Sunday, November 07, 2010

Salah faham & salah ambil pengajaran dari kisah nabi dan rumahtangganya


Ramai orang berkata, sedangkan isteri-isteri nabi pun cemburu inikan pula kita, sedangkan itu dan sedangkan ini. Namun disebabkan kekurangan ilmu, informasi dan lemahnya kefahaman tentang sunnah dan sirah islam maka kita kerap membuat kesimpulan yang salah dan mengambil pengajaran pada perkara yang bukan dikehendaki oleh agama.

Kita kerap mengambil pengajaran berdasarkan keinginan hati kita bukan berdasarkan ketepatan fakta dan kebenaran peristiwa yang menimpa. Itulah namanya hikmah yang gagal dimiliki oleh kita kecuali sedikit dikalangan mereka yang dimuliakan oleh Allah SWT.

Setiap orang mempunyai tugasan dan perlu bekerjasama dalam agama dan manfaat akhirat demikianlah teladan salaf bukan semua perlu sentiasa hadir dalam majlis ilmu tapi bekerjasama demikian juga bukan semua perlu jadi pendakwah tetapi membahagikan tugas dan bekerjasama

Khalifah Umar bin Khattab ra pernah bercerita tentang sebuah kejadian yang mengemparkan pernah berlaku dalam sejarah rumah tangga baginda rasulullah salallahualaihiwassalam. “Aku dan tetanggaku dari kalangan Ansor berada di tempat Bani Umayyah bin Zaid dan mereka termasuk di antara penduduk daerah yang dekat dengan kota Madinah. Kami bergilir-gilir menghadiri majlis Nabi seperti jika hari ini giliranku maka hari berikut yang berikutnya ialah gilirannya. Maka apabila tiba giliranku maka aku pun akan mendatangi jiran tetanggaku itu untuk memberitahu kepadanya akan berita yang telah aku dapati pada hari itu seperti apakah ianya berupa wahyu atau yang selainnya. Maka apabila tiba gilirannya pula dia pun akan melakukan hal yang sama.

Faktor persekitaran/pengaruh massa punca perselisihan rumahtangga

Kami orang-orang Quraisy juga terkenal dengan menguasai isteri-isteri kami dan dahulunya kami tidak pernah menyertakan mereka dalam urusan kami. Ketika kami datang dan tinggal di kalangan orang-orang Ansor kami mendapati mereka itu telah dikalahkan oleh isteri-isteri mereka. Maka setelah itu mulailah isteri-isteri kami belajar mengambil adab dan sikap daripada wanita-wanita Ansor. Sehinggakan pada suatu hari ketika aku mengherdik isteriku dan bersuara keras kepadanya maka dia pun menjawab dan berdebat denganku.

Dia juga selalu mengikutiku dalam urusanku dengan mengatakan: “Alangkah baiknya kalau engkau melakukan hal sebegitu dan begini.” Melihatkan hal tersebut maka aku pun mengingkari perbuatannya. Lalu dia pun menjawab dan membalas dengan berkata : “ Mengapa engkau (Umar) mengingkari apa yang aku lakukan sedangkan demi Allah, para isteri nabi pun berdebat ke atas baginda sehingga seorang daripada mereka pun ada yang sampai memboikat baginda dari siang hingga ke malam.” Kata isteri Umar.Hal itu mengejutkan aku lalu aku pun berkata kepadanya : “ Sungguh rugi orang yang melakukan perkara tersebut di kalangan mereka.”

Umar membangkang perbuatan isteri yang berbantah dengan suami


Lalu aku pun memakai pakaianku dengan lengkap dan segera menemui anak perempuanku iaitu Hafsah. Seterusnya aku pun berkata kepada Hafsah : “ Wahai Hafsah, apakah benar ada di antara kalian semua (isteri-isteri nabi) yang memboikot nabi dari siang sehingga ke malam ? lalu dijawab oleh Hafsah dengan mengatakan ya. Aku pun berkata : “Sungguh rugi orang yang melakukan hal tersebut.” Kemudian aku menambah : “Apakah kalian akan dapat merasa aman daripada kemurkaan Allah dan kemarahan rasulullah ? Janganlah kamu banyak menuntut kepada nabi dan janganlah kamu berdebat dengan baginda dalam sesuatu urusan pun serta janganlah kamu memboikotnya. Akan tetapi mintalah kepadaku apa yang kamu ingin minta dan janganlah kamu tertipu oleh madumu yang lebih cantik daripadamu dan lebih dicintai oleh rasulullah daripada kamu. (iaitu Aisyah)

Umar pun berkata lagi : “Telah menjadi perbincangan di kalangan kami bahawa Ghassan memakaikan ladam pada kuda mereka sebagai persiapan untuk memerangi kami dan pada suatu ketika kemudian temanku Al-Ansori itu pun pergi ke majlis nabi dan di waktu solat Insyak dia pun kembali kepada kami dan mengetuk pintu rumahku dengan keras sambil berkata : “Apakah Umar berada di dalam ? dan apabila aku keluar dia pun berkata : “Hari ini telah berlaku satu peristiwa besar.” Aku pun bertanya apakah Ghassan telah datang untuk memerangi kita ?

Maka dia pun menjawab bahkan lebih besar daripada itu. “Nabi telah menceraikan isteri-isteri baginda.” Katanya kepada ku. Lantas aku pun berkata alangkah ruginya Hafsah dan sungguh aku telah menyangka hal yang semacam ini akan terjadi.” Oleh yang demikian aku pun segera bersiap dan pada waktu pagi selesai menunaikan solat Subuh bersama dengan baginda nabi maka aku pun mendapati nabi memasuki biliknya dan menyendiri di dalamnya. Maka aku segera ke rumah Hafsah dan mendapati dia sedang menangis. Lalu aku pun bertanya kenapakah dia menangis.

Aku pun turut memarahi Hafsah dan bertanya tentang apakah benar baginda telah menceraikan mereka ? Tetapi dijawab oleh Hafsah bahawa dia tidak mengetahuinya dan memberitahu nabi sedang menyendiri di dalam kubah dan memisahkan dirinya daripada semua isteri-isterinya.

Aku pun keluar daripada rumah Hafsah tersebut dan mendatangi mimbar nabi salallahualaihiwassalam dan di sana ada segolongan orang yang sedang menangis lalu aku pun duduk bersama mereka seketika sehingga aku pun bangkit lalu menuju ke kubah yang di dalamnya nabi berada. Aku pun berkata kepada Rabah, hamba berkulit hitam yang menjadi milik Nabi supaya memohon izin daripada baginda untuk membenarkan Umar masuk menghadap baginda. Maka masuklah Rabah ke dalam dan bercakap dengan Nabi dan kemudian dia pun keluar seraya berkata : “Aku telah berbicara kepada baginda rasulullah tetapi baginda hanya berdiam diri.”

Adab yang dimiliki oleh Umar ra dalam menghadap Rasulullah


Lantas aku pun pergi daripada situ dan kembali berada bersama dengan orang-orang lain yang berada di Mimbar. Kemudian apabila perasaan menguasai diriku kembali maka aku pun meminta kepada Rabah lagi untuk memohon izin daripada nabi agar dapat menemuinya. Tetapi nabi tetap diam dan aku pun kembali ke tempatku. Tidak lama selepas itu aku pun bertanya lagi kepada Rabah dan sekali lagi Rabah pun membalas bahawa nabi tetap diam.

Akhirnya aku pun hampir berpaling dan beredar daripada tempat itu tiba-tiba Rabah pun memanggilku dan berkata nabi telah mengizinkan aku masuk. Maka aku pun masuk menemui nabi dan mendapati baginda sedang berbaring di atas tikar yang nipis tanpa katil sehingga kelihatan bekas-bekas batu di rusuk baginda dalam keadaan baginda berpangku di atas bantal yang diperbuat daripada kulit yang telah disamak dan diisi dengan sabut di dalamnya.

Aku pun mengucapkan salam kepada baginda dan berkata dalam keadaan berdiri : “Wahai rasulullah, apakah engkau telah menceraikan isteri-isterimu ?” Lalu baginda pun mengangkat pandangan baginda kepadaku dan menjawab : “Tidak.” Aku pun segera bertakbir : “Allahuakbar!” Kemudian aku pun berkata : “ Wahai rasulullah, Dahulunya kita ini golongan Quraisy yang menguasai dan mengalahkan isteri-isteri kita tetapi apabila kita ke Madinah ternyata orang-orang mereka (Ansor) telah ditewaskan oleh isteri-isteri mereka.” Tujuanku ialah untuk menyenangkan baginda.

Maka Nabi pun tersenyum mendengar perkataanku dan aku pun berkata lagi. “ Wahai rasulullah seandainya engkau melihatku nescaya engkau akan tahu bahawa aku telah pun masuk menemui Hafsah dan mengatakan kepadanya : “Janganlah engkau terpedaya bahawa sesungguhnya madumu itu lebih cantik daripadamu dan lebih dicintai oleh rasulullah darimu (iaitu Aisyah).” Lalu baginda nabi pun tersenyum lagi dan melihatkan hal yang sedemikian maka aku pun duduk.

Bijak mengenali situasi, tidak terus bercakap tetapi mencari kesempatan yang sesuai


Aku memandang tempat bilik baginda tersebut dan mendapati tiada apa-apa di situ kecuali kulit yang belum disamak maka aku pun berkata : “Wahai rasulullah, berdoalah moga kamu diberikan keluasan dan kesenangan buat umatmu kerana Parsi dan Rom telah disenangkan dunia mereka serta menikmati kemewahan dunia sedangkan mereka tidak beribadah kepada Allah.”

Kemudian baginda nabi pun duduk setelah sebelumnya baginda berpangku di atas bantal sambil bersabda : “Apakah engkau ragu wahai anak khattab sesungguhnya kesenangan di akhirat adalah lebih baik daripada kesenangan di dunia ? Mereka itu adalah orang-orang yang disegerakan kesenangan mereka di dunia ini.”

Maka aku pun meminta kepada baginda dengan berkata : “Wahai rasulullah, mohonlah keampunan untukku.” Setelah itu baginda rasulullah pun memisahkan diri daripada isteri-isteri baginda selama 29 malam.

Baginda sangat marah kepada mereka kerana telah menyebabkan Allah menegur baginda maka aku pun berkata :”Wahai rasulullah, janganlah menyusahkan dirimu kerana wanita kerana apabila engkau menceraikan mereka maka sesungguhnya Allah bersamamu dengan beserta para malaikatnya, Jibril dan Mikail dan aku serta Abu Bakar dan kaum mukminin pun ikut bersamamu.” (Hadis riwayat Bukhari no. 4913 dan Muslim no. 1479)

Kesimpulannya tidak semua perkara yang kita dapati dan lihat itu dapat dijadikan alasan dan hujah bahawa ianya ialah perkara yang boleh dilakukan. Maka jawapan kepada isteri-isteri yang enggan berpoligami dengan alasan bahawa jika isteri-isteri nabi pun cemburu masakan pula kita wanita biasa adalah tidak valid dan tidak munasabah. Perbuatan cemburu dan menyusahkan suami adalah bukan daripada Islam dan janganlah menggunakan hujah agama untuk menghalalkan segala tindakan dan perbuatan kita ketika kita tersepit oleh peperangan perasaan dan hawa nafsu dari syaitan.

Agama bukan permainan atau bahan alasan untuk dijadikan hujah atas keinginan nafsu dan hasrat kita dalam hal duniawi. Termasuklah mereka yang berkata kita perlukan kekayaan, hubungan erat dengan tokoh politik dan menduduki jawatan penting dalam kerajaan bagi mempermudahkan dakwah. Itu adalah kata-kata nafsu yang menjadikan agama hanyalah sebagai alat kuda tunggangan.

Agama tidak diperjuangkan dalam keselesaan.

Wallahu'alam.


1 comment:

zikri said...

jazakallhukhairan kathira atas pencerahan yang ustaz berikan. sangat bermanfaat buat suami isteri dalam membina rumahtangga yang diberkati Allah swt.