewife, cuma, anak2 halaqah ana ada juga yg isteri bekerjaya.

cik sNoe~ said...

Tq for sharing.. Sy setuju utk batas2 wanita bekerjaya.. tetapi ada juga penceraian yang berlaku walaupun wanita itu kerjayanya suri rumah..

saya vote utk surirumah.