Sunday, August 23, 2015

Kenapa orang yang kaya dan berjaya di dunia akan menderita?

Di sana-sini semua orang mahu menjadi kaya, iklan seminar tentangnya begitu banyak sehingga ramai yang tergoda. Kesenangan dunia memang memikat, isteri cantik, banglo mewah, kereta super dan syarikat yang berangkai-rangkai.

Namun akhirnya apa? Jika ada sedikit kesedaran dan keinsafan kita akan mendapati satu 'trend' iaitu semua si kaya ini akan mahu berbuat kebajikan.

Pakat mahu membina 'ma'had tahfiz, masjid, yayasan kebajikan, sekolah agama, pusat pengajian, rumah anak yatim dan pelbagai lagi industri pencuci dosa dan penghilang rasa bersalah.

Ini bukan cerita atau isu 'giving back to society' tetapi ini cerita tentang fitrah insan seperti kata sang penyair ;

لكل شىء إذا ماتم نقصان
فلا يغر بطيب العــيــش إنسانُ
هي الأمور كما شاهدتها دول
من سرهُ زَمنٌ ساءته أزمانُ
 
*Setiap sesuatu itu jika telah sempurna akan menjadi berkurangan
*Justeru janganlah tertipu dengan keindahan hidup insan
*Ini adalah lumrah seperti yang disaksikan oleh tiap bangsa
*Sesiapa yang gembira satu masa akan menderita pula masa seterusnya

Maksudnya, fitrah insan apabila sudah kaya dan berjaya maka dia akan merasa kekayaan dan kejayaannya itu tidaklah mengembirakannya. Seterusnya dia akan mencari jalan untuk bahagia dengan berbuat kebajikan dan derma, sumbangan dan membina yayasan atau usaha kebaikan untuk mencari ketenangan dalam dirinya.

Semua ini dilakukan bagi mencari erti bahagia, ketenangan dan merasa selamat daripada dihantui dosa-dosa. Justeru kita lihat tokoh-tokoh politik yang kaya-raya mempunyai pelbagai pusat kebajikan, tokoh perniagaan dan bermacam-macam lagi orang yang berada. Bahkan syarikat rokok pun tidak kurang mempunyai aktiviti CSR-nya (Corporate Social Responsibility) bagi mengatakan syarikatnya juga ada kebaikannya.

Namun hakikatnya, harta adalah bebanan kerana ia akan dihisab di hari akhirat satu-per satu sehingga tuannya merasa kesusahan. Diriwayatkan Rasulullah salallahualaihiwassalam bersabda ;

اثْنَتَانِ يَكْرَهُهُمَا ابْنُ آدَمَ الْمَوْتُ وَالْمَوْتُ خَيْرٌ لِلْمُؤْمِنِ مِنَ الْفِتْنَةِ وَيَكْرَهُ قِلَّةَ الْمَالِ وَقِلَّةُ الْمَالِ أَقُلُّ لِلْحِسَابِ
“Dua perkara yang tidak disukai oleh manusia: kematian, padahal kematian itu baik bagi muslim tatkala fitnah melanda, dan yang kedua tidak disukai pula adalah sedikit harta, padahal sedikit harta akan menyebabkan manusia mudah dihisab (pada hari kiamat).” [Riwayat Ahmad]

Disebabkan hisab yang panjang maka waktu mereka memasuki syurga menjadi tertangguh sehingga didahului oleh orang-orang yang miskin. 

Ini disebut dalam hadith Aisyah RA bahawa baginda salallahualaihiwassalam bersabda; 

إِنَّهُمْ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ قَبْلَ أَغْنِيَائِهِمْ بِأَرْبَعِينَ خَرِيفًا
Mereka itu (orang miskin) memasuki syurga seawal 40 tahun terlebih dahulu daripada orang kaya. [Riwayat Al-Tirmidzi] 

Empat puluh tahun awal memasuki syurga, mendahului si kaya di akhirat adalah lebih berbaloi berbanding menjadi kaya di dunia ini yang tidak sampai beberapa puluh tahun, kemudian ada sakit pula yang bermacam-macam, kena bayar cukai, ada masalah rumahtangga dan sebagainya.

# Islam tidak menyuruh umatnya menjadi miskin tetapi kita disuruh redha dan berusaha dengan cara yang halal. Kalau sudah berhati-hati dan berusaha dengan cara yang halal pun menjadi kaya juga itu rezeki, syukurilah nikmat Tuhan dengan berbakti. Namun tak usah sertai skim cepat kaya, geng hidu dan cium duit, seminar sana-sini, bisnes tipu wanita dan agama dengan produk yang tidak ada jaminan apa-apa kecuali testimoni lalu ghairah mengejar sesuatu yang hanya membawa derita dunia dan akhirat.

Satu herba yang berjaya merawat jerawat seorang gadis dijadikan testimoni dan promosi untuk dijual kepada orang lain yang belum tentu sama kulit, DNA, pemakanan dan dietnya. Terlajak laris semua barangan dibeli oleh masyarakat yang jahil dan tidak dididik dengan fakta dan bukti. 

Kekayaan itukah yang dibanggakan konon usaha halal berniaga? Ya kamu tidak menipu secara terus terang, kamu berselindung di sebalik persepsi, ia tipu juga di sisi Tuhan dan agama. Kerana itu baginda salallahualaihiwassalam bersabda ;

التاجر الصدوق الأمين مع النبيين والصديقين والشهداء
Peniaga yang jujur lagi amanah, akan bersama dengan para Nabi, siddiqin dan syuhada [Riwayat al-Tirmidzi]

Penjual amanah bukan hanya pulangkan duit baki, atau timbang tidak menipu tetapi kamu jujur memberitahu produk ini hanya berkesan kepada orang tertentu dan tiada jaminan akan berkesan kepada jenis dan bentuk kulit yang lain, belum diuji oleh 'clinical test', ada kesan sampingan dan sebagainya.

Akhir kata, bukanlah yang kaya itu semuanya bahagia. Kelak merekalah yang selalunya sengsara, di dunia mungkin mereka boleh berselesa di atas sofa empuk, memiliki puluhan sekolah tahfiz dan rumah anak yatim guna dikatakan dermawan dan berkebajikan namun ia sama sekali tidak akan menyelamatkan mereka daripada dihisab oleh Tuhan terhadap kebun-kebun, saham-saham, perabot-perabot, rantai emas isteri, kereta-kereta mewah peribadi yang dimiliki. 

Khalifah Umar al-Khattab RA pernah menziarahi gabenor Syam yang bernama Abu Ubaidah Al-Jarrah RA ketika memasuki rumahnya alangkah terkejutnya Umar RA kerana tiada apa yang ada di dalamnya kecuali kecuali pedang, perisai dan kenderaannya, lalu ditanya oleh Umar kenapa dia tidak memiliki perkakasan seperti orang lain ?

Dijawab oleh Abu Ubaidah al-Jarrah, gabenor Syam dengan berkata ;

يا أمير المؤمنين ، هذا يبلغني المقيل
Wahai Amirul Mukminin, inilah yang yang akan dapat menghantarkan aku ke tempat yang dituju (akhirat). [Hilyah al-Awliya, Abu Nuaym]

Semoga Allah menyelamatkan kita oleh fitnah dunia!

1 comment:

Yusuf Saari said...

السلام عليكم...
Mohon utk share ya. Bagus sekali penulisan tuan. Sebagai peringatan bersama. Semoga Allah merahmati tuan sekeluarga.