Thursday, May 18, 2006

Catatan Seorang Pejuang - (Kisah Benar)


Semalam saya mengalami sedikit masa-masa tertekan apabila mendapat khabar dari seorang rakan bahawa seorang ikhwah (asli arab yaman) yang menjadi tempat rujukan saya dan selalu meminta bantuan kepadanya sudah pun berangkat ke Iraq bagi menyertai jihad di sana dan dia telah pun selamat ke sisi Allah swt dari amaliyat jihadnya serta berhasil membunuh 20 ekor askar Amerika Laknatullah.

Saya tidak tahu sejak bila sebenarnya beliau berangkat, bagaimana caranya dan apa kaedah yang digunakan sehingga beliau berjaya membolosi kawalan ketat dan dapat masuk ke bumi Iraq demi Allah saya tidak tahu. Sudah lama saya tidak ketemu dengan beliau sejak saya lebih menumpukan kepada pengajian saya dan sibuk dengan usaha mencari jodoh bagi mengubati hati yang terluka dan tiba-tiba sahaja mendapat khabar bahawa beliau sudah terkorban di Iraq dan terlibat dalam amaliyat jihad (meletupkan diri dengan kereta) yang sekaligus berhasil membunuh hampir 20 orang lebih askar Amerika di kawalan pos.

Saya benar-benar tidak ada apa-apa maklumat tentang beliau, cara mereka dan bagaimana mereka ke Iraq serta apa-apa jua hal yang berkait dengan jihad di sana dan satu-satunya hubungan saya dengan dia ialah dia merupakan bekas sahabat dan rakan kenalan yang banyak membantu saya di bumi Yaman ini. Tidak lebih dari itu jadi makluman buat kepada tali barut Amerika dan SB-SB yang sentiasa gigih berusaha menghalang usaha jihad dan takut kepada aktiviti jihad serta melabelkan jihad sebagai "keganasan" atau "terorist" atau apa pun bahawa saya ingin mengisytiharkan bahawa saya tidak tahu apa-apa maklumat dan hubungan dengan mana-mana aktiviti keganasan atau jihad.

Saya hanyalah pernah mengenali beberapa ikhwah (pemuda) muslim yang baik, soleh dan warak serta mengimpikan bidadari lalu meninggalkan saya dan pergi berjihad tanpa memberitahu saya setelah itu mendapat maklumat kematian mereka dari berita-berita arab seperti Al-Jazeera itu sahaja. Oleh itu dimohon jasa baik agar tidak menyusahkan saya atas hal-hal seperti ini dan tujuan saya memaparkan catatan kali ini pun sebagai penerangan dan manfaat umum supaya mengetahui isi hati dan kisah yang berlaku oleh pemuda-pemuda Islam yang benar-benar cintakan Islam.

Rakan-rakan pelajar agama di Yaman ini yang pernah mengenali ikhwah-ikhwah (pemuda) yang terlibat dengan jihad di Iraq serta yang telah terkorban di sana maka demi melahirkan rasa sedih dan mengubati duka maka mereka telah menghasilkan sebuah nasyid yang sangat merdu dan indah yang pernah ana dengar. Amatlah wajar ana kongsikan nasyid ini bersama dan logiknya ianya bukanlah satu kesalahan untuk berkongsi nasyid yang mengubati luka.

(Nasyid ini di dalam bahasa arab tetapi telah saya terjemahkan)
"Selamat tinggal Wahai Pejuang"

Selamat tinggal wahai pejuang
Air mataku jatuh kerana rindu padamu
Bumi meratapi kehilanganmu dan menerima ketulan daging-dagingmu
Meskipun jasad kita terpisah namun jiwa kita tetap bersatu

Di dunia kita bertemu
Di akhirat kita akan bersatu

Kita mohon pada yang Esa
Di waktu sahur kita berdoa
Agar kita dapat kembali bertemu dengan gembira
Tanpa ada sesuatu yang mendukacita
Nun di syurga sana harapan kita

Di dalamnya ada sungai-sungai
Mata air yang tidak terputus
Di dalamnya bidadari memanggil-manggil kita
Dengan suaranya yang merdu tanpa bandingan

Di dalamnya kita bertemu orang yang dikasihi
Di dalamnya pula kita menjumpai rasul dan sahabat terpilih
Di dalamnya juga para umat terdahulu
Telah mendahului kita mencapai syuhada

Wahai pejuang yang telah mendahului kami
Pergilah engkau ke sisi ilahi
Masuklah engkau ke syurga abadi
Selamatlah engkau dengan apa yang dilalui
Selamat tinggal wahai pejuang
Moga kita akan bertemu lagi.

Wallahualam

Ana sewaktu membaca kiriman nasyid ini dari rakan ana lantas terus merasa sebak di dada, sesak di jiwa dan hening di mata. Masakan tidak telah sampai maksud impian para pemuda ini kepada agama dengan mengorbankan jiwa dan raga sedang kita disini masih asyik dengan mimpi sia-sia.

Tentu sahaja pemuda yang lemah lembut, menjaga agama dengan sepenuh perhatian dan halus pekerti budi ini bukanlah seorang pengganas yang jahat dan ganas seperti digambarkan oleh musuh-musuh Allah. Lihat sahaja bagaimana mereka mengambil wudhuk sudah cukup mengetahui kelembutan dan kehalusan bicara dan budi mereka.

Tertib, halus, senyum, perlahan suara dan rendah mata serta tenang gerak langkah maka tidak mungkin pemuda ini jadi ganas hanya mereka membela agama Allah ?

Sedangkan tentera Amerika dengan mempunyai kad askar dan pakaian tentera serta senjata di tangan boleh berleluasa membunuh umat Islam di mana-mana, menghentak-hentak serta menghenjut-henjut zakarnya dengan sepuas-puas ke dalam faraj gadis muslimah yang lemah, menghempuk kepala mereka ke dinding-dinding penjara setelah puas diperguna dan membunuh orang tua, menembak para pemuda dan mencacatkan kanak-kanak dengan senjata kimia maka apakah ini bukan pula keganasan ?

Lalu setelah askar ini menyelesaikan misi kerja lalu kembali pulang ke Amerika dan mendapat cuti serta bonus dari kerajaan kuffar itu maka dia boleh pula datang ke Malaysia untuk bercuti dengan memuaskan hati dan bergembira di negara umat Islam ini dan bercuti dan memuaskan nafsu sepuas-puas hati.

Tidak di tahan di kastam, tidak dihalang dilapangan terbang serta tidak pula ditangkap kerana memasuki negara umat Islam tetapi apabila, tetapi apabila, tetapi apabila, tetapi apabila para pemuda Islam yang jujur, ikhlas, dan teguh beragama, lurus peribadi dan mahu membela agama pergi keluar berjuang maka dia akan ditangkap dan dituduh "irhabi" (pengganas) dan dia akan ditahan di mana sahaja lapangan terbang, disoal siasat di mana sahaja kastam dan akan dipenjara di mana-mana sahaja penjara hanya kerana dia mahu membela Islam.

Para pemuda Islam ini menderita di mana-mana sekiranya mereka mahu pulang ke negara asalnya pun akan ditangkap sahaja maka lebih baik terus berjuang di negara orang sehingga mati terkorban demi agama dari kembali dipenjara di negara sendiri.

Allah maha mengetahui
betapa kita melayani musuh Allah dengan mulia dan menghinakan pejuang Allah dengan kejahilan kita maka ketahuilah akan sampai saat waktu segalanya mendapat ketentuan.

Wallahualam.





4 comments:

Kay J said...

ustaz.. lagunya dalam bahasa arab takde ye? hehe! mcm best je.. nak denga (eh kalau ade)..

*subhanallah.. kagumnya dengan sahabat2 tu.. moga syurga tersiaga di hadapan.. insyaallah..*

UmaIslam said...

Innalillahhi wa innalillahir rajiuun... Semoga rohnya sentiasa dicucuri rahmat-Nya...

Abu Muzzammil said...

Takbir! Allahu Akbar 3X

Abu Muzzammil said...

Takbir...Allah huakbar..Allah huakbar...Allah huakbar